Sponsors Link

8 Penyebab Kelangkaan Barang dan Jasa Di Sebuah Negara

Entah peningkatan permintaan, penurunan pasokan, atau intervensi pemerintah dapat menyebabkan kondisi kekurangan. Kelangkaan adalah konsep bahwa kita memiliki sumber daya yang terbatas dan tidak dapat memenuhi permintaan tanpa batas tidak ada hubungannya dengan harga pasar. Layanan diproduksi oleh orang-orang. Kelangkaan layanan disebabkan oleh terbatasnya jumlah orang yang dapat melakukan layanan itu. Kelangkaan barang secara langsung terkait dengan batas sumber daya dan kemampuan mesin mengubah sumber daya tersebut menjadi barang seperti penyebab kelangkaan air bersih.

ads

Kelangkaan adalah situasi di mana permintaan untuk barang atau jasa melebihi pasokan yang tersedia . Kemungkinan penyebab kekurangan termasuk salah perhitungan permintaan oleh perusahaan yang menghasilkan barang atau jasa, yang mengakibatkan ketidakmampuan untuk memenuhi permintaan, atau kebijakan pemerintah seperti penetapan harga atau penjatahan. Bencana alam yang merusak lanskap fisik suatu wilayah juga dapat menyebabkan kekurangan produk-produk penting seperti makanan dan perumahan, juga menyebabkan harga barang-barang yang lebih tinggi.

Penyebab Kekurangan Barang dan Jasa

Ada sejumlah faktor sosial yang menyebabkan kelangkaan barang dan jasa. Berikut akan kita jabarkan beberapa penyebab kekurangan barang dan jasa, yakni:

1. Tingkatan Populasi

Tingkat peningkatan populasi lebih tinggi daripada peningkatan produksi pangan. Dunia mengonsumsi lebih banyak dari yang diproduksi, yang mengarah ke penurunan stok barang dan tingkat penyimpanan dan peningkatan harga makanan karena permintaan yang melonjak di tengah pasokan yang rendah Populasi yang meningkat telah menyebabkan pembukaan lahan pertanian untuk pemukiman manusia mengurangi produksi pertanian. Jumlah penduduk yang berlebih di tempat tertentu menghasilkan urbanisasi lahan pertanian yang sebelumnya kaya.

2. Kerusakan Hutan

Kerusakan hutan untuk pemukiman manusia, khususnya hutan hujan tropis telah menyebabkan perubahan iklim, seperti kekeringan berkepanjangan dan penggurunan. Peningkatan populasi berarti lebih banyak polusi karena orang menggunakan lebih banyak bahan bakar di mobil, industri, dan masalah lainnya seperti pengertian kelangkaan BBM.

3. Faktor Lingkungan

Faktor lingkungan telah banyak berkontribusi pada kekurangan barang dan jasa. Perubahan iklim telah mengurangi produksi pertanian. Perubahan iklim terutama disebabkan oleh aktivitas manusia dan sedikit aktivitas alam. Peningkatan pembakaran bahan bakar fosil karena meningkatnya populasi melalui pembangkit listrik, transportasi motor dan penambangan batubara dan minyak memancarkan gas rumah kaca yang terus mempengaruhi iklim dunia. Deforestasi hutan tropis karena tekanan manusia telah mengubah pola iklim dan musim hujan, dan menyebabkan penggurunan yang tidak dapat mendukung produksi barang maupun jasa.

4. Masalah Polusi

Polusi datang dalam berbagai bentuk; bentuk-bentuk ini termasuk polusi udara, pencemaran air dan polusi tanah. Tekanan populasi telah menyebabkan penggembalaan berlebihan dan penggundulan hutan lahan pertanian yang mengurangi ukuran dan kesuburan tanah pertanian karena erosi tanah. Peningkatan simpanan industri kaya, pertanian dan partikel tanah ke badan air telah menyebabkan polusi air. Degradasi lahan akibat peningkatan aktivitas manusia telah berdampak negatif pada produksi pertanian.

5. Masalah Bencana Alam

Bencana alam seperti banjir, badai tropis dan kekeringan berkepanjangan semakin meningkat dan berdampak buruk pada ketahanan pangan terutama di negara-negara berkembang. Kekeringan adalah penyebab utama kelangkaan makanan di dunia, karena tahun-tahun kekeringan berturut-turut telah menyebabkan kegagalan panen besar-besaran dan hilangnya ternak. Degradasi lahan akibat peningkatan aktivitas manusia telah berdampak negatif pada produksi pertanian seperti pengertian kelangkaan dari segi ilmu ekonomi.

Bencana alam seperti banjir, badai tropis dan kekeringan berkepanjangan semakin meningkat dan berdampak buruk pada ketahanan pangan terutama di negara-negara berkembang. Kekeringan adalah penyebab utama kelangkaan makanan di dunia, karena tahun-tahun kekeringan berturut-turut telah menyebabkan kegagalan panen besar-besaran dan hilangnya ternak di tanduk Afrika dan Amerika Tengah. Banjir baru-baru ini telah membuat banyak orang kehilangan tempat tinggal, menghancurkan tanaman dan hewan di beberapa bagian India dan beberapa negara dunia ketiga lainnya.

6. Kekeringan

Kekeringan adalah penyebab utama kelangkaan barang di dunia, karena tahun-tahun kekeringan berturut-turut telah menyebabkan kegagalan panen besar-besaran dan hilangnya ternak di tanduk Afrika dan Amerika Tengah. Banjir baru-baru ini telah membuat banyak orang kehilangan tempat tinggal, menghancurkan tanaman dan hewan di beberapa bagian negara di dunia. bertani dan partikel tanah ke badan air telah menyebabkan polusi air.

Sponsors Link

7. Kurangnya Sumber Daya Alam

Sumber daya alama dalah pemasok dari penyedia barang maupun jasa yang diolah dan diberikan untuk keperluan manusia. jika SDA kian terkikis dan terbatas, tentunya ini juga akan berdampak kepada pengelolahan dan ketersediaan untuk mmenuhi permintaan yang belum turun atau selalu ada dan tidak akan berkurang kecuali dunia mengalami penurunan populasi penduduk secara drastis seperti pengertian kelangkaan barang dan jasa.

8. Kurangnya Tenaga Kerja Profesional

Untuk bisa menghsilkan barang dan jasa yang diperlukan oleh masyarakat di sebuah negara harus ada sumber daya manusia yang terampil. Yang nantinya akan bekerja sebagai pengolah yang bisa menyediakan stok barang dan jasa untuk memenuhi semua permintaan masyarakat yang selalu ada tersebut.

9. Modal

Kurangnya modal juga akan berpengaruh terhadap kelangkaan barang maupun jasa. Apabila SDA dan SDM selalu tersedia namun tidak ada biaya atau modal yang bisa menggerakan keduanya, maka ini akan menjadi hal yang sia-sia. Karena membutuhkan modal yang mmumpuni agar bisa mengelola bahan mentah menjadi barang maupun jasa yang dibutuhkan.

Ada beberapa faktor ekonomi yang berkontribusi terhadap kekurangan pangan. Faktor ekonomi mempengaruhi kemampuan petani untuk terlibat dalam produksi pertanian. Situasi kemiskinan di negara-negara berkembang telah mengurangi kapasitas mereka untuk memproduksi makanan, karena sebagian besar petani tidak mampu membeli bibit dan pupuk. Mereka menggunakan metode pertanian yang buruk yang tidak dapat menghasilkan cukup, bahkan penggunaan substansial. Investasi dalam penelitian dan pengembangan pertanian sangat rendah di negara-negara berkembang. Para petani di negara-negara berkembang terus menggunakan praktik pertanian yang ketinggalan jaman, benih dengan hasil rendah dan infrastruktur pertanian yang buruk yang membatasi kapasitas produksi mereka. Ada sejumlah efek jangka pendek dari kekurangan barang dan jasa. Dampak pada anak-anak, ibu dan lansia sangat jelas terlihat pada kematian akibat malnutrisi dan kelaparan.

Sponsors Link

Ini mengurangi konsentrasi kelas di antara anak-anak sekolah yang pergi dan juga mengurangi tempat bermain dan kegiatan sosial yang sangat penting untuk pertumbuhan mereka. Ibu memiliki lebih sedikit energi untuk merawat balita mereka dan juga untuk interaksi verbal. Anak-anak menyerah pada kelaparan dalam waktu singkat karena mereka tidak tahan lama kelaparan dan mereka mati bahkan sebelum kedatangan bantuan darurat. Ada juga efek jangka panjang kekurangan barang dan jasa. Ini termasuk peningkatan harga makanan sebagai akibat permintaan dan kekuatan pasokan. Peningkatan biaya produksi pangan karena kenaikan harga bahan bakar ditambah dengan kekeringan terus-menerus di daerah-daerah penghasil biji-bijian telah berkontribusi pada peningkatan harga pangan di dunia. Kenaikan harga minyak menyebabkan kenaikan harga pupuk, transportasi makanan dan juga industri pertanian.

, , ,
Oleh :
Kategori : SDA