Sponsors Link

4 Faktor Penyebab Inflasi Di Indonesia

Inflasi didefinisikan sebagai kenaikan tingkat harga umum. Dengan kata lain, harga barang dan jasa seperti perumahan, pakaian, makanan, transportasi, dan bahan bakar harus meningkat agar inflasi terjadi dalam ekonomi secara keseluruhan. Jika harga hanya beberapa jenis barang atau jasa meningkat, tidak selalu ada inflasi. Inflasi dapat diukur dengan beberapa cara. Inflasi umumnya diukur dengan “Deflator Produk Domestik Bruto (PDB Deflator) atau indikator Indeks Harga Konsumen (IHK) GDP Deflator adalah indeks luas inflasi dalam perekonomian. Yang Indeks CPI mengukur perubahan tingkat harga berbagai produk konsumen seperti faktr penyebab inflasi.

ads

Apa yang menyebabkan inflasi?

Para ekonom membedakan antara dua jenis inflasi: Demand-Pull Inflation dan Cost-Push Inflation. Kedua jenis inflasi menyebabkan peningkatan tingkat harga keseluruhan dalam suatu perekonomian seperti cara menghitung laju inflasi.

Demand-pull inflation

Demand-pull inflation terjadi ketika permintaan agregat untuk barang dan jasa dalam ekonomi meningkat lebih cepat daripada kapasitas produktif ekonomi. Satu potensi guncangan terhadap permintaan agregat mungkin datang dari bank sentral yang dengan cepat meningkatkan suplai uang.  Peningkatan uang dalam ekonomi akan meningkatkan permintaan barang dan jasa. Dalam jangka pendek, bisnis tidak dapat secara signifikan meningkatkan produksi dan pasokantetap konstan.

Inflasi dorongan biaya

Di sisi lain, ini terjadi ketika harga input proses produksi meningkat. Peningkatan upah yang cepat atau naiknya harga bahan baku adalah penyebab umum dari jenis inflasi ini. Kenaikan tajam harga minyak impor selama tahun 1970-an memberikan contoh khas dari inflasi dorongan biaya . Kenaikan harga energi menyebabkan biaya produksi dan transportasi barang naik. Biaya produksi yang lebih tinggi menyebabkan penurunan pasokan agregat  dan peningkatan tingkat harga keseluruhan. Sementara perbedaan inflasi yang disebutkan di atas mungkin tampak sederhana, penyebab perubahan tingkat harga yang diamati dalam ekonomi riil seringkali jauh lebih kompleks. Dalam ekonomi yang dinamis, sangat sulit untuk mengisolasi penyebab tunggal dari perubahan tingkat harga seperti inflasi.

Faktor Penyebab Inflasi Di Indonesia

Jika Anda ingin mengetahui faktor penyebab inflasi di Indonesia, maka berikut penjabarannya:

1. Peningkatan Kebutuhan

Jika ekonomi berada pada atau dekat dengan pekerjaan penuh, maka peningkatan AD mengarah pada peningkatan tingkat harga. Ketika perusahaan mencapai kapasitas penuh, mereka merespons dengan menaikkan harga yang mengarah ke inflasi. Juga, di dekat pekerjaan penuh dengan kekurangan tenaga kerja, pekerja bisa mendapatkan upah lebih tinggi yang meningkatkan daya beli mereka. Kita cenderung mendapatkan inflasi permintaan-tarik jika pertumbuhan ekonomi berada di atas tingkat tren pertumbuhan jangka panjang . Tingkat tren pertumbuhan ekonomi jangka panjang adalah tingkat pertumbuhan berkelanjutan rata-rata dan ditentukan oleh pertumbuhan produktivitas seperti akibat inflasi.

Pada 1980-an, Indonesia mengalami pertumbuhan ekonomi yang cepat. Pemerintah memangkas suku bunga dan juga memotong pajak. Harga rumah naik hingga 30%  mendorong efek kekayaan positif dan peningkatan kepercayaan konsumen. Keyakinan yang meningkat ini menyebabkan pengeluaran yang lebih tinggi, tabungan yang lebih rendah dan peningkatan pinjaman. Namun, tingkat pertumbuhan ekonomi mencapai 5% per tahun  jauh di atas tingkat tren jangka panjang Indonesia sebesar 2,5%. Hasilnya adalah kenaikan inflasi karena perusahaan tidak dapat memenuhi permintaan. Ini juga menyebabkan defisit akun berjalan.

2. Inflasi Dorongan Biaya

Jika ada peningkatan biaya perusahaan, maka bisnis akan meneruskan ini kepada konsumen. Akan ada pergeseran ke arah yang lebih kecil. Inflasi dorongan biaya dapat disebabkan oleh banyak faktor

1. Meningkatnya upah

Jika serikat perdagangan dapat menghadirkan front persatuan maka mereka dapat menawar untuk upah yang lebih tinggi. Meningkatnya upah merupakan penyebab utama inflasi biaya karena upah adalah biaya yang paling signifikan bagi banyak perusahaan. upah yang lebih tinggi juga dapat berkontribusi pada meningkatnya permintaan

2. Harga impor

Sepertiga dari semua barang diimpor di Indonesia. Jika ada devaluasi, maka harga impor akan menjadi lebih mahal yang menyebabkan peningkatan inflasi. Devaluasi / depresiasi berarti Pound bernilai lebih kecil. Karena itu kami harus membayar lebih untuk membeli barang impor yang sama.

3. Harga bahan baku

Contoh terbaik adalah harga minyak. Jika harga minyak naik 20% maka ini akan berdampak signifikan terhadap sebagian besar barang dalam perekonomian dan ini akan menyebabkan inflasi dorongan biaya. Misalnya, pada tahun 1974 terjadi lonjakan harga minyak yang menyebabkan periode inflasi tinggi di seluruh dunia.

4. Dorongan laba inflasi

Ketika perusahaan menaikkan harga untuk mendapatkan tingkat inflasi yang lebih tinggi. Ini lebih mungkin terjadi selama pertumbuhan ekonomi yang kuat.

5. Produktifitas menurun

Jika perusahaan menjadi kurang produktif dan memungkinkan biaya naik, ini selalu mengarah ke harga yang lebih tinggi.

Sponsors Link

6. Pajak yang lebih tinggi

Jika pemerintah menetapkan pajak, seperti PPN dan Cukai, ini akan menyebabkan harga lebih tinggi, dan karena itu CPI akan meningkat. Namun, kenaikan pajak ini kemungkinan akan meningkat sekali. Bahkan ada ukuran inflasi  yang mengabaikan pengaruh kenaikan / penurunan pajak sementara.

3. Meningkatnya harga rumah

Kenaikan harga rumah tidak secara langsung menyebabkan inflasi, tetapi mereka dapat menyebabkan efek kekayaan positif dan mendorong pertumbuhan ekonomi yang didorong oleh konsumen. Ini secara tidak langsung dapat menyebabkan inflasi permintaan-tarik.

4. Mencetak lebih banyak uang

Jika Bank Sentral mencetak lebih banyak uang, Anda akan mengharapkan untuk melihat kenaikan inflasi. Ini karena jumlah uang beredar memainkan peran penting dalam menentukan harga. Jika ada lebih banyak uang mengejar jumlah barang yang sama, maka harga akan naik. Hiperinflasi biasanya disebabkan oleh peningkatan suplai uang yang luar biasa.

Namun, dalam keadaan luar biasa, seperti perangkap / resesi likuiditas, adalah mungkin untuk meningkatkan jumlah uang beredar tanpa menyebabkan inflasi. Ini karena, dalam resesi, peningkatan jumlah uang beredar mungkin hanya disimpan, misalnya bank tidak meningkatkan pinjaman tetapi hanya menyimpan lebih banyak cadangan bank.

Sponsors Link

Ekspektasi inflasi

Begitu inflasi di dalamnya sulit untuk mengurangi inflasi. Misalnya, harga yang lebih tinggi akan menyebabkan pekerja menuntut upah lebih tinggi yang menyebabkan spiral harga-upah. Oleh karena itu, ekspektasi inflasi sangat penting. Jika orang mengharapkan inflasi tinggi, cenderung melayani diri sendiri. Sikap otoritas moneter penting; misalnya, jika ada peningkatan AD dan otoritas moneter mengakomodasi ini dengan meningkatkan jumlah uang beredar maka akan ada kenaikan tingkat harga.

Faktor terpenting yang tentunya menaikkan tingkat harga adalah meningkatnya jumlah uang yang tidak disertai dengan peningkatan output yang proporsional. Meningkatnya jumlah uang di tangan rakyat meningkatkan permintaan agregat untuk barang dan jasa dan jika penawaran agregat tidak mengikuti harga naik. Dengan kata lain, orang memiliki lebih banyak uang untuk membeli barang, tetapi tidak ada cukup banyak barang yang ingin dibeli orang. Oleh karena itu, sesuai dengan prediksi model Supply and Demand, ini akan menyebabkan kenaikan harga barang yang mengalami kekurangan. Hal ini disebabkan oleh kelangkaan barang relatif terhadap peningkatan jumlah uang di tangan konsumen yang ingin membeli mereka : permintaan melebihi pasokan -> kekurangan -> kenaikan harga.

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Mikro