Sponsors Link

Jenis-Jenis Saham Biasa Berdasarkan Kepemilikan dan Jenis Perusahaan

Saham biasa adalah keamanan yang mewakili kepemilikan dalam sebuah perusahaan. Pemegang kendali penggunaan saham biasa dengan memilih dewan direktur dan memberikan suara pada kebijakan perusahaan. Pemegang saham umum berada di bawah tangga prioritas untuk struktur kepemilikan, dalam hal likuidasi, pemegang saham biasa memiliki hak atas aset perusahaan hanya setelah pemegang obligasi, pemegang saham preferen dan pemegang hutang lainnya dibayar penuh.

ads

Dengan saham biasa, jika perusahaan bangkrut, pemegang saham biasa tidak menerima uang mereka sampai kreditor dan pemegang saham pilihan telah menerima bagian mereka dari aset yang tersisa. Ini membuat saham biasa lebih berisiko daripada utang atau saham preferen. Upside to common shares adalah mereka biasanya mengungguli obligasi dan saham preferen dalam jangka panjang seperti tips investasi saham bagi pemula. Banyak perusahaan mengeluarkan ketiga jenis sekuritas.

Jenis-Jenis Saham Biasa

Saham biasa yang pertama kali didirikan pada tahun 1602 oleh Perusahaan India Timur Belanda dan diperkenalkan di Bursa Efek Amsterdam. Pada 2016, ada lebih dari 4.000 saham yang diperdagangkan di bursa utama dan lebih dari 15.000 diperdagangkan di atas meja. Agar suatu perusahaan menerbitkan saham, itu harus dimulai dengan memiliki penawaran umum perdana. IPO adalah cara yang bagus bagi perusahaan yang mencari tambahan modal untuk diperluas. Untuk memulai proses IPO, perusahaan harus bekerja dengan perusahaan perbankan investasi underwriting, yang membantu menentukan baik jenis dan harga saham. Setelah fase IPO selesai, masyarakat umum diperbolehkan untuk membeli saham baru di pasar sekunder.

Berdasarkan Hak Kepemilikan

Ada dua jenis saham berbeda yang dapat dimiliki investor. Masing-masing memberikan hak kepemilikan dan potensi pertumbuhan yang berbeda.

1. Saham biasa

Ketika orang berbicara tentang saham mereka biasanya mengacu pada saham biasa, dan sebagian besar saham dikeluarkan sebagai saham biasa. Saham biasa mewakili kepemilikan dalam perusahaan dan klaim atas sebagian laba bersih perusahaan. Pemegang saham biasa juga dapat memilih untuk memilih dewan direksi yang mengawasi manajemen seperti keuntungan saham per bulan.

Secara historis, saham biasa telah menghasilkan laba yang lebih tinggi daripada kebanyakan investasi lainnya. Selain hasil yang lebih tinggi, saham biasa juga membawa risiko signifikan. Jika sebuah perusahaan bangkrut, pemegang saham biasa tidak akan menerima uang sampai kreditor, pemegang obligasi dan pemegang saham pilihan dibayar. Risiko ini dapat dikurangi dengan memiliki berbagai saham mapan yang memiliki laporan keuangan yang solid dan sejarah pendapatan yang kuat (diversifikasi).

2. Saham preferen

Saham preferen mewakili beberapa tingkat kepemilikan di sebuah perusahaan tetapi biasanya tidak datang dengan hak suara yang sama. Dengan saham yang disukai, investor biasanya dijamin dengan dividen tetap. Tidak seperti saham biasa, saham preferen biasanya tidak memberikan apresiasi yang sama (atau depresiasi dalam penurunan pasar) dalam harga saham, yang menghasilkan keseluruhan risiko dan pengembalian yang lebih rendah.

Salah satu keuntungan dari saham yang disukai adalah bahwa dalam hal kepailitan, pemegang saham yang lebih disukai dilunasi sebelum pemegang saham umum tapi masih setelah pemegang utang. Ini berbagi kesamaan dengan keduanya. Akibatnya, saya tidak akan memiliki stok yang disukai. Saya tidak benar-benar melihat alasan untuk meninggalkan potensi pertumbuhan saham biasa, atau keamanan tambahan yang diberikan oleh obligasi.

Berdasarkan Gaya Perusahaan

Setiap perusahaan yang menerbitkan saham memiliki rencana unik untuk pertumbuhan dan distribusi dividen, yang tercermin dalam klasifikasi saham di bawah ini.

1. Stok Penghasilan

Saham pendapatan biasanya membayar dividen kuartalan biasa kepada pemegang saham. Ini biasanya perusahaan-perusahaan berkualitas tinggi dan mapan dengan sejarah keuntungan yang kuat dan kenaikan dividen tetap. Pensiunan sering membeli saham ini untuk mengamankan aliran pendapatan tetap dalam bentuk dividen. Ketika Anda menggabungkan pembayaran dividen dengan apresiasi dalam harga saham, saham-saham ini sering memberi para pensiunan uang lebih banyak dari yang dapat mereka hasilkan dengan berinvestasi dalam obligasi atau investasi pendapatan tetap lainnya. Tentu saja, ini datang dengan risiko yang lebih tinggi bahwa harga saham akan jatuh dalam kemerosotan pasar. Banyak perusahaan energi dan utilitas yang diperdagangkan secara publik adalah contoh yang bagus dari pemasukan pendapatan.

Sponsors Link

2. Nilai Saham

Saham nilai biasanya memiliki satu atau lebih karakteristik berikut:

  • Rasio harga-ke-laba rendah
  • Rasio harga rendah untuk buku
  • Rasio harga-ke-dividen rendah

Dengan kata lain, saham-saham ini underpriced jika dibandingkan dengan perusahaan sejenis lainnya di pasar saham. Kadang-kadang ini adalah hasil dari kesulitan keuangan atau masalah manajemen. Di lain waktu, mungkin karena sentimen investor dan tren siklus. Tanpa menghiraukan alasannya, nilai saham telah mengungguli stok pertumbuhan selama abad terakhir.

Sering kali, “investor nilai” mempertimbangkan faktor di luar metrik keuangan ketika mempertimbangkan saham nilai. Mereka akan mengevaluasi kepemimpinan perusahaan dan faktor kualitatif lainnya sebelum membeli saham perusahaan tertentu seperti cara investasi saham online.

3. Stok Pertumbuhan

Saham pertumbuhan adalah saham perusahaan dengan keuntungan yang meningkat dengan cepat. Peningkatan laba ini disertai dengan kenaikan harga saham perusahaan. Perusahaan-perusahaan ini sering menginvestasikan kembali keuntungan dan membayar sedikit atau tidak ada dividen kepada pemilik saham. Dengan demikian, mereka berharap bahwa pertumbuhan harga saham cukup untuk menjaga pemegang saham di papan.

Perusahaan-perusahaan pertumbuhan sering kali berpusat pada teknologi, dan banyak mengalami pertumbuhan yang cepat selama periode waktu yang singkat. Selama pertumbuhan yang cepat, harga saham dapat tumbuh lebih cepat daripada laba yang mendasari, yang menghasilkan rasio harga / laba tinggi. Jika harga per saham melebihi pertumbuhan laba untuk jangka waktu yang panjang, saham dapat mengalami penurunan yang signifikan. Untuk alasan ini, saya lebih memilih saham nilai dibandingkan dengan stok pertumbuhan.

4. Berdasarkan Ukuran

Kapitalisasi pasar (market cap) mengacu pada ukuran perusahaan. Anda dapat menghitung kapitalisasi pasar dari perusahaan mana pun dengan mengalikan jumlah saham yang beredar dengan harga saham saat ini. Investor biasanya menyatukan perusahaan berdasarkan kapitalisasi pasar. Ukuran perusahaan sangat penting dalam penentuan harga saham karena ada korelasi kuat antara ukuran dan risiko. Perusahaan kecil umumnya jauh lebih berisiko daripada perusahaan besar karena mereka memiliki sumber daya yang lebih sedikit, posisi yang kurang terdefinisi dengan baik di pasar, dan lebih rentan terhadap kemerosotan ekonomi.

Sebagai akibat dari peningkatan risiko, topi-topi nano telah menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi daripada saham-saham berkapitalisasi kecil dan menengah-topi selama abad terakhir. Demikian pula, saham-saham berkapitalisasi kecil telah mengungguli saham-saham berkapitalisasi besar dan berkapitalisasi besar seperti keuntungan investasi saham. Untuk alasan ini, banyak investor memilih untuk mengalokasikan lebih banyak portofolio mereka ke saham yang lebih kecil, juga disebut “kemiringan.”

Sponsors Link

Sebagian besar investor memilih untuk berinvestasi dalam saham biasa daripada saham yang disukai. Potensi pertumbuhan (dan kerugian) lebih tinggi. Saham pendapatan menyediakan pembayaran dividen tetap, yang dapat menarik bagi pensiunan dan investor lainnya. Saham nilai, yang berdagang dengan harga lebih rendah relatif terhadap pendapatan daripada stok pertumbuhan, cenderung berkinerja baik dalam jangka waktu yang lama.
Stok pertumbuhan cenderung berkinerja baik selama masa kemakmuran ekonomi, tetapi sangat buruk selama periode gejolak ekonomi. Stok lebih kecil dari perusahaan diharapkan untuk mengungguli perusahaan besar karena meningkatnya volatilitas (risiko).

, ,
Oleh :
Kategori : Investasi