Sponsors Link

3 Ciri-Ciri Pasar Bebas dan Elemen Penting Didalamnya

Pasar bebas adalah sistem ekonomi berdasarkan pasokan dan permintaan dengan sedikit atau tanpa kendali pemerintah. Ini adalah deskripsi ringkasan dari semua pertukaran sukarela yang terjadi di lingkungan ekonomi tertentu. Pasar bebas dicirikan oleh tatanan pengaturan yang spontan dan terdesentralisasi melalui mana individu membuat keputusan ekonomi. Berdasarkan aturan politik dan hukumnya, ekonomi pasar bebas suatu negara dapat berkisar antara pasar yang sangat besar atau sepenuhnya hitam seperti kelemahan sistem ekonomi pasar.

ads

Istilah “pasar bebas” terkadang digunakan sebagai sinonim untuk kapitalisme laissez-faire. Ketika kebanyakan orang membahas “pasar bebas”, itu berarti ekonomi dengan persaingan yang tidak terhalang dan hanya transaksi pribadi antara pembeli dan penjual. Namun, definisi yang lebih inklusif harus mencakup kegiatan ekonomi sukarela apa pun selama tidak dikendalikan oleh otoritas pusat yang koersif. Sebuah Pasar Bebas adalah sebuah proses bebas, kooperatif dan damai. Apa karakteristiknya yang berbeda? Berikut adalah sembilan karakteristik yang digunakan Dr. Lameiro untuk mendefinisikan pasar bebas:

  • Individu bebas memilih pekerjaan mereka sendiri
  • Individu bebas menjadi investor
  • Individu bebas menjadi pengusaha
  • Individu bebas menciptakan pembentukan modal (proses menyatukan modal dari penabung dan investor untuk berinvestasi dalam bisnis, produk dan layanan baru)
  • Individu bebas untuk mendapatkan keuntungan
  • Individu bebas berkompetisi (untuk menciptakan produk dan layanan yang lebih cepat, lebih baik dan lebih murah)
  • Individu bebas untuk membeli, menghasilkan, menggunakan, dan menjual properti pribadi (tanpa peraturan pemerintah yang berlebihan)
  • Individu bebas menetapkan harga (termasuk upah dan gaji – harga yang dibayarkan untuk layanan tenaga kerja)

Dengan menggunakan uraian ini, kapitalisme laissez-faire dan sosialisme sukarela adalah masing-masing contoh dari pasar bebas, meskipun yang terakhir termasuk kepemilikan umum alat-alat produksi. Ciri penting adalah tidak adanya pemaksaan atau pembatasan yang memaksa terkait kegiatan ekonomi. Paksaan dapat terjadi di pasar bebas jika disepakati bersama dalam kontrak sukarela, seperti ganti rugi yang ditegakkan oleh undang-undang gugatan.

Koneksi Pasar Bebas dengan Kapitalisme dan Kebebasan Pribadi

Tidak ada negara modern yang beroperasi dengan pasar bebas yang bebas tanpa hambatan. Yang mengatakan, pasar yang paling tidak ketat cenderung bertepatan dengan negara-negara yang menghargai properti pribadi, kapitalisme, dan hak-hak individu. Ini masuk akal karena sistem politik yang menghindar dari peraturan atau subsidi untuk perilaku individu tentu mengganggu kurang dengan transaksi ekonomi sukarela. Selain itu, pasar bebas lebih mungkin tumbuh dan berkembang dalam sistem di mana hak properti dilindungi dengan baik dan kapitalis memiliki insentif untuk mengejar keuntungan seperti upaya menghadapi pasar bebas yang efektif.

Pasar Bebas dan Pasar Keuangan

Di pasar bebas, pasar keuangan berkembang untuk memfasilitasi kebutuhan pembiayaan bagi mereka yang tidak dapat atau tidak ingin membiayai diri sendiri. Sebagai contoh, beberapa individu atau bisnis mengkhususkan diri dalam memperoleh tabungan dengan secara konsisten tidak mengonsumsi semua kekayaan mereka saat ini. Yang lain mengkhususkan diri dalam menggelar tabungan dalam mengejar aktivitas kewirausahaan, seperti memulai atau mengembangkan bisnis. Para pelaku ini dapat mengambil manfaat dari perdagangan sekuritas keuangan seperti ciri-ciri ekonomi pasar.

Misalnya, penabung dapat membeli obligasi dan memperdagangkan tabungan mereka saat ini kepada wirausahawan untuk janji penghematan di masa depan plus imbalan, atau bunga. Dengan saham, tabungan diperdagangkan untuk klaim kepemilikan atas laba masa depan. Tidak ada contoh modern dari pasar keuangan murni.

Kendala umum di Pasar Bebas

Semua kendala di pasar bebas menggunakan ancaman kekuatan implisit atau eksplisit. Contoh-contoh umum termasuk: pelarangan pertukaran spesifik, perpajakan, peraturan, mandat tentang ketentuan-ketentuan tertentu dalam pertukaran, persyaratan perizinan, nilai tukar tetap , persaingan dari layanan yang disediakan publik, kontrol harga dan kuota pada produksi, pembelian barang atau praktik perekrutan karyawan seperti kelebihan dan kekurangan pasar persaingan tidak sempurna.

Bahkan ketika perilaku pasar bebas diatur, pertukaran sukarela mungkin masih terjadi meskipun ada larangan dari pemerintah. Pertukaran seperti itu terjadi di apa yang disebut ” pasar gelap ,” yang dapat dianggap sebagai versi bawah tanah dari pasar bebas. Persaingan sulit dan sistem harga jauh kurang efektif di pasar gelap, sehingga perilaku monopoli atau oligopolistik mungkin terjadi.

Sponsors Link

Konsep Pasar Bebas

Untuk memahami pasar bebas, penting untuk memeriksa konsep yang membantu membentuknya. Ini ada dua: Penawaran dan permintaan adalah model ekonomi tentang bagaimana harga ditentukan di pasar. Permintaan barang mengacu pada tekanan di pasar dari orang yang mencoba membelinya. Konsumen akan memiliki harga maksimum yang bersedia mereka bayar, dibandingkan dengan penjual harga minimum untuk menawarkannya. Harga dan jumlah barang disesuaikan berdasarkan kondisi ekonomi pada saat itu.

Di pasar bebas, siapa pun memiliki kebebasan untuk masuk, pergi, dan mengambil bagian di pasar seperti yang mereka inginkan.  Pasar bebas juga harus menawarkan hambatan rendah untuk masuk. Pasar bebas tidak memerlukan persaingan agar ada, tetapi harus memungkinkan kesempatan bagi pemain lain untuk bergabung. Itu berarti bahwa kurangnya hambatan dengan sedikit atau tidak ada biaya masuk membantu persaingan berkembang dalam ekonomi pasar bebas.

Prinsip-prinsip Pasar Bebas

Meskipun tidak ada satu set variabel yang mendefinisikan pasar bebas, ada seperangkat ukuran yang diterima secara umum yang membantu menentukan seberapa bebas ekonomi pasar dapat terjadi. Variabel-variabel ini dapat dibagi menjadi beberapa kelompok berikut:

  • Kebijakan perdagangan
  • Intervensi pemerintah
  • Kebijakan moneter
  • Modal dan arus investasi asing
  • Perbankan dan keuangan
  • Upah dan harga
  • Peraturan

Ini adalah beberapa prinsip yang membantu menggerakkan Amerika Serikat menuju ekonomi pasar bebas.

Ciri-ciri Pasar Bebas

Beberapa ciri-ciri dan karakteristik ini sangat berbeda dengan kebijakan ekonomi sosialisme yang mengarah pada kebangkrutan moral dan ekonomi.

1. Kerjasama

Pasar bebas adalah proses kerja sama yang memenuhi kebutuhan masyarakat tanpa menggunakan perencanaan, kontrol, pemaksaan, paksaan, dan kekerasan terpusat yang ditentukan oleh pemerintah. Pasar bebas juga memungkinkan individu untuk memilih peran unik mereka sendiri. Individu bebas memilih pekerjaan mereka sendiri, atau mereka dapat menabung dan menjadi investor, atau jika mereka percaya bahwa mereka ingin memulai bisnis mereka sendiri, mereka dapat menjadi seorang pengusaha.

2. Pembentukan Modal

Pasar bebas membutuhkan pembentukan modal, kemampuan untuk menyatukan modal baru untuk investasi. Ini juga menggunakan harga dan keuntungan untuk mengarahkan sumber daya ekonomi ke dalam produk dan layanan yang diminta oleh individu. Tanpa sinyal komunikasi yang kuat ini, pasar bebas tidak akan seefisien dan efektif dalam memenuhi kebutuhan individu. Individu dan bisnis, tentu saja, harus bebas menetapkan harga untuk produk dan layanan mereka. Jika tidak, pertukaran bebas yang kooperatif dan damai tidak mungkin dilakukan.

Sponsors Link

3. Persaingan

Persaingan juga merupakan elemen penting dalam pasar bebas. Kompetisi berfungsi untuk memunculkan yang terbaik dalam diri orang. Hal ini juga berperan dalam menciptakan produk dan layanan yang lebih cepat, lebih baik, dan lebih murah (lebih murah), semua untuk memenuhi kebutuhan individu. Pasar bebas mengacu pada ekonomi di mana pemerintah memberlakukan sedikit atau tidak ada batasan dan peraturan tentang pembeli dan penjual. Di pasar bebas, para peserta menentukan produk apa yang diproduksi, bagaimana, kapan dan di mana mereka dibuat, kepada siapa mereka ditawarkan, dan berapa harganya, semua berdasarkan pasokan dan permintaan seperti usaha yang cocok dipasar malam.

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Mikro