Sponsors Link

12 Perbedaan Saham dan Obligasi Secara Umum

Anda mungkin pernah mendengar istilah saham dan obligasi yang pernah ada sebelumnya, tapi apa sebenarnya kedua hal tersebut? Sederhananya, saham dan obligasi adalah dua jenis investasi yang dapat dimasukkan dalam portofolio investasi seperti tips investasi saham bagi pemula. Anda membuat investasi dalam saham atau obligasi yang berharap mendapatkan laba, yang berarti bahwa seiring waktu Anda akan memiliki lebih banyak uang daripada yang Anda bayarkan. Tetapi saham dan obligasi adalah dua hal yang sangat berbeda yang melayani tujuan yang berbeda dalam portofolio investasi yang terdiversifikasi. Berikut penjelasan mendasar tentang perbedaan saham dan obligasi tersebut.

ads

Apa itu Saham?

Saham adalah investasi langsung di perusahaan. Ketika Anda membeli saham perusahaan, Anda membeli bagian dari perusahaan itu. Anda benar-benar memiliki bagian dari bisnis. Itu berarti bahwa ketika nilai bisnis meningkat, bagian Anda dari nilai itu naik. Sebaliknya, jika nilai menurun, nilai stok Anda akan turun. Jika bisnis menghasilkan keuntungan besar dan memutuskan untuk memberikan sebagian dari uang itu kepada pemiliknya, Anda akan mendapatkan cek biasanya disebut dividen seperti jenis-jenis saham biasa.

Saham adalah aset keuangan, biasanya dikeluarkan oleh perusahaan untuk meningkatkan modal dari masyarakat umum. Ketika sebuah perusahaan menawarkan saham, untuk dijual, ia menjual sebagian dari kepemilikannya untuk uang tunai. Oleh karena itu, mewakili kepemilikan pemegang di perusahaan ditentukan oleh proporsi saham yang dipegangnya. Mereka diperdagangkan di bursa saham. Saham dibagi menjadi dua kategori saham ekuitas dan saham preferensi. Pada saat penutupan perusahaan, perusahaan membuang semua iurannya terlebih dahulu dan setelah itu, pemegang saham dilunasi dengan jumlah sisa. Pemegang saham preferen mendapatkan preferensi atas pemegang saham biasa.

Apa itu Obligasi?

Obligasi adalah investasi dalam utang. Pikirkanlah seperti ini: Ketika Anda meminjam uang untuk membeli rumah, seseorang biasanya bank meminjami Anda uang itu dan Anda akan membayarnya kembali dengan bunga. Ikatan adalah cara pemerintah atau bisnis mengambil pinjaman. Anda memberi mereka uang yang mereka butuhkan biasanya hanya sebagian dan seiring waktu mereka akan membayar Anda kembali dengan bunga. Anda dapat memegang obligasi dan mendapatkan uang Anda kembali dari waktu ke waktu atau Anda dapat menjualnya lebih awal kepada orang lain.

Obligasi adalah pinjaman dalam bentuk utang, di mana peminjam berjanji untuk membayar bunga dan pokok pada interval tetap kepada pemegang instrumen. Ini merupakan hutang dari agen penerbit kepada pemegangnya. Konsep obligasi mirip dengan saya berhutang kepada Anda yaitu ketika Anda membeli obligasi dari perusahaan mana pun, Anda meminjamkan uang yang mana bunga akan dibayarkan pada periode tertentu. Ada kontrak antara pihak-pihak yang setelah waktu tertentu jumlahnya akan dibayar bersamaan dengan bunga seperti cara bermain saham online. Mereka dikeluarkan oleh beberapa organisasi. Jika Anda mencari kesempatan untuk mendapatkan hasil yang lebih tinggi, Anda mungkin ingin mempertimbangkan saham. Tetapi dengan potensi pengembalian lebih banyak datang lebih banyak risiko.

Sponsors Link

Perbedaan Saham dan Obligasi

Obligasi adalah investasi yang memiliki risiko gagal bayar yang relatif rendah, biasanya dianggap sebagai investasi yang lebih aman. Tetapi karena obligasi cenderung lebih aman, Anda tidak akan memiliki kesempatan untuk memperoleh pengembalian yang tinggi seperti yang Anda lakukan dengan saham. Jika Anda mencari kesempatan untuk mendapatkan hasil yang lebih tinggi, Anda mungkin ingin mempertimbangkan saham. Tetapi dengan potensi pengembalian lebih banyak datang lebih banyak risiko. Namun, mungkin juga harga saham bisa turun di bawah apa yang Anda bayar. Atau bahwa perusahaan yang Anda investasikan akan bangkrut dalam setahun dan Anda tidak akan mendapatkan apa-apa. berikut daftar perbedaan saham dan obligasi:

  1. Obligasi adalah janji untuk membayar. Anda, pada dasarnya, memberikan pinjaman hanya bunga kepada penerbit obligasi. Mereka berjanji untuk membayar bunga dan membayar kembali pokok pinjaman Anda pada akhir masa obligasi.
  2. Suatu saham adalah bagian dari kepemilikan suatu perusahaan. Perusahaan dapat mengeluarkan dividen kepada pemegang saham dari keuntungan mereka. Dan jika perusahaan berkinerja baik, saham akan meningkat nilainya sehingga Anda dapat menjualnya lebih dari yang Anda bayarkan.
  3. Investor membeli saham ketika seseorang mengharapkan perusahaan untuk melakukan dengan baik dan membayar dividen yang baik atau memiliki peningkatan nilai saham di masa depan.
  4. Obligasi umumnya menghasilkan pendapatan yang lebih stabil dan merupakan pilihan yang baik bagi mereka yang membutuhkan pendapatan tetap, seperti pensiunan. Saham lebih cocok bagi mereka yang berinvestasi untuk masa depan seperti orang muda.
  5. Saham merupakan bagian kepemilikan dalam suatu perusahaan. Ini menandakan bahwa Anda adalah co-pemilik co. Obligasi mewakili pinjaman dalam suatu perusahaan. Jika Anda telah berinvestasi dalam obligasi, Anda telah meminjamkan uang ke perusahaan.
  6. Sebagai pemegang saham, Anda berhak atas laba reman perusahaan, setelah pembayaran bunga dan pajak perusahaan. Sebagai pemegang obligasi, Anda berhak atas pembayaran pokok dan bunga yang dijanjikan, dan tidak lebih dari itu.
  7. Suatu saham pada dasarnya adalah ekuitas sedangkan obligasi adalah instrumen keuangan utang.
    Secara sederhana, Obligasi memberikan suatu kepastian tentang pertumbuhan modal Anda dengan persentase bunga spesifik yang secara normal ditetapkan dalam syarat dan ketentuan. Juga disebut sebagai Penghasilan Tetap. Karena ia memberikan risiko yang lebih rendah, ia memiliki batas batas pengembalian sebagaimana disebutkan.
  8. Saham di sisi lain memberikan Anda saham di perusahaan memiliki risiko yang lebih besar karena pengembalian tidak pernah dijamin maka sangat mudah berubah.
  9. Ketika tentang investasi, para investor memiliki beberapa opsi untuk berinvestasi dalam berbagai jenis sekuritas seperti saham, obligasi, atau dana. Sementara berinvestasi dalam saham memberi Anda kepemilikan kepemilikan di perusahaan, investasi dalam obligasi dianggap jauh lebih aman daripada saham karena mendapat prioritas dalam pembayaran kembali.
  10. Saham dikeluarkan oleh perusahaan, sedangkan Obligasi dikeluarkan oleh lembaga pemerintah, perusahaan dan lembaga keuangan, dll. Saham adalah instrumen ekuitas, tetapi obligasi adalah instrumen utang.
  11. Pengembalian saham dikenal sebagai dividen sedangkan bunga adalah pengembalian utang. Kembalinya obligasi dijamin. Tidak seperti saham, yang tidak memiliki jaminan.Risiko dalam saham lebih tinggi dari obligasi.
  12. Pemilik saham adalah pemegang saham. Sebaliknya, pemegang obligasi dikenal sebagai pemegang obligasi.
    Pasar saham memiliki perdagangan terpusat. Berbeda dengan obligasi, di mana perdagangan dilakukan secara langsung.Pemegang saham dianggap sebagai pemilik perusahaan. Di sisi lain, pemegang obligasi adalah pemberi pinjaman kepada perusahaan.
Sponsors Link

Pada akhirnya, strategi investasi terbaik menggunakan campuran saham dan obligasi dan terkadang alternatif seperti uang tunai, komoditas atau real estate untuk menyeimbangkan risiko dan peluang untuk hadiah. Dan Anda tidak perlu berinvestasi langsung dalam saham dan obligasi individu. Anda juga dapat membeli dana seperti reksadana atau dana yang diperdagangkan di bursa yang menginvestasikan uang dalam berbagai macam saham, obligasi, dan alternatif untuk Anda seperti keuntungan saham per bulan. Aset keuangan yang memegang hak kepemilikan, yang dikeluarkan oleh perusahaan dikenal sebagai Saham. Obligasi adalah instrumen utang yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk meningkatkan modal dengan janji untuk membayar kembali uang setelah beberapa waktu bersama dengan bunga.

, ,
Oleh :
Kategori : Investasi