Sponsors Link

6 Contoh Sistem Ekonomi Traditional Beserta Kasus Terlengkap

Ekonomi tradisional adalah sistem yang bergantung pada adat istiadat, sejarah, dan kepercayaan yang dihormati waktu. Tradisi memandu keputusan ekonomi seperti produksi dan distribusi. Ekonomi tradisional bergantung pada pertanian, memancing, berburu, mengumpulkan atau beberapa kombinasi di atas. Mereka menggunakan barter, bukan uang. Sebagian besar ekonomi tradisional beroperasi di pasar negara berkembang dan negara berkembang . Mereka sering di Afrika, Asia, Amerika Latin dan Timur Tengah seperti kelebihan dan kekurangan sistem ekonomi tradisional.

Tetapi Anda dapat menemukan kantong ekonomi tradisional yang tersebar di seluruh dunia. Ekonom dan antropolog percaya semua ekonomi lain memulai sebagai ekonomi tradisional. Dengan demikian, mereka mengharapkan ekonomi tradisional yang tersisa berevolusi menjadi pasar , komando atau ekonomi campuran dari waktu ke waktu seperti ciri-ciri sistem ekonomi tradisional.

Lima Karakteristik Ekonomi Tradisional

Agar lebih memahami ciri-ciri dan contoh sistem ekonomi tradisional maka berikut 5 karakteristik yang menggambarkan sistem ekonomi tradisional:

  1. Pertama, ekonomi tradisional berpusat di sekitar keluarga atau suku. Mereka menggunakan tradisi yang diperoleh dari pengalaman para penatua untuk memandu kehidupan sehari-hari dan keputusan ekonomi.
  2. Kedua, ekonomi tradisional ada di masyarakat pemburu-pengumpul dan nomaden. Masyarakat ini mencakup wilayah yang luas untuk menemukan makanan yang cukup untuk mendukung mereka. Mereka mengikuti kawanan hewan yang menopang mereka, bermigrasi dengan musim. Para pemburu-pengumpul nomaden ini biasanya bersaing dengan kelompok lain untuk sumber daya alam yang langka . Ada sedikit kebutuhan untuk berdagang karena mereka semua mengkonsumsi dan menghasilkan hal yang sama.
  3. Ketiga, sebagian besar ekonomi tradisional hanya menghasilkan apa yang mereka butuhkan. Ada jarang surplus atau sisa makanan. Itu membuatnya tidak perlu berdagang atau menghasilkan uang.
  4. Keempat, ketika ekonomi tradisional melakukan perdagangan, mereka bergantung pada barter. Itu hanya bisa terjadi antar kelompok yang tidak bersaing. Misalnya, suku yang bergantung pada perburuan menukar makanan dengan kelompok yang bergantung pada memancing. Karena mereka hanya memperdagangkan daging untuk ikan, tidak ada kebutuhan untuk mata uang yang rumit.
  5. Kelima, ekonomi tradisional mulai berkembang setelah mereka mulai bertani dan menetap. Mereka lebih cenderung memiliki surplus, seperti tanaman bemper, yang mereka gunakan untuk berdagang. Ketika itu terjadi, kelompok menciptakan beberapa bentuk uang. Itu memfasilitasi perdagangan jarak jauh.

Ekonomi Campuran Tradisional

Ketika ekonomi tradisional berinteraksi dengan pasar atau ekonomi komando, hal-hal berubah. Uang tunai mengambil peran yang lebih penting. Ini memungkinkan mereka dalam ekonomi tradisional untuk membeli peralatan yang lebih baik. Itu membuat pertanian, berburu atau memancing mereka lebih menguntungkan. Ketika itu terjadi, mereka menjadi ekonomi campuran tradisional seperti contoh sistem ekonomi kapitalis.

Ekonomi tradisional dapat memiliki elemen kapitalisme , sosialisme , dan komunisme . Itu tergantung pada bagaimana mereka diatur. Masyarakat pertanian yang memungkinkan kepemilikan swasta atas lahan pertanian menggabungkan kapitalisme. Masyarakat nomaden mempraktekkan sosialisme jika mereka mendistribusikan produksi kepada siapa saja yang paling baik mendapatkannya. Dalam sosialisme, itu disebut “untuk masing-masing sesuai dengan kontribusinya.” Itu akan terjadi jika pemburu terbaik, atau kepala suku, menerima potongan daging atau biji-bijian terbaik. Jika mereka memberi makan anak-anak dan orang tua lebih dulu, mereka mengadopsi komunisme. Ia mengatakan “untuk masing-masing sesuai dengan kebutuhannya.”

Keuntungan Sistem Ekonomi Tradisional

Ada sedikit gesekan antar anggota. Itu karena adat dan tradisi mendikte distribusi sumber daya. Semua orang tahu kontribusi mereka terhadap produksi, apakah itu sebagai petani, pemburu atau penenun. Anggota juga memahami apa yang mungkin mereka terima. Bahkan jika mereka tidak puas, mereka tidak memberontak. Mereka mengerti bahwa itulah yang membuat masyarakat tetap bersama dan berfungsi selama beberapa generasi.

Karena ekonomi tradisional itu kecil, mereka tidak merusak lingkungan seperti ekonomi maju. Mereka tidak memiliki kemampuan untuk menghasilkan lebih banyak dari kebutuhan mereka. Itu membuat mereka lebih berkelanjutan daripada ekonomi berbasis teknologi.

Kekurangan Sistem Ekonomi Tradisional

Ekonomi tradisional rentan terhadap perubahan di alam, terutama cuaca. Karena alasan ini, ekonomi tradisional membatasi pertumbuhan penduduk. Ketika panen atau berburu miskin, orang-orang kelaparan.

Mereka juga rentan terhadap pasar atau ekonomi komando. Masyarakat-masyarakat tersebut sering mengkonsumsi sumber daya alam tradisional yang bergantung pada ekonomi atau perang upah. Sebagai contoh, pengembangan minyak Rusia di Siberia telah merusak aliran dan tundra. Itu mengurangi penangkapan ikan tradisional dan rusa kutub untuk ekonomi tradisional di daerah-daerah tersebut.

Contoh Sistem Ekonomi Tradisional

Berikut beberapa contoh sistem ekonomi tradisional:

  1. Amerika memiliki ekonomi tradisional sebelum imigrasi orang Eropa dimulai pada 1492. Ekonomi penduduk asli Amerika memiliki kelebihan, seperti sistem kekebalan yang lebih kuat. Komunitas kecil mereka melindungi mereka dari cacar dan penyakit impor lainnya untuk sementara waktu. Tetapi perburuan, perang, dan genosida menghancurkan mereka dari waktu ke waktu. Ekonomi pasar para pendatang baru memberi mereka senjata dan lebih banyak sumber daya. Ekonomi tradisional tidak bisa bersaing.
  2. Amerika Serikat memiliki banyak aspek ekonomi tradisional sebelum Depresi Besar . Pada awal abad ke-20, 60 persen orang Amerika tinggal di komunitas pertanian. Pertanian mempekerjakan setidaknya 40 persen tenaga kerja. Tetapi mereka menggunakan teknik pertanian yang buruk untuk memenuhi permintaan yang tinggi setelah Perang Dunia I. Itu menyebabkan Dust Bowl setelah kekeringan menghantam.
  3. Pada 1930, hanya 21 persen dari tenaga kerja di bidang pertanian. Ini menghasilkan hanya 7,7 persen dari produk domestik bruto.
  4. Sebelum Perang Sipil, Amerika Selatan hampir seluruhnya merupakan ekonomi tradisional. Itu bergantung pada pertanian. Ini menggunakan jaringan tradisi dan budaya yang kuat untuk membimbingnya. Ini hancur karena perang.
  5. Dua pertiga penduduk Haiti bergantung pada pertanian subsisten untuk mata pencaharian mereka. Ketergantungan mereka pada kayu sebagai sumber utama bahan bakar telah melucuti hutan pohon. Itu membuat mereka rentan terhadap bencana alam, seperti gempa yang melanda Haiti pada tahun 2010 . Beberapa ekonom juga menunjuk pada tradisi voodoo dari Haiti sebagai alasan lain untuk kemiskinannya.
  6. Suku-suku asli di Arktik, Amerika Utara, dan Rusia bagian timur memiliki ekonomi tradisional. Mereka mengandalkan memancing dan berburu karibu untuk keberadaan mereka. Misalnya, orang-orang Saami dari Skandinavia mengelola kawanan rusa. Hubungan anggota suku untuk mengelola kawanan mendefinisikan peran ekonominya. Itu termasuk status hukumnya, budaya dan kebijakan negara terhadap individu.

Tidak ada negara di dunia yang mengikuti sistem ekonomi tradisional murni sampai hari ini. Namun, memang ada beberapa daerah yang terus mempraktekkan pertanian dan kegiatan sekutu untuk mencari nafkah. Banyak orang yang segera menandai negara-negara dari Asia Selatan dan Afrika sebagai ekonomi tradisional, tetapi itu tidak benar secara teknis.

Sebagian besar negara di dunia saat ini masuk dalam kategori negara berkembang. Bahkan yang tidak berkembang secara teknis tidak memenuhi syarat untuk disebut ekonomi tradisional, karena mereka tidak sepenuhnya bergantung pada pertanian tradisional. Bahkan di negara-negara di mana sektor pertanian memiliki peran penting untuk dimainkan, teknik primitif telah digantikan oleh teknik modern yang menghasilkan lebih banyak produksi dan menambah pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan.

 

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Mikro