Sponsors Link

11 Contoh Barang Inferior dan Peranannya Dilingkungan Masyarakat

Barang inferior adalah jenis barang yang permintaannya menurun karena tingkat pendapatan atau GDP riil dalam ekonomi meningkat. Ini terjadi ketika seorang yang baik memiliki pengganti yang lebih mahal yang melihat peningkatan permintaan seiring meningkatnya ekonomi masyarakat. Barang inferior adalah kebalikan dari barang normal , yang mengalami peningkatan permintaan seiring dengan peningkatan tingkat pendapatan. Barang-barang inferior dapat dilihat sebagai sesuatu yang konsumen akan menuntut lebih sedikit jika mereka memiliki tingkat pendapatan riil yang lebih tinggi.

Permintaan untuk barang-barang inferior menurun seiring dengan peningkatan pendapatan atau ekonomi membaik. Sebaliknya, permintaan barang-barang inferior meningkat ketika pendapatan turun atau kontrak ekonomi . Penting untuk dicatat bahwa istilah inferior tidak selalu berhubungan dengan kualitas barang. Meskipun barang-barang inferior dapat berkualitas lebih rendah atau kurang nyaman bagi konsumen, ini tidak selalu terjadi. Sederhananya, barang-barang inferior adalah pengganti yang lebih terjangkau untuk barang yang lebih mahal, dan mungkin ada atau mungkin tidak ada perbedaan kualitas.

Penting untuk dicatat bahwa barang – barang inferior tidak selalu sama di berbagai belahan dunia. Misalnya, sesuatu yang sederhana seperti makanan cepat saji dapat dianggap sebagai barang inferior di negara maju, tetapi untuk ekonomi berkembang, makanan cepat saji dapat dianggap sebagai barang normal. Barang normal adalah barang yang permintaannya meningkat ketika pendapatan masyarakat mulai meningkat, sehingga memberikan elastisitas pendapatan positif dari permintaan.

Contoh Barang Inferior

Ada banyak contoh barang inferior. Sebagian dari kita mungkin lebih akrab dengan barang-barang sehari-hari yang lebih rendah yang kita jumpai, termasuk mi instan, hamburger, makanan kaleng, dan makan malam beku. Ketika orang memiliki pendapatan rendah, mereka cenderung membeli proyek semacam ini. Tetapi ketika pendapatan mereka naik, mereka kemungkinan akan meninggalkan ini untuk barang-barang yang lebih mahal.

  1. Kopi juga merupakan contoh yang baik. Kopi McDonald’s bisa menjadi barang bermutu rendah dibandingkan kopi Starbucks. Ketika pendapatan konsumen menurun, ia dapat mengganti kopi Starbucks hariannya dengan kopi McDonald’s yang lebih terjangkau. Di sisi lain, ketika pendapatan seorang konsumen naik, ia dapat menggantikan kopi McDonald’s-nya dengan kopi Starbucks yang lebih mahal.
  2. Contoh lain dari barang inferior adalah produk toko kelontong yang tak bermerek seperti sereal atau selai kacang. Konsumen dapat menggunakan produk merek toko yang lebih murah ketika pendapatan mereka lebih rendah, dan beralih ke nama produk merek ketika pendapatan mereka meningkat. Produk toko kelontong yang tak bermerek, memberikan contoh mendalam tentang bagaimana barang yang lebih rendah tidak selalu berkualitas lebih rendah.
  3. Contoh lain berasal dari transportasi. Ketika pendapatan masyarakat rendah, mereka dapat memilih untuk naik angkutan umum. Tetapi ketika pendapatan mereka naik, mereka mungkin berhenti naik bus dan membeli kendaraan.
  4. Orang yang berpenghasilan rendah dapat membeli bubur murah. Tapi, ketika penghasilannya naik, ia akan membeli makanan berkualitas lebih baik, seperti roti dan daging. Karena itu, dia berhenti membeli bubur.
  5. Daging kaleng / spam, daging kornet . Ini adalah bentuk daging yang murah ketika pendapatan naik Anda membeli daging segar dan lebih sedikit dari berbagai kaleng.
  6. Kopi instan. Ketika penghasilan naik Anda membeli roti mahal sebagai gantinya.
  7. Perjalanan bus. Ketika pendapatan naik Anda mampu membeli mobil dan karena itu tidak lagi membutuhkan mobil.
  8. Liburan keluarga didalam dan luar negeri. Dalam tahun-tahun penghematan pascaperang, liburan anggaran ini sangat populer. Namun, peningkatan pendapatan memungkinkan orang untuk bepergian ke luar negeri dan dapat membeli kamar hotel, daripada akomodasi yang lebih mendasar.
  9. Para anak kost biasanya akan lebih menyukai makanan cepat saji yang instan, namun jika mereka sudah memiliki penghasilan yang mumpuni pasti akan beralih ke makanan yang lebih sehat.
  10. Pelajar yang hanya menggunakan handphone biasa bisa menggantinya dengan ponsel canggih jika memiliki tabungan yang banyak.
  11. mengganti pakain tidak bermerek dengan pakaian yang dibuat oleh desainer.

Suatu barang inferior terjadi ketika peningkatan pendapatan menyebabkan turunnya permintaan. Barang inferior memiliki elastisitas pendapatan negatif dari permintaan. Barang inferior dicirikan oleh kualitas rendah dan merupakan barang dengan alternatif yang lebih baik seperti ciri-ciri barang ekonomi.

Pentingnya barang-barang inferior

Dalam resesi, dengan pendapatan yang menurun, barang-barang inferior dapat menjadi permintaan yang lebih tinggi. Supermarket dapat mendorong barang yang lebih murah dan bernilai ‘inferior’ ini karena akan ada permintaan yang lebih tinggi. Resesi bisa baik untuk Pound Shops, yang berkonsentrasi pada barang-barang bernilai. Namun, peningkatan pendapatan dapat menyebabkan permintaan menurun untuk barang-barang yang lebih rendah dan perusahaan akan meningkatkan pasokan barang-barang alternatif kualitas yang lebih baik seperti contoh barang setengah jadi.

Barang inferior adalah jenis barang yang permintaan menunjukkan hubungan terbalik dengan konsumen pendapatan . Ini berarti bahwa permintaan barang menurun dengan meningkatnya pendapatan konsumen atau ekspansi ekonomi yang umumnya akan meningkatkan pendapatan penduduk. Konsumsi barang-barang inferior umumnya terkait dengan orang-orang di kelas sosial ekonomi yang lebih rendah . Meskipun asosiasi dengan bagian berpenghasilan rendah dari populasi, tidak ada hubungan langsung antara barang dan kualitas yang dianggap rendah. Beberapa barang inferior mungkin merupakan produk dengan kualitas bagus tetapi mungkin datang dengan pengganti dengan harga yang lebih tinggi. Keterjangkauan barang adalah fitur utama yang menarik konsumen dengan pendapatan rendah.

Barang Inferior dan Perilaku Konsumen

Permintaan untuk barang-barang inferior sebagian besar ditentukan oleh perilaku konsumen . Karena keterjangkauan mereka, barang-barang tersebut dikonsumsi oleh konsumen dengan pendapatan rendah. Namun, ketika pendapatan konsumen meningkat, dia dapat membeli pengganti yang lebih mahal. Pergeseran dapat dijelaskan dengan alasan yang berbeda, seperti kualitas yang lebih tinggi misalnya, mie instan vs daging, fitur tambahan misalnya, ponsel menengah vs. ponsel cerdas atau status sosial-ekonomi yang lebih bergengsi misalnya pakaian biasa vs. pakaian desainer seperti penyebab kelangkaan barang dan jasa.

Selain itu, tidak semua konsumen akan memangkas konsumsi barang inferior dengan peningkatan pendapatan. Makanan cepat saji adalah salah satu contohnya. Orang-orang tertentu lebih suka makanan cepat saji, dan mereka tidak akan mengurangi konsumsi mereka karena preferensi pribadi mereka. Pada saat yang sama, perilaku konsumen bervariasi di antara negara dan wilayah geografis. Perilaku konsumen ditentukan oleh berbagai faktor, termasuk tradisi yang berlaku dan karakteristik geografis atau iklim. Oleh karena itu, barang-barang tertentu dapat dianggap inferior dalam satu wilayah geografis, sedangkan di wilayah lain, barang yang sama akan dianggap normal.


Perilaku konsumen

Dengan barang inferior, penting untuk dicatat bahwa ada unsur perilaku konsumen yang menentukan yang baik untuk menjadi inferior. Mungkin ada beberapa konsumen yang tidak mengurangi pembelian barang-barang inferior ketika pendapatan mereka meningkat. Mungkin seorang konsumen menyukai kopi tertentulebih baik daripada sebuah merek populer, atau dia mungkin menemukan produk kelontong yang lebih murah daripada rekan merek-nama yang lebih mahal. Ketika membandingkan populasi secara keseluruhan, bagaimanapun, permintaan untuk barang-barang inferior akan menurun ketika ekonomi meningkat dan meningkat ketika ekonomi warung atau kontrak

, ,
Oleh :
Kategori : SDA