Sponsors Link

9 Fungsi Ekonomi Makro Terpenting dan Terperinci

Ada dua cabang utama ekonomi:

  • Mikroekonomi
  • Makroekonomi

Singkatnya, ekonomi mikro adalah studi tentang unit ekonomi ekonomi individual, sedangkan ekonomi makro adalah studi tentang ekonomi secara keseluruhan dan totalitasnya. Ada dua aliran utama pemikiran ekonomi. Makroekonomi sebelum Keynes kadang-kadang disebut ekonomi “klasik” seperti konsep ekonomi makro. Menurut ekonomi klasik:

  • Perekonomian secara keseluruhan selalu berfungsi pada tingkat pekerjaan penuh, karena permainan bebas kekuatan pasar dalam ekonomi bebas.
  • Supply menciptakan permintaannya sendiri.

Makna Makroekonomi

Makroekonomi adalah studi tentang agregat dan rata-rata dari keseluruhan ekonomi. Ini adalah bagian dari teori ekonomi yang mempelajari ekonomi dalam totalitasnya atau secara keseluruhan. Dalam mikroekonomi, kami mempelajari unit ekonomi individu seperti rumah tangga, perusahaan, atau industri. Namun, dalam makroekonomi kami mempelajari sistem ekonomi secara keseluruhan seperti pendapatan nasional, total tabungan dan investasi, jumlah pekerjaan, permintaan total, total pasokan, tingkat harga umum.

Mempelajari bagaimana agregat dan rata-rata ekonomi ini secara keseluruhan ditentukan dan apa yang menyebabkan fluktuasi di dalamnya. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk memahami alasan fluktuasi dan untuk memastikan tingkat maksimum pekerjaan dan pendapatan di suatu negara. Dengan kata lain: Mikroekonomi adalah studi tentang pohon individu, sedangkan makroekonomi adalah studi tentang hutan secara keseluruhan seperti tujuan ekonomi makro.

Makroekonomi juga dikenal sebagai teori pendapatan dan pekerjaan, karena subyek makroekonomi berkisar pada penentuan tingkat pekerjaan dan pendapatan. Pada saat Depresi Besar, partisipasi pemerintah melalui langkah-langkah moneter dan fiskal dalam ekonomi meningkat secara signifikan. Karena studi jutaan unit ekonomi individu hampir tidak mungkin, makroekonomi menyediakan alat untuk penilaian kebijakan ekonomi. Kebijakan makro memungkinkan untuk mengendalikan inflasi dan deflasi, serta booming dan resesi kekerasan moderat.

Fungsi utama makroekonomi adalah pengumpulan, pengorganisasian, dan analisis data; menentukan pendapatan nasional; dan merumuskan kebijakan ekonomi yang tepat untuk mempertahankan pertumbuhan ekonomi dan pekerjaan penuh di negara berkembang. Ruang lingkup makroekonomi mencakup teori-teori berikut:

  • pendapatan nasional
  • Uang
  • Pertumbuhan ekonomi
  • Pekerjaan
  • Tingkat harga

Studi masalah keseimbangan pembayaran, pengangguran, tingkat harga umum adalah bagian dari makroekonomi, karena ini berhubungan dengan ekonomi secara keseluruhan.

Pentingnya Makroekonomi

Mengapa makroekonomi penting? Berikut beberapa alasan penting:

  • Ini membantu kita memahami fungsi sistem ekonomi modern yang rumit. Ini menggambarkan bagaimana ekonomi secara keseluruhan berfungsi dan bagaimana tingkat pendapatan nasional dan pekerjaan ditentukan berdasarkan permintaan agregat dan penawaran agregat.
  • Ini membantu mencapai tujuan pertumbuhan ekonomi, tingkat GDP yang lebih tinggi, dan tingkat pekerjaan yang lebih tinggi. Ini menganalisis kekuatan yang menentukan pertumbuhan ekonomi suatu negara dan menjelaskan bagaimana mencapai keadaan tertinggi pertumbuhan ekonomi dan mempertahankannya.
  • Ini membantu membawa stabilitas dalam tingkat harga dan menganalisis fluktuasi dalam aktivitas bisnis. Ini menunjukkan langkah-langkah kebijakan untuk mengendalikan inflasi dan deflasi.
  • Ini menjelaskan faktor-faktor yang menentukan neraca pembayaran. Pada saat yang sama, ini mengidentifikasi penyebab defisit dalam neraca pembayaran dan menyarankan tindakan perbaikan.
  • Ini membantu untuk memecahkan masalah ekonomi seperti kemiskinan, pengangguran, inflasi, deflasi dll, yang solusinya hanya mungkin pada tingkat makro (dengan kata lain, pada tingkat ekonomi secara keseluruhan).
  • Dengan pengetahuan yang terperinci tentang fungsi ekonomi pada tingkat makro, adalah mungkin untuk merumuskan kebijakan ekonomi yang benar dan juga mengoordinasikan kebijakan ekonomi internasional.

Terakhir, teori makroekonomi telah menyelamatkan kita dari bahaya penerapan teori mikroekonomi terhadap masalah-masalah yang mengharuskan kita untuk melihat ekonomi secara keseluruhan.

Fungsi Ekonomi Makro

Berikut beberapa penjabaran tentang fungsi ekonomi makro:

1. Fungsi Ekonomi

Analisis makroekonomi sangat penting untuk memberi kita gambaran tentang fungsi sistem ekonomi. Ini sangat penting untuk pengetahuan yang tepat dan akurat tentang pola perilaku dari variabel agregat karena deskripsi sistem ekonomi yang besar dan kompleks tidak mungkin dalam hal banyak item individual.


2. Perumusan Kebijakan Ekonomi

Makroekonomi sangat membantu dalam perumusan kebijakan ekonomi. Hari-hari ‘laissez faire’ sudah berakhir dan intervensi pemerintah dalam masalah ekonomi adalah fakta yang dicapai. Pemerintah tidak berurusan dengan individu tetapi dengan kelompok dan massa individu, sehingga menetapkan pentingnya studi ekonomi makro. Sebagai contoh, selama depresi, ketika mesin-mesin menganggur dan orang-orang berkeliaran dari pilar ke pos untuk mencari pekerjaan, makroekonomi membantu kita untuk menganalisis penyebab yang menyebabkan depresi dan pengangguran dan adopsi kebijakan yang sesuai untuk mengatasi situasi seperti itu.

3. Memahami Makroekonomi

Studi makroekonomi sangat penting untuk pemahaman yang tepat tentang ekonomi mikro. Tidak ada hukum Mikroekonomi yang dapat dibingkai tanpa studi sebelumnya tentang kelompok agregasi; misalnya, teori perusahaan individu tidak dapat dirumuskan dengan mengacu pada pola perilaku satu perusahaan tunggal, bagaimanapun perwakilannya; teori itu hanya mungkin setelah pola perilaku beberapa perusahaan telah diperiksa dan dianalisis, misalnya, hutan, meskipun agregasi pohon, tidak menunjukkan perilaku dan karakteristik masing-masing pohon. Mikroekonomi telah, dan sampai taraf tertentu, tetap menjadi hutan asumsi khusus, kasus-kasus khusus, pengukuran yang tidak memuaskan dan teori abstrak.

4. Memahami dan Mengendalikan Fluktuasi Ekonomi

Fluktuasi ekonomi adalah ciri khas dari bentuk kapitalis masyarakat. Teori fluktuasi ekonomi dapat dipahami dan dibangun hanya dengan bantuan makroekonomi, karena di sini kita harus mempertimbangkan konsumsi agregat, tabungan agregat dan investasi dalam perekonomian. Dengan demikian, kami dituntun untuk menganalisis penyebab fluktuasi dalam pendapatan, output dan pekerjaan, dan membuat upaya untuk mengendalikannya atau setidaknya untuk mengurangi keparahannya.

5. Inflasi dan Deflasi

Pendekatan makroekonomi sangat penting untuk menganalisis dan memahami dampak inflasi dan deflasi. Bagian masyarakat yang berbeda terpengaruh secara berbeda sebagai akibat dari perubahan nilai uang. Analisis makroekonomi memungkinkan kita mengambil langkah-langkah tertentu untuk melawan pengaruh buruk inflasi dan deflasi seperti karakteristik ekonomi makro

6. Studi Pendapatan Nasional

Ini adalah studi makroekonomi yang telah mengedepankan kepentingan besar dari studi pendapatan nasional dan akun sosial. Dalam ekonomi mikro, studi semacam itu diturunkan ke latar belakang. Ini adalah studi tentang pendapatan nasional yang memungkinkan kita untuk mengetahui bahwa tiga perempat dari dunia hidup dalam kemiskinan. Tanpa studi tentang pendapatan nasional, sebagai hasil dari perkembangan ekonomi makro, tidak mungkin merumuskan kebijakan ekonomi yang benar.

7. Studi Pembangunan Ekonomi

Sebagai hasil dari studi lanjutan dalam ekonomi makro, telah menjadi mungkin untuk memberi lebih banyak perhatian pada masalah pembangunan negara-negara terbelakang. Studi ekonomi makro telah mengungkapkan tidak hanya ketidaksetaraan melebar kekayaan dalam ekonomi tetapi juga menunjukkan perbedaan besar dalam standar hidup orang-orang di berbagai negara yang memerlukan adopsi langkah-langkah penting untuk meningkatkan kesejahteraan ekonomi mereka.


8. Kinerja Ekonomi

Makroekonomi membantu kita untuk memahami dan menganalisis kinerja suatu perekonomian. Ini menyiratkan studi berorientasi pada hasil ekonomi  dalam hal pencapaian aktual dan faktual. Gross National Product (GNP) atau Pendapatan Nasional (NI) perkiraan digunakan untuk mengukur kinerja ekonomi dari waktu ke waktu dengan membandingkan produksi barang dan jasa dalam satu periode dengan periode lain komposisi GNP memberikan informasi tentang kuantum kontribusi masing-masing sektor ekonomi terhadap GNP.

9. Sifat Kesejahteraan Materi

Makroekonomi memungkinkan kita untuk mempelajari sifat dan ukuran kesejahteraan material bangsa-bangsa. Masalah mengukur kesejahteraan sosial tidak mudah; bahkan ekonomi kesejahteraan tidak membantu kita. Mereka yang tertarik pada materi dan kesejahteraan sosial semua harus mempelajari masalah dalam pengaturan makroekonomi mereka. Ini menambah pentingnya ekonomi makro karena ketika tujuan utama dari studi ekonomi adalah kesejahteraan seluruh masyarakat, ekonomi menjadi studi makroekonomi.

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Makro