Sponsors Link

5 Alasan Mengapa Tingkat Pengangguran Di Indonesia Tinggi

Seperti yang Anda mungkin perhatikan, pasar kerja Indonesia tetap sangat lemah meskipun sebagian besar ekonom setuju bahwa resesi terpanjang dan terdalam dalam lebih dari enam dekade kemungkinan akan berakhir. Meskipun umum untuk penurunan tingkat pengangguran tertinggal dari pemulihan ekonomi, pasar tenaga kerja saat ini sangat menantang. Mari kita lihat mengapa tingkat pengangguran sangat tinggi dan bagaimana hal itu memiliki implikasi yang lebih luas bagi pekerja dan ekonomi seperti contoh pengagguran musiman.

Mengapa Tingkat Pengangguran Di Indonesia Tinggi?

Berikut akan kami coba jabarkan alasan mengapa tinggkat pegagguran Di Indonesia tinggi. Masalahnya bukan keengganan untuk menyewa. Ini adalah kurangnya permintaan dan produksi agregat. Perusahaan tidak membutuhkan lebih banyak pekerja. Kita dapat melihat bahwa dalam kinerja produktivitas yang sangat buruk di mana output hanya tumbuh pada tingkat pekerjaan. Perbaikan dalam output per pekerja hampir nol. Jika masalahnya adalah perusahaan menahan perekrutan, kita akan melihat pertumbuhan output dan output per pekerja yang cepat, dikombinasikan dengan pertumbuhan pekerjaan yang rendah. Bukan itu masalahnya. Kurangnya pertumbuhan output terkonsentrasi di tiga bidang: investasi (terutama konstruksi), pengeluaran pemerintah negara bagian dan lokal, dan ekspor.

Dua yang pertama sebagian besar karena efek berkelanjutan dari krisis perumahan pemerintah negara dan pemerintahan lokal menjadi sangat tergantung pada pajak properti dan biaya dari penjualan rumah. Yang ketiga adalah karena kenaikan nilai tukar rupiah setelah krisis dan permintaan dunia yang lemah untuk ekspor. Tingkat pengangguran akan terus menurun pada tahun sebelumnya, tetapi sebagian besar karena orang meninggalkan angkatan kerja (pekerja yang putus asa), bukan karena pertumbuhan pekerjaan. Tingkat pengangguran harus mendekati 6,5% pada akhir tahun seperti penyebab pengangguran di Indonesia.

1. Ada banyak kemunduran dalam ekonomi

Untuk ukuran output aktual, para ekonom menggunakan produk domestik bruto (PDB) riil yang disesuaikan (inflasi), yang dihitung oleh Biro Analisis Ekonomi seperti dampak pengangguran. Para ekonom sering membandingkan hasil aktual dengan tolok ukur yang disebut “keluaran potensial.” Potensi output adalah perkiraan tingkat GDP riil yang dicapai ketika sumber daya (tenaga kerja dan modal) digunakan untuk kapasitas. Potensi output bukan merupakan ukuran output maksimum yang dapat dicapai, melainkan maksimum yang berkelanjutankeluaran. Dengan demikian, ini adalah tingkat GDP riil yang konsisten dengan inflasi yang stabil. Ketika GDP riil aktual berjalan lebih tinggi dari PDB potensial, ekonomi dikatakan memproduksi di atas kapasitas penuh. Kebalikannya adalah benar ketika GDP aktual lebih rendah.

Sebagai akibat dari resesi, GDP sebenarnya jauh lebih rendah daripada PDB potensial, sehingga kita dapat mengatakan bahwa ada “kendur” yang signifikan dalam perekonomian. Lebih tepatnya, output ekonomi jauh di bawah apa yang akan di bawah pemanfaatan sumber daya penuh, yang berarti ada pengangguran yang cukup besar dan kurangnya pemanfaatan kapasitas pabrik dan peralatan. Untuk menempatkan kesenjangan saat ini antara output aktual dan potensial ke dalam perspektif, itu membantu untuk membandingkan resesi saat ini dengan yang sebelumnya, ketika pada dasarnya tidak ada kesenjangan negatif sampai setelah resesi telah berakhir seperti contoh pengangguran musiman.

2. Kegiatan ekonomi yang berkurang tajam menyebabkan hilangnya pekerjaan yang luas

Bisnis memberhentikan pekerja selama resesi di tengah melemahnya permintaan barang dan jasa.  Laporan pekerjaan bulanan telah menunjukkan kerugian dari 779.000 pekerjaan menjadi 64.000. Rata-rata kehilangan pekerjaan bulanan adalah sekitar 337.000. Perekonomian biasanya perlu menambahkan setidaknya 100.000 pekerjaan setiap bulan hanya untuk mempertahankan tingkat pengangguran tetap. Jadi bahkan jika tidak ada lagi pekerjaan yang hilang di bulan-bulan mendatang, tingkat pengangguran akan meningkat jika perolehan pekerjaan tidak mencukupi, dengan kehilangan pekerjaan yang besar, angka itu telah meningkat tajam.

 

Ketika tingkat pengangguran yang sebenarnya lebih tinggi daripada tingkat alami, itu menandakan bahwa perekonomian sedang berjalan di bawah output penuh dan bahwa pekerjaan itu langka. Kebalikannya adalah benar ketika tingkat yang sebenarnya turun di bawah tingkat alami. Saat ini, tingkat aktual jauh di atas perkiraan tingkat alami, yang konsisten dengan apa yang kita lihat sebelumnya (ketika melihat angka PDB): perekonomian berkinerja jauh di bawah kapasitas penuh. Meskipun ukuran pengangguran yang paling sering dikutip adalah indikasi pasar tenaga kerja yang sangat lemah, ukuran kondisi pasar kerja yang lebih luas mengungkapkan lanskap yang lebih menantang bagi pencari kerja dan pekerja.

3. Celah Antara Tindakan Pengangguran Melebar

Di sini kita melihat bahwa bahkan ketika tingkat pengangguran telah naik ke tingkat tertinggi dalam lebih dari dua setengah dekade, ukuran setengah pengangguran yang lebih luas telah meningkat dengan lebih cepat. Ini berarti bahwa semakin banyak calon tenaga kerja yang potensial jatuh ke dalam kategori-kategori alternatif dari kesulitan pekerja, termasuk pekerja-pekerja paruh waktu yang putus asa, sedikit terikat, atau tidak sukarela. Ukuran yang lebih luas ini menunjukkan kelemahan di pasar tenaga kerja jauh lebih luas daripada tingkat pengangguran yang lebih sempit seperti cara mengatasi pengangguran terbuka.

4. Kesulitan luas: Pengangguran berlangsung lebih lama

Satu penjelasan yang mungkin mengapa ada peningkatan pangsa pekerja potensial yang berada di luar definisi pengangguran yang paling umum digunakan adalah karena durasi mantra pengangguran meningkat (rata-rata, dibutuhkan waktu lebih lama untuk mencari pekerjaan). Akibatnya, pekerja dapat berhenti mencari pekerjaan atau menerima pekerjaan paruh waktu tanpa sadar karena mereka tidak dapat menemukan posisi penuh waktu.

5. Hubunga Dengan Tingkat Pendidikan

Tingkat pengangguran untuk semua pekerja di semua tingkat pendidikan melonjak selama resesi dan belum pulih ke tingkat pra-pemulihan. Bahkan sebelum resesi, tingkat pengangguran untuk pekerja dengan pendidikan sekolah menengah atau kurang jauh lebih tinggi daripada bagi pekerja dengan pendidikan perguruan tinggi atau lebih tinggi. Dan ada tingkat kekosongan tinggi dan tingkat pengangguran rendah untuk pekerjaan profesional, sementara banyak pekerjaan jasa dan kerah biru memiliki tingkat kekosongan yang rendah dan tingkat pengangguran yang tinggi seperti contoh pengagguran teknlogi.

Perbedaan struktural ini bertahan tetapi tidak lebih besar daripada sebelum resesi. Peningkatan dalam tingkat pencapaian pendidikan dan program pelatihan yang efektif akan memperbaiki perbedaan-perbedaan tersebut dan ketidaksetaraan upah yang berkembang yang mereka hasilkan. Mereka juga akan memfasilitasi pergerakan pekerja di antara industri dan pekerjaan, membuat pasar tenaga kerja bekerja lebih baik dan mengurangi tingkat pengangguran struktural dari ketidaksesuaian industri dan pekerjaan.

 

Karena aktivitas dan output ekonomi Indonesia turun jauh di bawah kapasitas penuh, dan para pengusaha kehilangan banyak pekerjaan, tingkat pengangguran naik menjadi lebih dari dua kali lipat tingkat pengangguran alami (kapasitas penuh). Selain itu, karena sekarang membutuhkan waktu lebih lama untuk mencari pekerjaan, sebagian besar pekerja yang terus bertambah baik telah berhenti mencari pekerjaan atau menerima pekerjaan paruh waktu daripada pekerjaan penuh waktu yang mereka sukai; orang-orang ini tidak dihitung dalam tingkat pengangguran resmi. Dengan demikian, mengukur tingkat pengangguran menggunakan definisi tradisional pengangguran (seseorang yang tidak memiliki pekerjaan tetapi secara aktif mencari salah satu) mengecilkan tingkat kelemahan saat ini di pasar tenaga kerja

 

, ,
Oleh :
Kategori : SDM