Sponsors Link

5 Prinsip Ekonomi Manajerial dan Pengertian Lengkap

Prinsip ekonomi menginformasikan pengambilan keputusan bisnis yang baik. Meskipun ekonomi kadang-kadang diabaikan sebagai wacana relevansi praktis hanya kepada kalangan kecil kalangan akademisi dan analis kebijakan yang menyebut diri mereka ekonom, penalaran ekonomi yang sehat menguntungkan setiap manajer bisnis, apakah mereka terlibat dengan produksi atau operasi, pemasaran, keuangan, atau strategi perusahaan seperti keuntungan investasi jangka pendek.

ads

Seiring dengan peningkatan pengambilan keputusan, bidang ekonomi menyediakan bahasa umum dan kerangka kerja untuk memahami dan mengkomunikasikan fenomena yang terjadi dalam bisnis, serta antara bisnis dan lingkungannya. Teks ini membahas inti dari subjek yang biasa disebut ekonomi manajerial, yang merupakan aplikasi dari mikroekonomi untuk keputusan bisnis. Hubungan kunci antara harga, kuantitas, biaya, pendapatan, dan laba untuk perusahaan individu disajikan dalam bentuk model konseptual yang sederhana seperti contoh ekonomi agrikultur.

Apa itu Prinsip Ekonomi Majerial?

Marginal berarti tambahan, prinsip marjinal mempelajari pengaruh perubahan karena satu unit tambahan. Ini adalah konsep mikroekonomi. Utilitas Marjinal : ini adalah utilitas tambahan yang berasal dari unit tambahan konsumsi, konsumsi idealnya diasumsikan konsumsi dan tidak nyata, karena utilitasnya sebelum konsumsi seperti contoh ekonomi kerakyatan

  • Produksi Marjinal : ini adalah unit tambahan yang diproduksi karena unit tambahan input.
  • Marginal Cost : biaya tambahan yang dikeluarkan karena unit tambahan yang diproduksi.
  • Pendapatan Marginal : pendapatan tambahan yang berasal dari unit tambahan yang dijual.

Prinsip marjinalisme digunakan untuk mengambil berbagai keputusan ekonomi mikro seperti, berapa harga suatu produk perlu dijual, berapa banyak unit yang perlu diproduksi, apa yang akan menjadi dampak dari biaya dan hal-hal lain semacam itu.

Prinsip Ekonomi Manajerial

Prinsip-prinsip ekonomi manajerial membantu dalam penalaran rasional dan pemikiran yang jelas. Mereka mengembangkan kemampuan dan kekuatan logis seorang manajer. Beberapa prinsip penting dari ekonomi manajerial adalah:

1. Prinsip Marginal dan Inkremental

Prinsip ini menyatakan bahwa keputusan dikatakan rasional dan sehat jika diberi tujuan perusahaan untuk memaksimalkan laba, itu mengarah pada peningkatan laba, yang dalam salah satu dari dua skenario :

  • Jika total pendapatan meningkat lebih dari biaya total.
  • Jika total pendapatan menurun kurang dari total biaya.

Analisis marjinal mengimplikasikan penilaian dampak perubahan unit dalam satu variabel di sisi lainnya. Marginal umumnya mengacu pada perubahan kecil. Pendapatan marjinal adalah perubahan total pendapatan per unit perubahan dalam output yang dijual. Biaya marjinal mengacu pada perubahan dalam biaya total per unit perubahan dalam output yang dihasilkan (Sementara biaya tambahan mengacu pada perubahan total biaya karena perubahan total output). Keputusan perusahaan untuk mengubah harga akan tergantung pada dampak atau perubahan yang dihasilkan dalam pendapatan marjinal dan biaya marjinal. Jika pendapatan marjinal lebih besar dari biaya marjinal, maka perusahaan harus membawa perubahan harga.

Analisis inkremental berbeda dari analisis marjinal hanya dalam analisis perubahan dalam kinerja perusahaan untuk keputusan manajerial yang diberikan, sedangkan analisis marginal sering dihasilkan oleh perubahan output atau input. Analisis inkremental adalah generalisasi konsep marginal. Ini mengacu pada perubahan dalam biaya dan pendapatan karena perubahan kebijakan.

Misalnya : menambahkan bisnis baru, membeli input baru, memproses produk, dll. Perubahan dalam output karena perubahan dalam proses, produk atau investasi dianggap sebagai perubahan bertahap. Prinsip inkremental menyatakan bahwa keputusan menguntungkan jika pendapatan meningkat lebih dari biaya jika biaya mengurangi lebih dari pendapatan, jika peningkatan dalam beberapa pendapatan lebih dari penurunan yang lain dan jika penurunan dalam beberapa biaya lebih besar daripada peningkatan yang lain seperti faktor yang mempengaruhi perkembangan ekonomi.

2. Prinsip Equi-marginal

Utilitas Marjinal adalah utilitas yang berasal dari unit tambahan dari suatu komoditi yang dikonsumsi. Hukum utilitas equi-marginal menyatakan bahwa konsumen akan mencapai tahap ekuilibrium ketika utilitas marjinal dari berbagai komoditas yang ia konsumsi sama. Menurut para ekonom modern, undang-undang ini telah diformulasikan dalam bentuk hukum utilitas marjinal proporsional. Ini menyatakan bahwa konsumen akan membelanjakan pendapatan uangnya pada barang yang berbeda sedemikian rupa sehingga utilitas marjinal dari setiap barang berbanding lurus dengan harganya, yaitu:

MUx / Px = MUy / Py = MUz / Pz

Di mana, MU mewakili utilitas marjinal dan P adalah harga barang.

Demikian pula, produsen yang ingin memaksimalkan laba (atau mencapai keseimbangan) akan menggunakan teknik produksi yang memenuhi ketentuan berikut:

MRP 1 / MC 1 = MRP 2 / MC 2 = MRP 3 / MC 3

Di mana, MRP adalah produk pendapatan marjinal input dan MC mewakili biaya marjinal.

Dengan demikian, palungan dapat membuat keputusan rasional dengan mengalokasikan / merekrut sumber daya dengan cara yang menyamakan rasio pengembalian marjinal dan biaya marjinal berbagai penggunaan sumber daya dalam penggunaan khusus.

Sponsors Link

3. Prinsip Biaya Peluang

Dengan biaya peluang keputusan berarti pengorbanan alternatif yang dibutuhkan oleh keputusan itu. Jika tidak ada pengorbanan, tidak ada biaya. Menurut prinsip biaya Peluang, suatu perusahaan dapat menyewa faktor produksi jika dan hanya jika faktor tersebut mendapatkan imbalan dalam pekerjaan / pekerjaan yang sama atau lebih besar daripada biaya peluang itu. Biaya peluang adalah harga minimum yang diperlukan untuk mempertahankan layanan faktor dalam penggunaan yang diberikan itu. Ini juga didefinisikan sebagai biaya alternatif yang dikorbankan. Misalnya, seseorang memilih untuk membatalkan pekerjaannya yang menguntungkan saat ini yang menawarkannya Rp.50.000 per bulan, dan mengatur bisnisnya sendiri.

4. Prinsip Perspektif Waktu

Menurut prinsip ini, seorang manajer atau pembuat keputusan harus memberikan penekanan yang semestinya, baik untuk dampak jangka pendek dan jangka panjang dari keputusannya, memberikan signifikansi yang tepat untuk periode waktu yang berbeda sebelum mencapai suatu keputusan. Jangka pendek mengacu pada periode waktu di mana beberapa faktor diperbaiki sementara yang lain variabel. Produksi dapat ditingkatkan dengan meningkatkan kuantitas faktor variabel. Sedangkan jangka panjang adalah periode waktu di mana semua faktor produksi dapat menjadi variabel. Masuk dan keluar dari perusahaan penjual dapat dilakukan dengan mudah. Dari sudut pandang konsumen, jangka pendek mengacu pada periode di mana mereka menanggapi perubahan harga, mengingat selera dan preferensi konsumen, sementara jangka panjang adalah periode waktu di mana konsumen memiliki cukup waktu untuk merespons perubahan harga dengan memvariasikan selera dan preferensi mereka.

Sponsors Link

5. Prinsip Diskon

Menurut prinsip ini, jika keputusan mempengaruhi biaya dan pendapatan dalam jangka panjang, semua biaya dan pendapatan harus didiskontokan untuk menyajikan nilai sebelum perbandingan alternatif yang valid adalah mungkin. Ini penting karena uang rupee di masa depan tidak bernilai rupee hari ini. Uang sebenarnya memiliki nilai waktu. Diskon dapat didefinisikan sebagai suatu proses yang digunakan untuk mengubah dolar masa depan menjadi jumlah dolar saat ini yang setara.

FV = PV * (1 + r) t

Di mana, FV adalah nilai masa depan (waktu pada waktu mendatang), PV adalah nilai sekarang (nilai pada t0, r adalah tingkat diskonto (bunga), dan t adalah waktu antara nilai masa depan dan nilai sekarang.

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Makro