Sponsors Link

5 Pengaruh APBN Terhadap Perekonomian Negara

APBN atau yang kita kenal dnegan anggaran pendapatan dan belanja negara ini adalah salah satu faktor yang paling efektif untuk mempermudah dan mengarahkan keinginan dan cita-cita dari tercapainya pembangunan dan mensejahterakan perekonomian negara. Karena nantinya APBN ini bisa menjadi acuan untuk mengendalikan perekonomian negara tersebut. Dan tentu saja pengaruh APBN terhadap perekonomian negara sangat besar. Karena dnegan mengetahui APBN juga kita bisa mengetahui mana yang seharusnya menjadi prioritas dan mana yang masih bisa dikesampingkan atau ditinggalkan terlebih dahulu untuk membangun perekonomian negara yang lebih baik kedepannya.

Pengaruh APBN terhadap perekonomian negara

Dan kali ini, kita akan mengulas lebih lengkap terhadap pengaruh APBN terhadap perekonomian negara seperti contoh kebijakan fisikal. Peningkatan pengeluaran pemerintah cenderung menyebabkan peningkatan permintaan agregat (AD). Hal ini dapat menyebabkan pertumbuhan jangka pendek yang lebih tinggi. Pengeluaran pemerintah yang lebih tinggi juga akan berdampak pada sisi penawaran ekonomi tergantung pada bidang mana pengeluaran pemerintah meningkat. Pengeluaran pemerintah yang lebih tinggi bisa jadi menghasilkan beragam keadaan di bawah ini:

  1. Manfaat kesejahteraan : pengeluaran ini akan membantu mengurangi tingkat ketimpangan. Ada potensi manfaat kesejahteraan yang lebih tinggi dapat mengurangi insentif untuk bekerja.
  2. Pengeluaran pensiun : populasi yang menua, membutuhkan pengeluaran pemerintah yang lebih tinggi, tetapi ini tidak berdampak pada peningkatan produktivitas.
  3. Pendidikan dan pelatihan : jika berhasil menargetkan belanja pemerintah dapat meningkatkan produktivitas tenaga kerja dan memungkinkan pertumbuhan ekonomi jangka panjang yang lebih tinggi.
  4. Investasi infrastruktur : Pengeluaran yang lebih tinggi untuk jalan dan kereta api dapat membantu menghilangkan hambatan pasokan dan memungkinkan efisiensi yang lebih besar. Ini juga dapat mendorong pertumbuhan ekonomi jangka panjang.
  5. Pembayaran bunga utang yang lebih tinggi : Jika pemerintah memiliki utang yang lebih tinggi dan imbal hasil obligasi yang lebih tinggi, maka hal itu dapat menyebabkan peningkatan biaya pinjaman. Pengeluaran ini akan masuk ke investor dan tidak bermanfaat bagi ekonomi.

Evaluasi pengeluaran pemerintah yang lebih tinggi

Itu tergantung pada bagaimana pengeluaran pemerintah dibiayai. Jika pengeluaran pemerintah dibiayai oleh pajak yang lebih tinggi, maka kenaikan pajak dapat mengimbangi pengeluaran yang lebih tinggi, dan tidak akan ada peningkatan permintaan agregat (AD). Berkerumun keluar. Jika ekonomi hampir mencapai kapasitas penuh, pengeluaran pemerintah yang lebih tinggi dapat menyebabkan crowding out . Ini adalah saat pemerintah membelanjakan lebih banyak, tetapi memiliki efek mengurangi pengeluaran sektor swasta. Misalnya, jika pemerintah meminjam dari sektor swasta, sektor swasta memiliki tabungan yang lebih rendah untuk investasi swasta.

Dampak pengeluaran pemerintah juga tergantung pada keadaan ekonomi. Jika ekonomi mendekati kapasitas penuh, maka pengeluaran pemerintah yang lebih tinggi dapat menyebabkan tekanan inflasi dan sedikit peningkatan PDB riil. Jika ekonomi berada dalam resesi, dan pemerintah meminjam dari sektor swasta, ia dapat bertindak sebagai kebijakan fiskal ekspansif untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. Dampak peningkatan AD tergantung pada situasi ekonomi.

Mengapa PDB riil cenderung naik ketika pengeluaran pemerintah dan pajak naik dengan jumlah yang sama? Ini adalah pernyataan kontroversial dalam bidang ekonomi. Tentu banyak yang tidak setuju. Lebih mungkin bahwa kenaikan pajak akan meniadakan dampak kenaikan pengeluaran pemerintah. Ini akan membuat Permintaan Agregat (AD) tidak berubah. Namun, ada kemungkinan peningkatan belanja dan kenaikan pajak dapat menyebabkan peningkatan PDB seperti negara yang masih menganut sistem ekonomi tradisional.

Dalam resesi, konsumen dapat mengurangi pengeluaran yang mengarah pada peningkatan tabungan sektor swasta. Oleh karena itu kenaikan pajak mungkin tidak mengurangi pengeluaran sebanyak biasanya. Peningkatan pengeluaran pemerintah dapat menciptakan efek berganda. Jika pengeluaran pemerintah menyebabkan para penganggur mendapatkan pekerjaan, maka mereka akan memiliki lebih banyak pendapatan untuk dibelanjakan yang mengarah pada peningkatan lebih lanjut dalam permintaan agregat. (misalnya pekerja konstruksi yang dipekerjakan oleh pemerintah meningkatkan pengeluaran di pub dan transportasi, menyebabkan sektor-sektor ekonomi lain mendapat manfaat dari pengeluaran pemerintah). Dalam situasi kapasitas cadangan ini dalam perekonomian, pengeluaran pemerintah dapat menyebabkan peningkatan akhir PDB yang lebih besar daripada injeksi awal.

Namun, jika ekonomi berada pada kapasitas penuh, peningkatan pengeluaran pemerintah akan cenderung memadamkan sektor swasta sehingga tidak ada peningkatan bersih dalam AD dari beralih dari pengeluaran sektor swasta ke pengeluaran sektor pemerintah. Beberapa ekonom berpendapat peningkatan pengeluaran pemerintah melalui pajak yang lebih tinggi akan menyebabkan alokasi sumber daya yang lebih tidak efisien karena pemerintah cenderung kurang efektif dalam membelanjakan uang.

Pertimbangan lain adalah bahwa ekonomi dapat tumbuh 2,5% per tahun. Jika ada pengeluaran pemerintah yang lebih tinggi, tingkat pertumbuhan ini berlanjut. Tapi, pertumbuhan itu bukan karena naiknya belanja pemerintah. Pengeluaran pemerintah hanya gagal mengubah tingkat pertumbuhan seperti dasar hukum APBN.

Oleh :
Kategori : Ekonomi Mikro