10 Contoh Teori Ekonomi Mikro dan Penerapannya

Mikroekonomi adalah studi tentang bagaimana individu dan bisnis membuat pilihan tentang cara terbaik menggunakan sumber daya yang terbatas. Bidang ini menarik minat investor sebagai pengeluaran konsumen individu untuk sekitar dua pertiga dari ekonomi. Mikroekonomi dan makroekonomi studi ekonomi agregat yang lebih besar bersama-sama membentuk dua cabang utama ekonomi.

Jadi bagaimana prinsip-prinsip ekonomi mikro mempengaruhi kehidupan sehari-hari? Kebanyakan orang memiliki waktu dan uang yang terbatas. Mereka tidak dapat membeli atau melakukan semua yang mereka inginkan, jadi mereka membuat keputusan yang dihitung tentang bagaimana menggunakan sumber daya yang terbatas untuk memaksimalkan kepuasan pribadi. Demikian pula, bisnis juga memiliki waktu dan uang yang terbatas. Bisnis juga membuat keputusan yang menghasilkan hasil terbaik untuk bisnis yang mungkin untuk memaksimalkan laba.

Prinsip-prinsip Mikroekonomi

Mikroekonomi menggunakan prinsip-prinsip tertentu untuk menjelaskan bagaimana individu dan bisnis membuat keputusan. Salah satu prinsip dasar mikroekonomi adalah bahwa individu membuat keputusan untuk memaksimalkan kepuasan mereka. Dalam mikroekonomi, ini disebut memaksimalkan utilitas seperti pengertian mikroekonomi.Prinsip ekonomi lain yang berperan sebagai konsumen membuat keputusan adalah biaya peluang . Ketika seorang individu membuat keputusan, dia juga menghitung biaya untuk meninggalkan alternatif terbaik berikutnya. Mengurangi utilitas marjinal , masukan ekonomi lain, menggambarkan pengalaman konsumen umum bahwa semakin banyak Anda mengonsumsi sesuatu, semakin rendah kepuasan yang Anda dapatkan.

Misalnya, ketika Anda makan satu burger, Anda mungkin merasa sangat puas. Tetapi jika Anda makan burger kedua, Anda mungkin merasa lebih puas daripada burger pertama.Dua prinsip ekonomi penting lainnya adalah persediaan dan permintaan seperti kriteria usaha mikro kecil, menengah dan besar. Pasokan pasar mengacu pada jumlah total barang atau jasa tertentu yang tersedia di pasar kepada konsumen, sementara permintaan pasar mengacu pada permintaan total untuk barang atau jasa. Interaksi antara penawaran dan permintaan membantu menentukan harga suatu produk atau jasa, dengan permintaan yang lebih tinggi dan persediaan terbatas yang biasanya menghasilkan harga lebih tinggi.

Dalam ekonomi kapitalis, baik konsumen dan bisnis membuat ribuan keputusan besar dan kecil setiap tahun dipandu oleh prinsip-prinsip ekonomi mikro. Konsumen berusaha untuk memaksimalkan kepuasan mereka ketika mereka pergi keluar dan berbelanja apa saja dari handuk kertas ke apartemen, rumah, dan mobil. Perusahaan menetapkan harga dan membuat keputusan lain berdasarkan mikroekonomi. Harga yang akan dibayar konsumen tergantung pada persediaan barang, serta berapa banyak yang bersedia dibayar oleh orang lain.

Makroekonomi vs Mikroekonomi

  • Mikroekonomi berurusan dengan individu sedangkan makroekonomi berkaitan dengan ekonomi sebagai entitas keseluruhan yang terdiri dari unit individu kolektif.
  • Makroekonomi menggunakan permintaan agregat dan penawaran agregat untuk menjelaskan konsepnya sedangkan ekonomi mikro mempekerjakan permintaan dan penawaran.
  • Makroekonomi berfokus pada penentuan pendapatan dan pekerjaan dalam perekonomian, di sisi lain, ekonomi mikro bertujuan untuk menentukan harga barang atau jasa dan faktor produksi.
  • Dalam makroekonomi, tingkat agregasi tertinggi karena ketika berurusan dengan aspek-aspek umum ekonomi, faktor-faktor harus diagregasikan secara lengkap. Di sisi lain, tingkat agregasi dalam mikroekonomi terbatas.
  • Makroekonomi dikenal sebagai teori pendapatan. Mikroekonomi juga disebut sebagai teori harga.
  • Dapat dengan mudah diamati bahwa mikro dan makroekonomi berbeda pada penerapan teori ekonomi ke dua skala yang berbeda.

Terlepas dari semua perbedaan ini, keduanya tidak saling terpisah satu sama lain. Makroekonomi adalah agregasi perilaku ekonomi oleh masing-masing unit. Aspek mikroekonomi dapat berubah dengan perubahan aspek makroekonomi dan sebaliknya.

Kebutuhan Makroekonomi

Sebelumnya dianggap bahwa konsep mikroekonomi cukup memadai untuk menjelaskan perilaku ekonomi. Tetapi kemudian diamati bahwa aspek ekonomi berbeda ketika diterapkan pada dua skala yang berbeda. Konsep-konsep mikroekonomi tidak mampu menjelaskan berbagai fenomena yang terjadi pada tingkat agregasi tertinggi. Selain itu, muncul berbagai paradoks yang tidak dapat dijelaskan oleh ekonomi mikro.

Sebagai contoh, mikroekonomi menjelaskan bahwa untuk mendapatkan keuntungan maksimum, produsen harus mengurangi pasokan ketika harga rendah dan meningkatkan pasokan ketika harga tinggi, tetapi jika semua pemasok individu menurunkan pasokan komoditas, maka secara kolektif pasokan keseluruhan akan berubah, dan ini akan memiliki efek pada pendapatan, pengeluaran, kebijakan perpajakan dll. Jadi untuk mengatasi kekurangan teori mikroekonomi, teori ekonomi makro muncul yang berfokus pada agregat dan membahas kesejahteraan ekonomi secara keseluruhan.

Contoh Teori Ekonomi Mikro

Contoh-contoh ekonomi mikro termasuk rumah tangga perorangan, perusahaan bisnis dan kegiatan industri. Setiap contoh di mana bagian individual ekonomi membuat keputusan berdasarkan alokasi sumber daya yang terbatas adalah contoh mikroekonomi. Mikroekonomi didefinisikan sebagai cabang ekonomi yang mempelajari bagaimana contoh-contoh ini membuat keputusan mereka. Ini paling sering diterapkan pada pasar di mana layanan atau barang dibeli dan dijual. Studi tentang mikroekonomi juga melihat bagaimana keputusan ini, pada gilirannya, mempengaruhi penawaran dan permintaan untuk barang dan jasa ini. Ini juga mempelajari harga yang ditentukan dan bagaimana harga ini menentukan jumlah persediaan dan kuantitas yang diminta.

Mikroekonomi berurusan dengan efek kebijakan ekonomi nasional dan salah satu tujuan utamanya adalah untuk menganalisis mekanisme pasar yang membantu untuk menetapkan harga di antara layanan dan barang, di samping menganalisis alokasi sumber daya yang terbatas. Mikroekonomi juga digunakan untuk menganalisis kegagalan pasar, yaitu Di mana pasar gagal menghasilkan hasil yang efisien. Oleh karena itu dapat menggambarkan bagaimana persaingan sempurna dapat dicapai melalui kondisi teoritis. Cabang ekonomi dapat dibagi menjadi beberapa bidang studi. Ini termasuk :pasar di bawah asimetris informasi, pilihan di bawah ketidakpastian, keseimbangan umum dan aplikasi ekonomi dari teori permainan. Oleh karena itu dapat menggambarkan bagaimana persaingan sempurna dapat dicapai melalui kondisi teoritis.

Cabang ekonomi dapat dibagi menjadi beberapa bidang studi. Ini termasuk; pasar di bawah asimetris informasi, pilihan di bawah ketidakpastian, keseimbangan umum dan aplikasi ekonomi dari teori permainan. Oleh karena itu dapat menggambarkan bagaimana persaingan sempurna dapat dicapai melalui kondisi teoritis. Cabang ekonomi dapat dibagi menjadi beberapa bidang studi. Ini termasuk; pasar di bawah asimetris informasi, pilihan di bawah ketidakpastian, keseimbangan umum dan aplikasi ekonomi dari teori permainan. Berikut Contoh Teori Ekonomi Mikro :

  1. Adanya Keinginan, aktifitas penawaran, keseimbangan dari harga pasar
  2. Adanya elastisitas penawaran dan keinginan
  3. Teori yang mencangkup tingkah laku konsumen
  4. Teori prduksi, penerimaan produsen, cost produksi serta laba
  5. pasar persaingan yang sempurna
  6. Pasar Oligopoli
  7. Pasar Monopoli
  8. Pasar persaingan monopolistik
  9. Keinginan bakal input
  10. Mekanisme harga yang disertai distribusi pendapatan

Mikroekonomi berurusan dengan masalah ekonomi pada tingkat individu dan bisnis: masalah alokasi sumber daya. Contoh: Perilaku pembelian konsumen telepon seluler yaitu, apa yang membuat konsumen lebih menyukai produk dari unggulan daripada yang lain. Keputusan bisnis untuk memperkenalkan ponsel baru (yaitu, sumber daya apa yang diperlukan untuk menghasilkan produk. Keputusan bisnis tentang biaya memproduksi ponsel ini yaitu, jenis biaya apa yang akan dikeluarkan. Keputusan bisnis tentang penetapan harga suatu produk yaitu struktur pasar mana yang dihadapi bisnis seperti jenis usaha mikro kecil dan menengah.