Sponsors Link

Macam-Macam Industri Di Indonesia

Sebelum kita memasuki pengelompokan dan macam-macam industri, ada baiknya kita mengetahui terlebih dahulu pengertian dari industri. Apa itu industri? Sebuah sisi produksi kegiatan usaha disebut industri dan tentunya ada banyak contoh perusahaan industri  yang tersebar di Indonesia. Industri ini merupakan sebuah kegiatan bisnis, yang terkait dengan peningkatan, produksi, pengolahan atau pembuatan produk.

Produk dari industri adalah barang konsumen dan juga barang produsen. Barang konsumen adalah barang, yang akhirnya digunakan oleh konsumen. Misalnya produk olahan makanan, tekstil, kosmetik, dan yang lainnya. Barang produsen adalah barang yang digunakan oleh produsen untuk memproduksi beberapa barang lainnya. Misalnya Mesin, peralatan, dan lain sebagainya. Perluasan perdagangan dan perdagangan bergantung pada pertumbuhan industri. Ini merupakan sisi penawaran pasar.

Macam-Macam Industri

Ada berbagai jenis industri yang bisa di temukan di Indonesia. Macam-macam industri tersebut secara umum adalah:

1. Industri Primer

Industri primer berkaitan dengan produksi barang dengan bantuan alam. Ini adalah industri yang berorientasi alam, yang membutuhkan usaha manusia yang sangat sedikit. Misalnya Pertanian, pertanian, kehutanan, perikanan, hortikultura, dan yang lain seperti contoh industri nonekstraktif.

2. Industri Sekunder

Industri ini akan terlibat dalam produksi ulang dan perbanyakan rempah tanaman dan hewan tertentu dengan objek penjualan. Tujuan utamanya adalah untuk mendapatkan keuntungan dari penjualan tersebut. Misalnya pembibitan tanaman, pemeliharaan ternak sapi, unggas, peternakan, dll.

3. Industri Ekstraktif

Industri ekstraktif berkaitan dengan ekstraksi atau pengambilan barang dari tanah, udara atau air. Umumnya produk industri ekstraktif masuk dalam bentuk mentah dan digunakan oleh industri manufaktur dan konstruksi untuk memproduksi produk jadi. Misalnya industri pertambangan, mineral batubara, industri minyak, bijih besi, ekstraksi kayu dan karet dari hutan, dll.

4. Industri Manufaktur

Industri manufaktur bergerak dalam mentransformasikan bahan baku menjadi produk jadi dengan bantuan mesin dan tenaga kerja. Barang jadi bisa berupa barang konsumsi atau barang barang. Misalnya tekstil, bahan kimia, industri gula, industri kertas, dll.

5. Industri Konstruksi

Industri konstruksi mengambil pekerjaan konstruksi bangunan, jembatan, jalan, bendungan, kanal, dan lain-lain. Industri ini berbeda dengan industri jenis lain karena dalam hal barang industri lain dapat diproduksi di satu tempat dan dijual di tempat lain. Tapi barang yang diproduksi dan dijual oleh industri konstruktif dipasang di satu tempat.

6. Industri Jasa

Di era modern, sektor jasa memainkan peran penting dalam pembangunan bangsa dan oleh karena itu dinamai sebagai industri jasa. Industri utama, yang termasuk dalam kategori ini, meliputi industri perhotelan, industri pariwisata, industri hiburan, dll yang merupakan penjabaran dari contoh industri fasilitatif.

7. Industri Kuarter

Merupakan industri yang melibatkan penggunaan industri teknologi tinggi. Orang-orang yang bekerja untuk perusahaan-perusahaan ini sering berkualifikasi tinggi dalam bidang pekerjaan mereka. Perusahaan riset dan pengembangan adalah tipe bisnis yang paling umum di sektor ini merupakan salah satu contoh industri menengah

8. Hasil Barang

Semua perusahaan akan menghasilkan barang produksi sama terkait dalam satu atau dengan lain cara. Sebagai contoh:

  • Bahan baku kapas diekstraksi oleh industri primer
  • Kapas kemudian bisa diubah menjadi barang pakaian di industri sekunder.
  • Industri tersier dapat mengiklankan barang di majalah dan surat kabar.
  • Industri kuartener mungkin melibatkan produk yang diiklankan atau diteliti untuk memeriksa apakah item pakaian memenuhi standar yang diklaimnya juga.

Macam-Macam Industri berdasarkan  Kekuatan Tenaga Kerja

1. Industri Skala Besar

Industri yang mempekerjakan sejumlah besar buruh di setiap unit disebut industri berskala besar. Industri tekstil kapas atau jute adalah industri berskala besar.

2. Industri Skala Menengah

Industri yang mempekerjakan tidak banyak atau sangat kecil jumlah buruh dimasukkan ke dalam kategori industri skala menengah. Industri daur, industri radio dan televisi adalah beberapa contoh industri skala menengah.

3. Industri Kecil

Industri yang dimiliki dan dijalankan oleh perorangan dan yang mempekerjakan sejumlah kecil buruh disebut industri skala kecil.

Berdasarkan Barang Baku dan Barang Jadi

Industri yang diklasifikasikan berdasarkan bahan baku dan barang jadi adalah:

1. Industri berat

Industri yang menggunakan bahan baku berat dan besar dan menghasilkan produk dari kategori yang sama disebut industri berat. Industri besi dan baja menyajikan contoh bagus industri berat.

2. Industri Ringan

Industri ringan menggunakan bahan baku ringan dan menghasilkan produk jadi yang ringan. Penggemar listrik, mesin jahit adalah industri ringan.


Atas dasar Kepemilikan

Sejak dimulainya rencana pengembangan ekonomi di Indonesia India, industri dibagi dalam empat kelas berikut:

1. Industri Sektor Swasta

Industri yang dimiliki oleh perorangan atau perusahaan yang di kelola dan dimiliki oleh pihak swasta disebut industri sektor swasta.

2. Industri Sektor Publik

Industri milik negara dan agensinya yang akan dimiliki oleh di kelola demi kepentingan orang banyak atau masyarakat adalah industri sektor publik.

3. Industri Sektor Gabungan

Industri yang dimiliki bersama oleh perusahaan swasta dan negara atau agensinya yang bersama sama mengembangkan industri tersebut jatuh dalam kelompok industri sektor gabungan.

4. Sektor Industri Koperasi

Industri yang dimiliki dan dijalankan secara kooperatif oleh sekelompok orang yang pada umumnya produsen bahan baku industri tertentu seperti pabrik gula yang dimiliki dan dijalankan oleh petani disebut industri sektor koperasi.

Pada Dasar Sumber Bahan Baku 

Atas dasar sumber bahan baku, industri diklasifikasikan sebagai berikut:

1. Industri Berbasis Agro

Industri berbasis agregat adalah industri yang memperoleh bahan baku dari pertanian. Tekstil katun, tekstil goni, gula dan minyak sayur merupakan industri representatif kelompok industri berbasis agro.

2. Industri Berbasis Mineral

Industri yang menerima bahan baku terutama dari mineral seperti industri besi dan baja, aluminium dan semen termasuk dalam kategori ini.

3. Industri Berbasis Pastoral

Industri ini bergantung pada hewan untuk bahan bakunya. Jangat, kulit, tulang, tanduk, sepatu, susu, dan sebagainya adalah beberapa industri berbasis pastoral.

4. Industri Berbasis Hutan

Papan kartu kertas, lac, rayon, resin, penyamakan kulit, peralatan pengering, industri keranjang disertakan dalam industri jenis ini.

Berdasarkan Kriteria Ekonomi

Untuk membantu mereka memahami industri tempat perusahaan berinteraksi, parapakar  ekonomi telah mengelompokkan industri menjadi tiga struktur dasar. Ketiga struktur tersebut adalah sebagai berikut:

  • Persaingan Sempurna

Persaingan sempurna terjadi di industri ketika banyak perusahaan kecil bersaing satu sama lain. Perusahaan dalam industri yang kompetitif menghasilkan tingkat output yang optimal secara sosial dengan biaya seminimal mungkin per unitnya.


  • Monopoli

Adalah perusahaan yang tidak memiliki pesaing di industri. Ini mengurangi output untuk menaikkan harga dan meningkatkan keuntungan. Dengan demikian, ia menghasilkan tingkat output yang kurang optimal secara sosial dan menghasilkan biaya yang lebih tinggi daripada perusahaan yang kompetitif.

  • Oligopoli

Sebuah oligopoli adalah industri dengan hanya beberapa perusahaan. Jika mereka berkolusi, mereka mengurangi output dan meningkatkan keuntungan seperti monopoli. Namun, karena insentif yang kuat untuk menipu kesepakatan kolusi, perusahaan oligopoli sering kali saling bersaing satu sama lain.

Demikianlah pembagian dari beragam tipe industri yang telah kita rangkum dan sajika dari beragam pengelompokan.

, ,
Oleh :
Kategori : Industri