Sponsors Link

8 Contoh Sistem Ekonomi Pancasila Di Indonesia

Ekonomi Pancasila adalah sistem ekonomi yang bertujuan untuk mencerminkan lima prinsip Pancasila . Istilah “Ekonomi Pancasila” pertama kali muncul dalam sebuah artikel oleh Emil Salim pada tahun 1967. Intinya, ekonomi ancasila adalah sistem yang mencoba untuk menghindari perubahan yang mirip bandul dari satu ekstrim (ekonomi pasar bebas) ke yang lain ( sosialisme ). Dalam istilah sederhana, “Ekonomi Pancasila” dapat digambarkan sebagai sistem ekonomi pasar dengan kontrol pemerintah atau ekonomi pasar yang dikendalikan.

ads

Ekonomi Pancasila dapat dianggap sebagai contoh sistem ekonomi campuran atau cara ketiga mengelola sistem ekonomi. Ekonomi Pancasila dipandang sebagai penyeimbang pendekatan neoklasik yang mempromosikan individualisme dan pasar bebas yang mengadaptasi nilai-nilai masyarakat Indonesia, termasuk nilai-nilai agama, budaya, adat istiadat dan norma-norma seperti kelebihan da kekurangan ekonomi pancasila.

Karakteristik Sistem Ekonomi Pancasila

Lima karakteristik dasar dari konsep ekonomi Pancasila adalah:

  1. Pengembangan kooperatif
  2. Komitmen terhadap ekuitas
  3. Kebijakan ekonomi nasionalis
  4. Perencanaan terpusat
  5. Implementasi terdesentralisasi

Sistem ekonomi Pancasila memiliki perbedaan signifikan dengan sistem ekonomi liberal. Hal ini berorientasi pada rakyat biasa.  Pancasila juga berbeda dari sosialisme yang tidak mengakui kepemilikan individu. Indonesia
Telah banyak diskusi tentang perlunya sistem ekonomi Pancasila dalam kebijakan pembangunan ekonomi di Indonesia sejak kemerdekaan Indonesia pada 1945. Prinsip-prinsip ekonomi Pancasila diamanatkan oleh Konstitusi Indonesia 1945. Ini termasuk kemanusiaan, nasionalisme ekonomi, demokrasi ekonomi dan keadilan seperti ciri sistem ekonomi pancasila.

Secara ekonomi dari negara-negara ini tumbuh. Padahal, dari perspektif teoritisdari ekonomis globalisasi tidak sangat berlaku, karena masih tidak sama dengan ekonomi untuk ces di negara – negara di dunia ini. Oleh karena itu, seharusnya persaingan bebas dalam globalisasi ekonomi tidak dapat dilakukan secara menyeluruh, tetapi secara bertahap harus dimulai dari suatu specifik wilayah yang sesuai dengan kemampuan dan kesiapan masing-masing negara. Kondisi ini harus menjadisebuah penting merekam untuk mengembangkan negara-negara untuk mengantisipasi kekurangan dan bersaing untuk kesiapan mereka dalam menghadapiglobalisasi ekonomi seperti ciri-ciri demokrasi terpimpin.

Gambaran Perekonomian Di Indonesia

Indonesia memiliki ekonomi terbesar di Asia Tenggara dan merupakan salah satu ekonomi pasar yang berkembang di dunia. Negara ini juga merupakan anggota ekonomi utama G-20 dan diklasifikasikan sebagai negara industri baru . [ Ini adalah ekonomi terbesar keenam belas di dunia dengan PDB nominal dan merupakan yang terbesar ketujuh dalam hal PDB (PPP) . PDB per kapitaNamun peringkat di bawah rata-rata dunia. Indonesia masih bergantung pada pasar domestik dan belanja anggaran pemerintah dan kepemilikannya terhadap badan usaha milik negara (pemerintah pusat memiliki 141 perusahaan). Administrasi harga berbagai barang dasar (termasuk beras dan listrik) juga memainkan peran penting dalam ekonomi pasar Indonesia . Namun, sejak tahun 1990-an, sebagian besar perekonomian telah dikendalikan oleh perusahaan swasta Indonesia dan perusahaan asing.

Sebagai akibat dari krisis keuangan dan ekonomi yang dimulai pada pertengahan tahun 1997 pemerintah mengambil hak asuh sebagian besar aset sektor swasta melalui akuisisi pinjaman bank dan aset perusahaan yang bermasalah melalui proses restrukturisasi utang dan perusahaan-perusahaan dalam tahanan dijual untuk privatisasi. beberapa tahun kemudian. Sejak 1999 ekonomi telah pulih dan pertumbuhannya telah meningkat menjadi lebih dari 4-6% dalam beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2012 Indonesia menggantikan India sebagai ekonomi G-20 yang tumbuh paling cepat kedua, di belakang Tiongkok. Sejak itu tingkat pertumbuhan tahunan melambat dan stagnan pada tingkat 5%.

Contoh Sistem Ekonomi Pancasila

Berikut beberapa contoh sistem ekonomi pancasila yang berkembang di negara Indonesia:

1. Manufaktur non-minyak dan gas

Pada tahun 2010, Indonesia menjual 7,6 juta sepeda motor , yang terutama memproduksi di Indonesia dengan hampir 100% komponen lokal. Honda memimpin pasar dengan pangsa pasar 50,95%, diikuti oleh Yamaha dengan pangsa pasar 41,37%.

2. Pasokan listrik, gas dan air

Indonesia telah menyatakan minatnya baru-baru ini dalam kemungkinan penggunaan pembangkit nuklir . Indonesia telah menjalankan 3 reaktor riset. Pertamina dan Perusahaan Gas Negara adalah perusahaan minyak milik negara. Perusahaan Listrik Negara adalah perusahaan listrik milik negara.

3. Transportasi dan komunikasi

Menurut Deloitte , pada tahun 2011 kegiatan terkait Internet di Indonesia telah menghasilkan 1,6% dari produk domestik bruto (PDB) nasional. Ini lebih besar dari ekspor peralatan elektronik dan listrik dan gas alam cair di 1,51% dan 1,45% masing-masing.

4. Keuangan, real estat dan layanan bisnis

Pada tahun 2015, layanan keuangan Indonesia mencakup Rp 7,289 triliun, 70,5 persen dimiliki oleh 50 konglomerasi (kepemilikan domestik atau asing) yang 14 darinya adalah konglomerasi vertikal, 28 adalah konglomerasi horisontal dan 8 konglomerasi campuran. 35 terutama entitas di industri perbankan, 1 di industri pasar modal, 13 di industri non-bank, dan 1 di industri keuangan khusus.

5. Bisnis mikro

Ada 50 juta bisnis kecil di Indonesia dengan pertumbuhan penggunaan online 48% pada tahun 2010, jadi Google akan membuka kantor lokal di Indonesia sebelum 2012.

Sponsors Link

6. Ekspor Otomotif

Tahun hingga tanggal Agustus 2014, Indonesia mengekspor 126.935 unit kendaraan Completelety Build Up (CBU) dan 71.000 unit kendaraan Completely Knock Down (CKD), sedangkan total produksi adalah 878.000 unit kendaraan, sehingga ekspornya adalah 22,5 persen dari total produksi. Ekspor otomotif lebih dari dua kali lipat dari impornya. Prediksi, pada 2020 ekspor otomotif akan menjadi yang ketiga setelah ekspor CPO dan ekspor sepatu.

Sementara dari tahun ke tahun Agustus 2015, Indonesia mengekspor 123.790 sepeda motor. Produsen yang dominan, mengekspor 83,641 sepeda motor dan mengumumkan menjadikan Indonesia sebagai basis negara pengekspor produk-produknya.

7. Pekerja asing dan migran

Pada tahun 2011, Indonesia merilis 55.010 visa kerja orang asing, meningkat 10% dibandingkan tahun 2010, sementara jumlah penduduk asing di Indonesia, tidak termasuk turis dan utusan asing adalah 111.752 orang, naik 6% ke tahun lalu. Mereka yang menerima visa selama 6 bulan hingga satu tahun kebanyakan berasal dari Cina, Jepang, Korea Selatan , India, Amerika, dan Australia. Beberapa dari mereka adalah pengusaha yang membuat bisnis baru.

Tujuan paling umum dari pekerja migran Indonesia adalah Malaysia (termasuk pekerja ilegal). Pada tahun 2010, menurut laporan Bank Dunia , Indonesia termasuk di antara sepuluh negara penerima pembayaran terbesar di dunia dengan nilai total $ 7 miliar. Pada Mei 2011 ada 6 juta warga Indonesia yang bekerja di luar negeri, 2,2 juta di antaranya berdomisili di Malaysia dan 1,5 juta lainnya di Arab Saudi.

8. Pengeluaran publik

Total pembelanjaan publik Indonesia mencapai Rp 1.806 triliun (US  130,88 miliar, 15,7% dari PDB) pada 2015. Pendapatan pemerintah Indonesia, termasuk pendapatan dari perusahaan-perusahaan milik negara , berjumlah Rp 1,508 triliun (US $ 109,28 miliar, 13,1% dari PDB) menghasilkan defisit sebesar 2,6%.

Sejak krisis keuangan Asia di akhir 1990-an yang berkontribusi pada akhir rezim Suharto pada Mei 1998, keuangan publik Indonesia telah mengalami transformasi besar. Krisis keuangan menyebabkan kontraksi ekonomi yang sangat besar dan penurunan belanja publik yang sepadan. Utang dan subsidi publik meningkat secara dramatis sementara belanja pembangunan dikurangi tajam.

Sponsors Link

Sekarang, satu dekade kemudian, Indonesia telah keluar dari krisis dan memasuki situasi di mana negara sekali lagi memiliki sumber keuangan yang cukup untuk memenuhi kebutuhan pembangunannya. Perubahan ini terjadi sebagai hasil kebijakan ekonomi makro yang bijaksana, yang paling penting adalah defisit anggaran yang sangat rendah. Sama pentingnya, pada tahun 2005, kenaikan harga minyak internasional menyebabkan subsidi bahan bakar domestik Indonesia menjadi tidak terkendali, mengancam stabilitas makroekonomi negara itu yang sulit dimenangkan. Meskipun risiko politik kenaikan harga utama bahan bakar mendorong inflasi yang lebih umum,

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Mikro