Sponsors Link

6 Penyebab Terjadinya Pengangguran Di Dunia

Tingkat pengangguran di dunia telah berfluktuasi selama beberapa tahun terakhir. Ada banyak alasan yang diberikan sebagai penjelasan untuk fenomena ini. Kebanyakan orang menyalahkan pengangguran terhadap tantangan yang dihadapi pembangunan di dunia sementara yang lain menghubungkannya dengan meningkatnya populasi pemuda di dunia. Ini adalah alasan yang sah, tetapi ada lebih banyak masalah ini daripada yang sering ditemui. Berikut ini adalah kemungkinan masalah yang berkontribusi terhadap tingginya tingkat pengangguran di Kenya dan apa yang dapat dilakukan tentang hal itu seperti contoh pengangguran struktural.

Penyebab Terjadinya Pengangguran

Tingkat pengangguran berfungsi sebagai barometer kunci untuk menentukan apakah ekonomi membaik atau memburuk. Sejumlah faktor dapat menyebabkan pengangguran meningkat seperti contoh masalah pokok ekonomi klasik.

1. Kemajuan teknologi

Kemajuan teknologi dapat mengurangi jumlah karyawan yang diperlukan untuk melakukan tugas-tugas tertentu. Suatu inovasi untuk sistem komputer baru dalam industri tertentu yang melakukan fungsi dua atau tiga kali lebih cepat daripada manusia dapat mengakibatkan pengusaha menghilangkan pekerjaan di seluruh industri. Jika industri cukup besar, kehilangan pekerjaan dapat menyebabkan tingkat pengangguran keseluruhan meningkat.

2. Kemerosotan ekonomi

Suatu kemerosotan ekonomi dapat meningkatkan tingkat pengangguran. Selama masa ekonomi yang sulit, perusahaan sering terpaksa menghilangkan pekerjaan untuk mengurangi biaya tenaga kerja dalam upaya untuk tetap menguntungkan, atau bahkan tetap layak. Jika sejumlah besar industri dipengaruhi oleh kondisi ekonomi yang buruk, ribuan pekerja dapat diberhentikan dalam waktu singkat, menyebabkan lonjakan tingkat pengangguran. Selama Depresi Besar, misalnya, tingkat pengangguran mencapai puncak 25 persen pada tahun 1933, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja.

3. Tidak Ada Penciptaan Pekerjaan

Kegagalan atau ketidakmampuan pengusaha untuk menciptakan pekerjaan baru, bahkan selama kondisi ekonomi yang stabil, dapat menyebabkan peningkatan pengangguran. Menurut situs The Heritage Foundation, pekerja yang meninggalkan pekerjaan mereka selama periode kerja yang lambat atau tidak ada pekerjaan lebih sulit menemukan pekerjaan baru. Jika pertumbuhan pekerjaan yang terbatas akan tetap berlangsung untuk jangka waktu yang panjang, jumlah pekerja yang menganggur akan meningkat secara bertahap, menghasilkan peningkatan yang relatif lambat tetapi stabil dalam tingkat pengangguran.

4. Peristiwa Bencana

Kejadian malapetaka yang mempengaruhi satu atau lebih industri dapat menyebabkan berkurangnya pendapatan dan kemudian menyebabkan pengangguran. Sebagai buntut dari serangan teroris 11 September 2001, misalnya, ribuan pekerja maskapai diberhentikan, baik sebagai akibat dari penutupan penerbangan segera setelah serangan serta penurunan perjalanan udara karena penumpang menjadi lebih takut terbang. Industri afiliasi seperti kedirgantaraan dan perhotelan juga terpengaruh seperti contoh pengangguran musiman.

Mencari magang dalam manajemen Bisnis, sipil dan konstruksi bangunan di PBB, Perusahaan LSM
Tingkat pengangguran di Kenya telah berfluktuasi selama beberapa tahun terakhir. Ada banyak alasan yang diberikan sebagai penjelasan untuk fenomena ini. Kebanyakan orang menyalahkan pengangguran terhadap tantangan yang dihadapi pembangunan di Kenya sementara yang lain menghubungkannya dengan meningkatnya populasi pemuda di Kenya. Ini adalah alasan yang sah, tetapi ada lebih banyak masalah ini daripada yang sering ditemui. Berikut ini adalah kemungkinan masalah yang berkontribusi terhadap tingginya tingkat pengangguran di Kenya dan apa yang dapat dilakukan tentang hal itu.

5. Sistem Pendidikan

Sistem pendidikan Kenya telah disalahkan untuk waktu yang lama sebagai berada di belakang krisis pengangguran kaum muda di Kenya saat ini. Ada laporan bahwa sistem seperti yang saat ini diatur tidak melatih pemuda dan siswa di sekolah untuk menjadi pencipta pekerjaan, tetapi memompa mereka dengan pengetahuan yang memungkinkan mereka untuk menjadi pencari kerja ketika mereka selesai dengan sekolah. Ini telah menyebabkan tanaman malas dewasa muda yang tidak bisa berpikir di luar kotak untuk menemukan cara bertahan hidup. Penekanan pada pekerjaan kerah putih selama pelatihan formal di sekolah dan perguruan tinggi telah mengkorosi pola pikir para pemuda yang sekarang percaya bahwa tanpa mengamankan peluang kerja yang sangat baik mereka tidak dapat bertahan hidup.

6. Terlalu Mengharapkan Campur Tangan Pemerintah

Tingkat pengangguran kaum muda di dunia mengganggu bukan karena kaum muda tidak mampu bekerja, tetapi karena mereka mengharapkan pemerintah untuk menciptakan lapangan kerja bagi mereka. Pola pikir ini telah melumpuhkan banyak orang yang berjuang untuk sampai ke kota-kota ketika mereka dapat menciptakan lapangan kerja tepat di mana mereka berada di pertanian atau bahkan sektor informal seperti pertukangan kayu dan bentuk-bentuk keberpihakan lainnya.

Sistem pendidikan telah menggambarkan pekerjaan-pekerjaan ini untuk mereka yang belum pergi ke sekolah namun mereka adalah penggerak utama perekonomian dunia. Jika data tingkat pengangguran di dunia 2015 adalah segalanya, sistem pendidikan perlu direvisi untuk menghasilkan siswa yang mandiri dan tidak sepenuhnya bergantung pada pekerjaan. Siswa harus meninggalkan sekolah dengan keterampilan yang dapat mereka ubah menjadi peluang bisnis yang akan membantu mereka menjalani kehidupan yang baik.


Dampak pengangguran di Dunia – apa yang mungkin terjadi?

Banyak LSM, serta organisasi pemuda di dunia, telah menemukan bahwa pengangguran telah membawa beberapa perilaku buruk di antara kelompok usia ini. Krisis pengangguran tampaknya makan ke dalam masyarakat moral. Ini menjelaskan mengapa sebagian besar organisasi ini terus merekomendasikan langkah-langkah untuk mengekang pengangguran melalui kebijakan pemuda nasional Kenya. Mereka telah mengusulkan dan bahkan memulai beberapa program pengembangan pemuda di Kenya dalam upaya untuk menurunkan keburukan dan kerusakan moral di kalangan pemuda. Pengangguran telah terlihat menyebabkan efek berikut:

  • Menghasilkan ketergantungan
  • Pelanggaran Asusila
  • Kejahatan
  • Penyalahgunaan narkoba
  • Korupsi
  • Inflasi

Jenis pengangguran di Kenya

Jika solusi harus dicapai, maka mulai dari mengakui dan memahami masalah di tempat pertama. Masalah pengangguran di Dunia secara khusus bukanlah kejadian semalam, tetapi set bertahap yang tidak dikendalikan dari awal sebagaimana mestinya. Sebelum memulai program pemuda di dunia, memahami masalah ini terlebih dahulu membuatnya mudah untuk mendapatkan jawaban yang tepat. Berikut tipe-tipenya:

  • Pengangguran tanpa pemaksaan atau sukarela. Ini terjadi ketika orang yang tertarik mencari pekerjaan tetapi tidak bisa mendapatkan karena tagihan upah yang ada
  • Pengangguran terselubung. Terjadi ketika orang yang dipekerjakan lebih dari yang dibutuhkan
  • Pengangguran friksional. Terjadi ketika orang kehilangan pekerjaan dan mulai mencari yang baru
  • Pengangguran sisa. Pengangguran mempengaruhi orang-orang dengan tantangan mental atau fisik yang menghambat peluang perekrutan mereka
  • Pengangguran struktural. Terjadi ketika permintaan tenaga kerja turun karena perubahan dalam produksi seperti pengenalan mesin.

Tanpa menghiraukan jenis pengangguran, kenyataannya tetap: Ada banyak pemuda yang mencari pekerjaan dan masih lebih banyak meninggalkan perguruan tinggi. Sesuatu harus dilakukan jika masyarakat ingin diselamatkan. Persaingan memaksa banyak pengusaha untuk memberikan tunjangan tambahan seperti liburan berbayar, hari sakit, liburan, kesehatan dan asuransi jiwa, pensiun, dan gratifikasi lainnya. Pengusaha bahkan mungkin membanggakan manfaat yang ditutupi oleh produktivitas karyawan, sama seperti manfaat yang diharuskan secara hukum. Pekerja yang sangat produktif mungkin akan segera menutupnya, tetapi pekerja dengan upah minimum tidak terampil yang mengharapkan manfaat perusahaan yang sama jelas tidak akan dapat memperolehnya.

, ,
Oleh :
Kategori : SDM