Sponsors Link

7 Hambatan Kerjasama Ekonomi Antar Negara Di Dunia

Ekonomi Dunia menyajikan tinjauan tentang bagaimana kerjasama telah berevolusi, mengidentifikasi keterbatasannya saat ini, dan memajukan sejumlah proposal. Seperangkat pemain kunci telah berkembang, termasuk beberapa raksasa ekonomi dan keuangan yang muncul yang telah lama dikesampingkan. Satu dekade yang lalu, sejumlah mata uang yang penting secara sistematis hari ini tidak ada atau tidak signifikan. Masalahnya berubah ketika globalisasi menuntut jawaban global di banyak wilayah lama dan baru. Seperangkat kebijakan juga telah berevolusi. Kita sekarang hidup di dunia dengan inflasi rendah dan pasar keuangan terintegrasi di mana kebijakan moneter sebagian besar didedikasikan untuk masalah domestik, kebijakan fiskal sangat terbatas, dan peraturan dan pengawasan keuangan menjadi semakin canggih.

ads

Pengaturan kerja sama telah didorong oleh pragmatisme dan efektivitas. Mereka telah bekerja cukup baik untuk waktu yang lama, tetapi kebutuhan untuk menggabungkan pertimbangan-pertimbangan ini dengan legitimasi, keterwakilan, dan akuntabilitas sekarang sedang tumbuh. Ini adalah tugas yang menantang, dan itulah mengapa hanya ada beberapa lembaga formal dan banyak pengaturan informal. Adanya hubungan kerja sama tentunya juga akan mendapati sejumlah hambatan kerjasama ekonomi antar negara tersebut, dan berikut akan kita jelaskan beberapa hambatan kerjasama ekonomi antar negara tersebut.

Hambatan Kerjasama Ekonomi Antar Negara

Berikut akan dijabarkan beberapa hambatan yang mungkin terjadi dengan adanya kerjasama ekonomi antar negara ini:

1. Adanya Ancaman Keamanan dan Ketidakstabilan Politik

Ini adalah salah satu penyebab mundurnya kerjasama ekonomi antar negara dimana ada beberapa ancaman keamnaan maupun ketidak stabilan politik diantara banyak negara yang saling terlibat kerja sama tersebut. bahkan ini juga akan mengancam hubungan baik antara kedua negara tersebut. seperti adanya beberapa negara yang terhubung dalam sebuah kerja sama namun negara A dan B tidak memiliki hubungan yang baik maka negara A dan B berpotensi merusak kerja sama tersebut dikemudian hari.

2. Perbedaan Ideologi Negara

Ideologi negara yang berbeda juga bisa menjadi penghambat untuk hubungan kerjasama antar negara atau internasional ini. Karena akan ada beberapa negara yang tidak membuka diri alias menutup pemerintahan mereka terhadap apapun yang berasal dari luar. Ini akan mempersulit hubungan kerjasama tentunya seperti badan kerjasama ekonomi regional.

3. Perdagangan yang Cenderung Merugikan Negara Lain

Ada banyak jenis praktik perdagangan yang justru akan merugikan negara lain. Seperti dengan menjual barang ekspor dengan harga yang sangat rendah atau dinamakan dumping jika dibandingkan dengan harga produk lokal. Ini tidak hanya menghambat hubungan kerjasama. Namun bisa memperburuk dan merusak hubungan kerjasama itu sendiri seperti bentuk kerjasama multilateral.

4. Saling Mengunci 

Pertumbuhan ekonomi yang cepat merupakan kelainan sejarah. Oleh karena itu, setiap pendekatan keseluruhan untuk pembangunan harus memperhatikan realitas, yaitu, berbagai hambatan untuk pertumbuhan seperti juga persistensi stagnasi sekuler yang ditekankan oleh AH Hansen. Konsep paling modis di sini adalah lingkaran setan kemiskinan, konsep yang diperkenalkan oleh Nurkse dan lain-lain. Inti dari konsep ini adalah bahwa sebuah negara miskin karena miskin. Implikasinya jelas. Kemiskinan suatu negara itu sendiri merupakan hambatan utama bagi pertumbuhan dan pembangunan. Karena suatu negara miskin, ia tidak bisa berkembang.

Dan karena tidak bisa berkembang, tetap miskin. Bahkan, pendapatan per kapita yang rendah adalah penyebab dan efek kemiskinan. Hal ini selaras dengan suasana hati pasca-perang yang berlaku pesimisme dan keputusasaan di mana ‘lingkaran setan’ dari kemiskinan dan upah rendah yang mengarah ke investasi yang rendah, dan rendahnya produktivitas tenaga kerja yang mengarah ke kemiskinan alat tenun besar dalam visi ekonom. Banyak hambatan untuk pengembangan memperkuat. Tingkat pendapatan yang rendah mencegah tabungan, menghambat pertumbuhan modal, menghambat pertumbuhan produktivitas, dan menjaga pendapatan tetap rendah. Pengembangan yang berhasil mungkin memerlukan langkah-langkah untuk memutuskan rantai di banyak titik.

Sponsors Link

5. Masalah Kependudukan

Pertumbuhan penduduk yang cepat menciptakan masalah serius bagi negara-negara miskin di mana tingkat pembentukan modal rendah. Modal yang langka ini hanya menyebarkan alat yang lebih banyak ke lebih banyak orang tanpa meningkatkan produktivitas per kapita. Selain itu, peningkatan populasi menciptakan masalah serius di negara-negara di mana penduduk sudah padat dalam kaitannya dengan tanah dan sumber daya lainnya. Karena kelangkaan barang modal, tenaga kerja yang terus berkembang tidak dapat menemukan pekerjaan di daerah perkotaan dan hanya menambah tenaga kerja yang ada di daerah pedesaan. Konsekuensinya: pengangguran terbuka dan tersamar sebagai persentase tenaga kerja meningkat seiring berlalunya waktu kebalikan dari keberhasilan pembangunan.

Jika kita benar-benar mempertimbangkan masalah populasi LDC, sebagaimana divisualisasikan oleh kebanyakan teori klasik dan kelebihan tenaga kerja, kita dapat membayangkan ‘lingkaran setan’ atau ‘perangkap populasi’ terjadi pada tingkat pendapatan per kapita yang sangat rendah. Misalkan, di negara yang sangat miskin peningkatan output per kapita menyebabkan penurunan tajam dalam tingkat kematian. Akibatnya, terjadi laju pertumbuhan populasi yang cepat. Dapat dibayangkan bahwa untuk setiap perubahan kecil dari output per kapita, laju pertumbuhan populasi akan cenderung melebihi tingkat kemungkinan pertumbuhan pendapatan.

6. Sulitnya Mengadaptasi Teknologi Modern

Perekonomian negara di dunia sering menghadapi kesulitan tertentu dalam mengadaptasi teknologi barat. Itu karena teknologi seperti itu tidak sesuai dengan kondisi mereka sendiri. Teknologi semacam itu terutama menggunakan jenis modal. Tetapi LDC pada dasarnya adalah modal langka. Jadi, mereka tidak dapat memanfaatkan teknologi ini secara efektif karena penggunaan teknologi semacam itu juga tidak mungkin karena kekurangan pengusaha dan personel trampil yang menjadi ciri sebagian besar LDC. Pada saat yang sama, teknologi mereka sendiri sudah ketinggalan jaman.

Jadi, mereka membutuhkan teknologi menengah yang terdiri dari adaptasi metode modern ke kondisi khusus mereka sendiri. Dengan tidak adanya teknologi seperti itu, metode barat terbaru dapat diimpor. Konsekuensinya: koeksistensi kekurangan faktor-faktor tertentu modal dan tenaga terampil dan surplus orang lain sejumlah besar pekerja menganggur dan tidak terampil seperti manfaat pasar tenaga kerja.

Sponsors Link

7. Kurangnya Persiapan untuk Revolusi Industri

Untuk pengembangan industri untuk mengambil tempat dasar sosial dan ekonomi harus diletakkan terlebih dahulu. Namun, dalam upaya LDC saat ini sedang dilakukan untuk menyelesaikan secara bersamaan baik revolusi industri dan persiapan untuk revolusi tersebut. Bahkan, di negara-negara seperti itu, sektor pertanian dan komersial belum cukup berkembang sehingga dapat mempertahankan kemajuan industri yang cepat.

Selain itu, institusi dan sistem nilai yang ada hampir tidak kondusif untuk kemajuan material. Prasyarat dasar pertumbuhan ekonomi  keinginan yang kuat untuk perbaikan materi, kesediaan untuk bekerja keras dan dengan keteraturan, keseriusan dan ketepatan waktu, dan kemampuan untuk menilai manfaat masa depan pengorbanan saat ini sangat mencolok oleh ketidakhadiran mereka di sebagian besar LDC.

Sebagian besar negara maju saat ini tumbuh dengan bantuan modal asing di masa lalu. Inilah sebabnya, saat ini aliran modal swasta dari negara kaya ke negara miskin tidak mencukupi dibandingkan dengan kebutuhan. Ini menghambat proses pertumbuhan karena ekonomi bergantung pada modal dan investasi. Namun, tren baru-baru ini menuju globalisasi telah menyebabkan lebih banyak informan modal keuangan.

 

, , ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Makro