Sponsors Link

5 Cara Mengatasi Masalah Ekonomi Makro Terpenting

Anda pasti pernah mendengar istilah ekonomi mikro. Jadi sekarang mari kita coba memahaminya dalam istilah sederhana. Makroekonomi difokuskan pada pergerakan dan tren dalam ekonomi secara keseluruhan. Ini adalah bidang ekonomi yang mempelajari perilaku ekonomi secara keseluruhan. Dengan demikian kita dapat mengatakan bahwa itu adalah bagian dari teori ekonomi yang mempelajari ekonomi dalam totalitasnya atau secara keseluruhan. Sekarang mari kita pahami bagaimana perbedaannya dengan Mikroekonomi seperti pengertian ekonomi mikro.

ads

Penawaran mikroekonomi dengan unit ekonomi individu seperti rumah tangga, perusahaan atau industri. Sebaliknya, Makroekonomi berkaitan dengan sistem ekonomi secara keseluruhan seperti pendapatan nasional, total tabungan dan investasi , jumlah pekerjaan, total permintaan, total pasokan, tingkat harga umum dll. Dalam artikel ini kita akan mempelajari bagaimana agregat ekonomi ini ditentukan dan apa yang menyebabkan fluktuasi di dalamnya. Apa yang akan kita pahami alasan fluktuasi dan bagaimana memastikan tingkat maksimum pekerjaan dan penghasilan di suatu negara.

Pentingnya Makroekonomi

Ini membantu dalam memahami fungsi sistem ekonomi modern yang kompleks. Makroekonomi memberi kita petunjuk tentang bagaimana fungsi ekonomi secara keseluruhan dan bagaimana tingkat pendapatan nasional dan pekerjaan ditentukan berdasarkan permintaan agregat dan penawaran agregat. Dalam cara tertentu, makroekonomi memang membantu dalam mencapai tujuan pertumbuhan ekonomi , tingkat PDB yang lebih tinggi dan tingkat pekerjaan yang lebih tinggi.

Ini juga menganalisa kekuatan yang menentukan pertumbuhan ekonomi suatu negara. Memahami masalah makroekonomi memberi isyarat tentang bagaimana mencapai kondisi tertinggi pertumbuhan ekonomi dan mempertahankannya. Membawa stabilitas dalam tingkat harga dan analisis fluktuasi dalam kegiatan bisnis adalah serangkaian masalah makroekonomi lainnya yang diurus dengan pemahaman yang lebih baik tentang ekonomi makro.

Masalah dan Cara Mengatasi Masalah Ekonomi Makro

Sekarang setelah kita memahami makna dan pentingnya makroekonomi, mari kita coba memahami beberapa gagasan tentang beberapa masalah makroekonomi yang umum. Dalam paragraf sebelumnya dari artikel ini kita telah mendengar beberapa istilah yang terkait dengan makroekonomi. Beberapa dari mereka adalah inflasi, pengangguran, neraca pembayaran dll. Jadi sekarang mari kita mengetahui dan mencari cara mengatasi masalah ekonomi makro tersebut. Pernahkah Anda mencoba memikirkan kapan masalah makroekonomi ini muncul? Untuk mendapatkan keraguan Anda, izinkan saya berbagi jawabannya dengan Anda seperti konsep ekonomi makro.

Masalah-masalah makroekonomi muncul ketika ekonomi tidak cukup mencapai sasaran pekerjaan penuh, stabilitas, dan pertumbuhan ekonomi. Akibatnya ada efek kaskade yang mengikuti. Pengangguran hasil ketika pekerjaan penuh tidak tercapai. Inflasi merayap ketika ekonomi gagal mencapai tujuan stabilitas. Fase pertumbuhan stagnan muncul ketika ekonomi tidak cukup mencapai tujuan pertumbuhan ekonomi. Semua masalah ini disebabkan oleh terlalu sedikit atau terlalu banyak permintaan untuk produksi kotor. Misalnya, hasil pengangguran dari terlalu sedikit permintaan dan inflasi muncul dengan terlalu banyak permintaan.

1. Ciptakan Lapangan Kerja Untuk Pengangguran

Pengangguran muncul ketika faktor-faktor produksi yang mau dan mampu menghasilkan barang dan jasa tidak secara aktif terlibat dalam produksi. Pengangguran berarti ekonomi tidak mencapai tujuan ekonomi makro dari pekerjaan penuh. Pengangguran adalah masalah karena:

  • Kurang output diproduksi dan dengan demikian timbul masalah kelangkaan dalam ekonomi.
  • Karena yang pemilik sumber daya menganggur menerima pendapatan lebih sedikit. Ini secara bertahap mengurangi standar hidup.
  • Jadi tingkat pengangguran pada akhirnya memberi tahu kita berapa banyak orang dari kumpulan tenaga kerja yang tersedia tidak dapat menemukan pekerjaan.
Sponsors Link

Secara umum diamati bahwa ketika ekonomi menyaksikan pertumbuhan dari periode ke periode, yang ditunjukkan dalam tingkat pertumbuhan PDB, tingkat pengangguran cenderung rendah. Hal ini karena dengan meningkatnya (tingkat PDB, output lebih tinggi, dan karenanya lebih banyak pekerja diperlukan untuk mengikuti tingkat produksi yang lebih besar. Secara umum, lebih baik ekonomi, lebih rendah adalah tingkat pengangguran dan sebaliknya.

2. Kendalikan Masalah Inflasi

Kenaikan yang konsisten dan terus-menerus di tingkat harga rata-rata dalam ekonomi menyebabkan inflasi. Dengan kata sederhana, selama Inflasi ada kenaikan umum dalam harga barang dan jasa dari waktu ke waktu. Dalam kasus seperti itu, harga umumnya naik dari bulan ke bulan dan tahun ke tahun dan dengan demikian dengan beban inflasi ini ekonomi tidak mencapai tujuan stabilitasnya. Inflasi menyebabkan kenaikan harga rata-rata. Di sini, beberapa harga naik lebih dari rata-rata, beberapa naik sedikit, dan beberapa bahkan menurun. Inflasi adalah masalah karena:

  • Karena ada kenaikan harga barang dan jasa, daya beli uang menurun. Ini pada gilirannya mengurangi kekayaan finansial dan menurunkan standar hidup.
  • Ketidakpastian yang lebih besar melingkupi perencanaan jangka panjang.
  • Pendapatan dan kekayaan cenderung didistribusikan secara sembarangan di antara berbagai sektor ekonomi dan di antara pemilik sumber daya.

Jadi jika Anda seorang investor, disarankan untuk memperhatikan kenaikan tingkat inflasi seperti permasalahan ekonomi makro dan solusinya.

3. Siklus Bisnis

Pengangguran dan inflasi cenderung muncul pada fase-fase yang berbeda dari siklus bisnis. Probabilitas masalah ini akan bervariasi. Pada beberapa waktu, pengangguran lebih sedikit masalah dan inflasi lebih banyak. Di lain waktu, pengangguran lebih merupakan masalah dan inflasi lebih sedikit. Sekarang kita akan memahami bagaimana kedua masalah ini terhubung ke dua fase utama dari siklus bisnis. Fase Kontraksi: Selama fase kontraksi bisnis siklus ada penurunan umum dalam kegiatan ekonomi. Permintaan agregat keseluruhan lebih sedikit yang berarti bahwa ada lebih sedikit output yang dihasilkan, dan dengan demikian lebih sedikit sumber daya yang digunakan untuk hal yang sama. Untuk alasan ini, pengangguran cenderung menjadi masalah utama di sini.

Tetapi pada saat yang sama karena pasar cenderung memiliki surplus lebih banyak daripada kekurangan, inflasi cenderung menjadi kurang masalah selama fase ini. Fase Ekspansi:Selama fase ekspansi dari siklus bisnis ada peningkatan umum dalam kegiatan ekonomi. Dengan demikian, keseluruhan permintaan agregat meningkat sehingga menghasilkan lebih banyak produksi dan sumber daya dipekerjakan pada tingkat yang lebih tinggi. Permintaan lebih dari pasokan. Oleh karena itu, pasar lebih cenderung memiliki kekurangan daripada surplus. Jadi inflasi cenderung menjadi masalah utama selama fase ini. Namun, dengan produksi yang kuat, lebih banyak orang dibutuhkan untuk mengatasi permintaan Ayub dan dengan demikian pengangguran cenderung kurang masalah.

4. Mengendalikan Peningkatan Suku bunga

Suku bunga adalah biaya yang dipungut oleh bank untuk meminjamkan pinjaman . Ketika bisnis meminjam uang dari bank dari waktu ke waktu, kenaikan suku bunga akan secara langsung mempengaruhi bisnis. Dengan kenaikan suku bunga akan menyebabkan kenaikan biaya bunga. Dalam kasus seperti itu, bisnis harus mengeluarkan biaya lebih tinggi untuk membayar kembali pinjaman. Seiring dengan bisnis, perubahan suku bunga juga mempengaruhi pelanggan yang pada gilirannya akan mempengaruhi bisnis. Individu dalam kasus seperti itu harus membayar jumlah yang lebih tinggi untuk meminjam uang, pada akhirnya menurunkan permintaan untuk produk besar.

Sponsors Link

5. Atasi Pertumbuhan Stagnan

Pertumbuhan yang stagnan terjadi ketika Pasokan produk tidak meningkat atau menurun di bawah tolok ukur. Peningkatan total produksi barang dan jasa umumnya diperlukan untuk pertumbuhan ekonomi. Ini diperlukan untuk mengimbangi peningkatan populasi dan harapan standar hidup yang meningkat. Pertumbuhan yang stagnan ada jika produksi total tidak sesuai dengan harapan ini. Oleh karena itu tujuan ekonomi makro pertumbuhan ekonomi tidak tercapai. Alasan yang mungkin untuk pertumbuhan stagnan dapat dikaitkan dengan kuantitas dan kualitas sumber daya yang digunakan untuk produksi.

Jadi mari kita pahami alasannya secara detail. Kuantitas dari empat faktor produksi dapat membatasi pertumbuhan produksi. Faktor-faktor ini adalah tenaga kerja, modal, tanah, dan kewirausahaan. Jika orang yang malas memutuskan untuk berhenti dari pekerjaannya dan menghabiskan waktunya untuk tidak melakukan apa pun selain tidur di sofa ruang tamu orang tuanya, maka jumlah total tenaga kerja menurun. Dengan demikian kuantitas tenaga kerja didasarkan pada populasi keseluruhan dan bagian dari populasi yang mau dan mampu bekerja. Jika misalnya, peraturan Pemerintah dan pajak tinggi menghambat beberapa industri untuk membangun pabrik baru di sektor manufaktur, itu akan benar-benar menurunkan kuantitas modal.

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Makro