Sponsors Link

14 Ciri-Ciri Sitem ekonomi Sosialis dan Manfaatnya

Sosialisme mengacu pada kepemilikan pemerintah atas alat produksi, perencanaan oleh pemerintah dan distribusi pendapatan. Sosialis berarti sistem di mana sistem ekonomi dikendalikan dan diatur oleh pemerintah sehingga menjamin kesejahteraan dan kesempatan yang sama bagi masyarakat dalam suatu masyarakat. Kata sosialisme berarti ‘semua hal bagi semua orang’. Menurut Samuelson, “Sosialisme mengacu pada kepemilikan pemerintah atas alat-alat produksi, perencanaan oleh pemerintah dan distribusi pendapatan” seperti teori pertumbuhan ekonomi modern.

ads

Ciri-Ciri Sistem Ekonomi Sosialis

Fitur utama ekonomi sosialis adalah sebagai berikut:

1. Kepemilikan Kolektif

Dalam sosialisme, semua alat produksi dimiliki oleh komunitas, yaitu Pemerintah, dan tidak ada individu yang dapat memiliki properti pribadi melebihi batas tertentu. Oleh karena itu, pemerintahlah yang memanfaatkan sumber daya ini untuk kepentingan kesejahteraan sosial.

2. Kesetaraan Ekonomi, Sosial dan Politik 

Di bawah sosialisme, hampir ada persamaan antara kaya dan miskin. Tidak ada masalah perjuangan kelas.

3. Perencanaan Ekonomi

Di bawah sosialisme, pemerintah memperbaiki tujuan tertentu. Untuk mencapai tujuan ini, pemerintah mengadopsi perencanaan ekonomi. Semua jenis keputusan mengenai masalah sentral ekonomi diambil dalam rencana ekonomi. Ada Otoritas Perencanaan Pusat, yang berencana untuk ekonomi.

4. Tidak ada Kompetisi

Tidak seperti ekonomi kapitalistik, tidak ada persaingan yang akan membuat perselisihan. Ini berarti kurangnya persaingan karena negara adalah satu-satunya pengusaha.

5. Peran Pemerintah Positif

Dalam sosialisme, pemerintah memainkan peran penting dalam pengambilan keputusan. Dengan demikian, pemerintah memiliki kendali penuh atas kegiatan ekonomi seperti distribusi, pertukaran, konsumsi, investasi dan perdagangan luar negeri dll.

6. Pekerjaan dan Upah Menurut Kemampuan dan Kebutuhan

Dalam ekonomi sosialis, pekerjaan sesuai dengan kemampuan dan upah sesuai kebutuhan. Dikatakan bahwa di bawah sosialisme “dari masing-masing sesuai dengan kemampuannya masing-masing sesuai dengan kebutuhannya, adalah sosialisme.”

7. Kesejahteraan Sosial Maksimal

Satu-satunya tujuan sosialisme adalah kesejahteraan sosial masyarakat yang maksimal. Artinya tidak ada ruang lingkup eksploitasi kelas pekerja. Pemerintah terus mengawasi kebutuhan masyarakat miskin sambil merumuskan rencana.

8. Perencanaan ekonomi

Ekonomi sosialis adalah ekonomi terencana sepenuhnya. Perencanaan mungkin bersifat terpusat atau terdesentralisasi. Semua keputusan dasar untuk pengendalian dan pengaturan ekonomi diambil oleh pemerintah. Demikian pula semua fungsi dasar dan strategis dilakukan sesuai rencana yang pasti. Perumusan rencana adalah tanggung jawab otoritas perencanaan pusat.

9. Motif kesejahteraan sosial

Dalam penelitian ekonomi sosialis digunakan dalam proses produksi untuk memaksimalkan kesejahteraan sosial dan bukan keuntungan pribadi. Kesejahteraan sosial adalah dasar dari semua keputusan ekonomi dan kebijakan ekonomi. Kebijakan harga dipandu oleh motif kesejahteraan sosial. Setiap orang berhak atas manfaat produksi yang disosialisasikan atas dasar persamaan hak seperti kelebihan dan kekurangan ekonomi kapitalis.

10. Sedikit pentingnya mekanisme harga

Dalam ekonomi sosialis mekanisme harga diberikan peran kecil dalam alokasi sumber daya. Rencana spesifik berdasarkan kebutuhan sosial memberikan pedoman untuk alokasi sumber daya. Namun, dalam sosialisme demokratik, sistem harga dibolehkan beberapa peran sesuai dengan ukuran sektor swasta.

11. Orang-orang bekerja sama

Ekonomi sosialis adalah ekonomi terencana. Tidak ada rencana yang bisa berhasil tanpa partisipasi aktif orang-orang. Oleh karena itu, sambil memperbaiki prioritas rencana, otoritas perencanaan pusat terus memperhatikan kepentingan masyarakat untuk mencari partisipasi aktif orang-orang dalam pelaksanaan rencana, pemerintah dapat memberikan insentif khusus.

ads

12. Kurangnya persaingan

Sumber daya berada dalam kepemilikan pemerintah. Karena itu, pemerintah memutuskan-apa, bagaimana dan untuk siapa menghasilkan.Harga ditentukan oleh pemerintah karena usaha produktif adalah monopoli negara. Pemerintah, menghindari segala macam persaingan dan persaingan antar perusahaan negara. Dengan demikian tidak ada persaingan dalam ekonomi sosialis.

13. Non-eksistensi parasit sosial

Dalam ekonomi sosialis, masyarakat tidak terbagi antara yang kaya dan yang kaya atau antara ‘tuan dan pelayan’. Dengan kata lain, masyarakat tidak diklasifikasikan antara kelas kapitalis dan kelas pekerja. Di sini semua master a dan semuanya adalah pekerja. Filosofi ekonomi sosialis adalah “untuk masing-masing sesuai dengan kebutuhannya dan dari masing-masing sesuai dengan kemampuannya.” Jadi tidak ada tempat parasit sosial dan tidak ada kemungkinan eksploitasi.

14. Kesamaan kesempatan

Sosialisme menjamin kesetaraan peluang dan upah yang sama untuk pekerjaan yang setara. Pemerintah tidak melakukan diskriminasi di antara anggota masyarakat atas dasar pemeran, keyakinan, agama dan seks. Singkatnya, ekonomi sosialis tidak dikontrol dan diatur oleh mekanisme pasar. Ini adalah ekonomi yang direncanakan secara komprehensif. Perekonomian ini sangat kontras dengan ekonomi kapitalis. Ekonomi sosialis memiliki banyak fitur alternatif. Ini telah membuat sosialisme semakin populer.

Manfaat utama ekonomi sosialis adalah sebagai berikut:

1. Keadilan Sosial Diasuransikan

Manfaat utama sosialisme adalah menjamin keadilan sosial. Di bawah sosialisme, ketimpangan pendapatan dikurangi ke minimum dan pendapatan nasional lebih merata dan merata. Prinsip sosialis menyediakan bagi yang adil bagi semua. Tidak ada yang diizinkan memiliki penghasilan yang belum ditagih. Eksploitasi manusia demi manusia untuk mengakhiri. Setiap individu dijamin akan mendapatkan kesempatan yang sama, terlepas dari kasta, keyakinan dan agama. Setiap anak apakah ia dilahirkan dalam keluarga miskin atau dalam keluarga kaya diberi kesempatan yang sama untuk mengembangkan kemampuan latennya melalui pendidikan dan pelatihan yang tepat.

2. Pembangunan Ekonomi yang Cepat

Ekonomi sosialis cenderung tumbuh jauh lebih cepat daripada ekonomi kapitalis. Pengalaman Uni Soviet dan negara sosialis lainnya membuktikan hal ini. Faktor utama yang membuat laju pertumbuhan cepat adalah penggunaan penuh sumber daya, perencanaan ilmiah dan keputusan cepat seperti sistem ekonomi liberal.

3. Produksi Menurut Kebutuhan Dasar

Dalam ekonomi ini, produksi diarahkan untuk memenuhi kebutuhan dasar masyarakat terlebih dahulu. Sejauh mungkin, produksi makanan, pakaian atau bahan bangunan dipandu oleh kebutuhan dasar masyarakat dan tidak sesuai dengan daya beli masyarakat yang kaya. Oleh karena itu, fenomena orang miskin menjadi lapar sementara pesta yang kaya tidak dapat dilihat dalam ekonomi sosialis.

4. Pembangunan Ekonomi yang Seimbang

Perencanaan ekonomi dimaksudkan untuk melakukan pembangunan ekonomi yang seimbang. Semua wilayah negara diurus. Pengembangan daerah terbelakang juga diberi prioritas. Demikian pula, pertanian dan industri, industri berat dan kecil berkembang berdampingan. Akibatnya tidak ada pembangunan ekonomi yang berat sebelah.

5. Memiliki Stabilitas Ekonomi

Manfaat penting lainnya adalah stabilitas ekonomi yang dimiliki ekonomi sosialis. Ekonomi kapitalis sering menderita fluktuasi ekonomi yang mengakibatkan banyak pengangguran dan pemborosan sumber daya. Ada banyak penderitaan di kalangan kelas pekerja dalam periode depresi dalam ekonomi sosialis.

Ekonomi sosialis mampu mengendalikan ketidakstabilan ekonomi karena sifat ekonomi yang direncanakan. Perubahan murni diurus di bawah rencana perspektif. Investasi swasta diberikan peran kecil. Oleh karena itu, tidak ada fluktuasi ekonomi.

Sponsors Link

6. Memiliki Lebih Banyak Fleksibilitas

Ekonomi sosialis jauh lebih fleksibel daripada ekonomi kapitalis karena kontrol pada kekuatan pasar. Ekonomi sosialis dapat disesuaikan dengan masa perang sejak dioperasikan pada saat damai. Melainkan negara yang memiliki kepemilikan sarana produksi dapat memenuhi perubahan yang dibutuhkan jauh lebih baik daripada mekanisme pasar bergerak yang lambat dari ekonomi kapitalis.

7. Konservasi Sumber Daya Alam

Ekonomi sosialis memiliki keuntungan besar dari perencanaan untuk masa depan. Penggunaan sumber daya alam negara yang boros adalah masalah umum di semua ekonomi kapitalis. Perusahaan swasta tidak peduli dengan masa depan. Otoritas perencanaan dapat mempertimbangkan kepentingan generasi mendatang dengan menyiapkan rencana untuk konservasi sumber daya tak terbarukan negara seperti batu bara, minyak bumi, hutan dan tanah.

 

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Mikro