Sponsors Link

5 Tips Investasi Saham Bagi Pemula Terlengkap

Sejarah telah menunjukkan bahwa berinvestasi dalam saham adalah salah satu cara termudah dan paling menguntungkan untuk membangun kekayaan dalam jangka panjang seperti keuntungan saham bagi investor. Dengan beberapa pengecualian, hampir setiap anggota daftar Forbes ada sekitar 400 orang terkaya ada di sana karena mereka memiliki banyak saham di perusahaan publik atau swasta. Meskipun awal Anda mungkin rendah hati, panduan untuk berinvestasi dalam saham ini akan menjelaskan saham apa, bagaimana Anda dapat menghasilkan uang dari mereka, dan banyak lagi.

ads

Pernahkah Anda bertanya pada diri sendiri, “Apa itu saham?” atau bertanya-tanya mengapa saham ada? Pengantar dunia investasi dalam saham ini akan memberikan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan itu dan menunjukkan betapa sederhananya panduan saham yang sebenarnya. Ini mungkin menjadi salah satu artikel paling penting yang pernah Anda baca jika Anda tidak memahami apa yang diwakili oleh saham seperti keuntungan saham perbulan.

Bagaimana Menghasilkan Uang dari Berinvestasi dalam Saham?

Anda mungkin tahu bahwa berinvestasi dalam saham adalah cara untuk menjadi kaya tetapi sangat sedikit investor baru yang benar-benar menyadari bagaimana Anda menghasilkan uang dari saham Anda. Sekarang, Anda tidak perlu bertanya-tanya lagi. Mari tunjukkan dua cara Anda dapat mengambil untung dari memiliki dan berinvestasi dalam saham, dan beberapa faktor yang menentukan seberapa cepat sebuah perusahaan tumbuh seperti cara investasi saham online.  Sekarang Anda memahami dasar-dasar berinvestasi dalam saham, langkah selanjutnya adalah menemukan ide investasi. Anda memerlukan nama perusahaan yang sebenarnya di mana Anda ingin membeli saham. Bagaimana Anda dapat menemukan ide investasi yang bagus?

Cara Berinvestasi dalam Saham

Setelah Anda membuat daftar investasi saham potensial, Anda harus benar-benar melompat dan mulai membeli saham. Bagaimana Anda melakukannya? Tidak sulit sama sekali. Memilih Pialang Saham dan Perusahaan Pialang untuk Investasi Saham Anda Sulit untuk mulai berinvestasi dalam saham tanpa pialang saham. Untungnya, jauh lebih mudah dan lebih murah untuk menemukan broker daripada di masa lalu. Panduan lengkap untuk memilih pialang saham dan perusahaan pialang harus membuat prosesnya mudah dan menyenangkan seperti cara bermain saham online.

Tips Investasi Saham Bagi Pemula

Setelah sebelumnya anda mengetahui dan memahami dasar-dasar dalam permainan bursa saham. Maka kali ini anda harus mengetahui tips investasi saham bagi pemula berikut ini:

 

1. Tetapkan Tujuan Jangka Panjang

Mengapa Anda mempertimbangkan untuk berinvestasi di pasar saham? Apakah Anda membutuhkan uang Anda kembali dalam enam bulan, setahun, lima tahun atau lebih lama? Apakah Anda menabung untuk masa pensiun, untuk biaya kuliah di masa depan, untuk membeli rumah, atau membangun perkebunan untuk diserahkan kepada penerima manfaat Anda? Sebelum berinvestasi, Anda harus tahu tujuan Anda dan kemungkinan waktu di masa depan Anda mungkin membutuhkan dana. Jika Anda mungkin perlu investasi Anda kembali dalam beberapa tahun, pertimbangkan investasi lain, pasar saham dengan volatilitasnya tidak memberikan kepastian bahwa semua modal Anda akan tersedia ketika Anda membutuhkannya.

2. Pahami Toleransi Risiko Anda

Toleransi risiko adalah sifat psikologis yang berdasarkan genetika, tetapi dipengaruhi secara positif oleh pendidikan, pendapatan, dan kekayaan seperti peningkatan ini, toleransi risiko tampaknya sedikit meningkat dan secara negatif berdasarkan usia ketika seseorang semakin tua, toleransi risiko menurun. Toleransi risiko Anda adalah bagaimana perasaan Anda tentang risiko dan tingkat kecemasan yang Anda rasakan ketika ada risiko. Dalam istilah psikologis, toleransi risiko didefinisikan sebagai sejauh mana seseorang memilih untuk mengambil risiko mengalami hasil yang kurang menguntungkan dalam mengejar hasil yang lebih menguntungkan. Dengan kata lain, apakah Anda berisiko untuk memenangkan yang lebih? Atau pengeluaran investasi lebih untuk memenangkan lebih banyak lagi? Semua manusia bervariasi dalam toleransi risiko mereka, dan tidak ada keseimbangan yang benar.

Toleransi risiko juga dipengaruhi oleh persepsi seseorang terhadap risiko. Misalnya, terbang di pesawat terbang atau mengendarai mobil akan dianggap sangat berisiko pada awal 1900-an, tetapi kurang begitu hari ini karena penerbangan dan perjalanan mobil adalah kejadian biasa. Sebaliknya, kebanyakan orang hari ini akan merasa bahwa mengendarai kuda mungkin berbahaya dengan kemungkinan besar jatuh atau ditaklukkan karena hanya ada sedikit orang di sekitar kuda.

3. Kendalikan Emosi Anda

Hambatan terbesar terhadap keuntungan pasar saham adalah ketidakmampuan mengendalikan emosi dan membuat keputusan logis. Dalam jangka pendek, harga perusahaan mencerminkan emosi gabungan dari keseluruhan komunitas investasi. Ketika mayoritas investor khawatir tentang perusahaan, harga sahamnya cenderung menurun, ketika mayoritas merasa positif tentang masa depan perusahaan, harga sahamnya cenderung naik.

Seseorang yang merasa negatif tentang pasar disebut “beruang,” sementara rekan positif mereka disebut “banteng.” Selama jam pasar, pertempuran konstan antara sapi jantan dan beruang tercermin dalam harga sekuritas yang terus berubah. Pergerakan jangka pendek ini didorong oleh desas-desus, spekulasi, dan harapan  emosi dan alih-alih logika dan analisis sistematis dari aset, manajemen, dan prospek perusahaan. Harga saham bergerak berlawanan dengan harapan kita menciptakan ketegangan dan ketidakamanan. Haruskah saya menjual posisi saya dan menghindari kerugian? Haruskah saya menyimpan stok, berharap harga akan rebound? Haruskah saya membeli lebih banyak?

Sponsors Link

4. Menangani Dasar-Dasar Pertama

Sebelum membuat investasi pertama Anda, luangkan waktu untuk mempelajari dasar-dasar tentang pasar saham dan sekuritas individu yang menyusun pasar. Ada pepatah lama: Ini bukan pasar saham, tetapi pasar saham. Kecuali Anda membeli dana exchange traded (ETF) , fokus Anda adalah pada sekuritas individual, daripada pasar secara keseluruhan. Ada beberapa kali ketika setiap saham bergerak ke arah yang sama; bahkan ketika rata-rata jatuh sebesar 100 poin atau lebih, sekuritas beberapa perusahaan akan naik harganya.

5. Diversifikasi Investasi Anda

Investor berpengalaman seperti Buffett menjauhkan diri dari diversifikasi saham dengan keyakinan bahwa mereka telah melakukan semua penelitian yang diperlukan untuk mengidentifikasi dan mengukur risiko mereka. Mereka juga merasa nyaman bahwa mereka dapat mengidentifikasi potensi bahaya yang akan membahayakan posisi mereka, dan akan dapat melikuidasi investasi mereka sebelum mengambil kerugian katastropik. Strategi investasi paling aman adalah meletakkan semua telur Anda dalam satu keranjang dan menonton keranjang.

Yang mengatakan, jangan membuat kesalahan dengan berpikir Anda adalah pro terutama di pertama Anda tahun investasi. Cara populer untuk mengelola risiko adalah diversifikasi eksposur Anda. Investor yang berhati-hati memiliki saham dari perusahaan yang berbeda di industri yang berbeda, kadang-kadang di negara yang berbeda, dengan harapan bahwa satu peristiwa buruk tidak akan mempengaruhi semua kepemilikan mereka atau sebaliknya akan mempengaruhi mereka ke derajat yang berbeda seperti bisnis saham online.

Sponsors Link

Berinvestasi di pasar saham adalah peluang besar untuk membangun nilai aset besar bagi mereka yang bersedia menjadi penabung yang konsisten, membuat investasi yang diperlukan dalam waktu dan energi untuk mendapatkan pengalaman, mengelola risiko mereka dengan tepat, dan bersabar, memungkinkan keajaiban perpaduan bekerja untuk mereka. Semakin muda Anda memulai investasi Anda, semakin besar hasil akhirnya.

, ,
Oleh :
Kategori : Investasi