Sponsors Link

4 Pengaruh Inflansi Terhadap Nilai Tukar Rupiah dan Dampak Dalam Kehidupan Masyarakat

Pengaruh inflansi terhadap nilai tukar rupiah ini adalah salah satu topik ekonomi yang paling menarik yang selalu dibahas. Kenaikan harga yang konstan disebut sebagai inflasi seperti pengaruh inflansi terhadap harga saham. Ketika unit mata uang yang sama mampu membeli barang yang lebih rendah dari sebelumnya, kita melihat inflasi. Inflasi adalah karena banyak alasan:

  • Dorongan biaya.
  • Permintaan-tarik.
  • Pasokan uang.

Mata uang adalah alat pembayaran yang sah (uang) yang diterima oleh negara tertentu di dunia. Mata uang adalah istilah yang sempit dari uang. Uang memiliki dua fungsi utama untuk dijalankan:

  • Alat tukar yang efisien.
  • Menyimpan nilai.

Kuantitas dan kualitas barang dan jasa yang dapat dibeli oleh satu unit mata uang tertentu menggambarkan daya belinya yang tidak lain adalah nilai mata uang. Jumlah uang beredar harus mempertahankan kecepatan yang layak dengan tingkat pertumbuhan ekonomi di negara tersebut. Dengan peningkatan produksi, lebih banyak uang harus disediakan dalam perekonomian untuk memiliki produksi dan untuk menghindari situasi krisis uang tunai. Tetapi ketika jumlah uang beredar meningkat tanpa ada peningkatan produksi, itu berarti lebih banyak mata uang muncul untuk membeli kategori dan jumlah barang yang sama.

Pengaruh Inflansi Terhadap Nilai Tukar Rupiah

Inflansi dan nilai tukar rupiah ini memiliki hubungan yang terbentuk secara langsung maupun secara tidak langsung, yakni:

  1. Perubahan harga barang dan jasa impor : ini memiliki efek langsung pada indeks harga konsumen. Misalnya, apresiasi nilai tukar biasanya mengurangi harga barang-barang konsumsi dan barang-barang impor, bahan baku dan barang modal impor.
  2. Harga komoditas: Banyak komoditas diberi harga dalam rupiah dan mata uang asing sehingga perubahan dalam nilai tukar rupiah berdampak langsung pada harga komoditas seperti minyak dan bahan makanan. Rupiah yang lebih kuat membuatnya lebih mahal bagi Indonesiauntuk mengimpor barang-barang ini.
  3. Perubahan dalam pertumbuhan ekspor: Nilai tukar yang lebih tinggi mempersulit penjualan di luar negeri karena kenaikan harga relatif. Jika ekspor melambat (elastisitas harga permintaan penting dalam menentukan skala setiap perubahan permintaan), maka eksportir dapat memilih untuk memotong harga mereka, mengurangi output dan mengurangi tingkat pekerjaan.
  4. Perubahan nilai tukar  dapat mempengaruhi tingkat inflasi harga konsumen. Penelitian Bank  untuk ekonomi menunjukkan bahwa depresiasi 10% dalam nilai tukar dapat menambahkan hingga 3% ke tingkat harga konsumen tiga tahun setelah perubahan awal dalam nilai tukar. Tetapi dampak pada inflasi dari perubahan nilai tukar tergantung pada apa lagi yang terjadi dalam perekonomian.

Nilai Tukar dan Pengangguran

Apresiasi nilai tukar menyebabkan pertumbuhan PDB riil yang lebih lambat karena penurunan ekspor neto (pengurangan injeksi) dan peningkatan permintaan impor (peningkatan kebocoran dalam aliran sirkuler). Pengurangan dalam permintaan dan output dapat menyebabkan kehilangan pekerjaan karena bisnis berusaha untuk mengendalikan biaya. Beberapa kehilangan pekerjaan bersifat sementara mencerminkan perubahan jangka pendek dalam permintaan ekspor dan penetrasi impor seperti pengarauh inflansi terhadap daya beli.

Yang lainnya permanen jika impor mengambil bagian pasar domestik yang secara permanen lebih tinggi. Dengan demikian nilai tukar yang lebih tinggi dapat memiliki efek pengali negatif terhadap perekonomian. Beberapa industri lebih terekspos daripada fluktuasi mata uang lainnya misalnya sektor-sektor di mana persentase tinggi dari total output diekspor dan di mana permintaan sangat sensitif terhadap harga (price elastic).

Apa saja manfaat ekonomi makro dari mata uang yang lemah?

Penurunan mata uang adalah kebijakan moneter ekspansif dan dapat digunakan sebagai langkah kontra-siklus untuk merangsang permintaan, laba, output, dan pekerjaan ketika ekonomi berada dalam resesi atau perlambatan. Ini harus membawa perbaikan dalam keseimbangan perdagangan dan, melalui penjualan ekspor yang lebih tinggi, mendorong ekspansi output dalam industri yang melayani bisnis ekspor ini dikenal sebagai efek ‘rantai pasokan’ .

Depresiasi juga memiliki efek meningkatkan nilai laba dan pendapatan untuk bisnis suatu negara dengan investasi di luar negeri. Dan ini merupakan dorongan bagi industri pariwisata dan pertanian. Beberapa manfaat dari mata uang yang lebih lemah terjadi dalam waktu dekat, tetapi ada juga beberapa potensi keuntungan dalam jangka menengah. Selama bertahun-tahun ekonomi telah dikritik karena konsumsi berlebihan dan kurang investasi dengan ekonomi tidak seimbang dan terlalu bergantung pada pinjaman seperti penyebab daya beli masayarakat menurun.


Apa Batas Depresiasi Mata Uang untuk menyelesaikan Masalah Ekonomi ?

Tidak semua efek dari mata uang yang lebih murah adalah positif, berikut adalah beberapa kerugian dan risiko:

  • Mata uang yang lemah dapat mempersulit pemerintah untuk membiayai defisit anggaran jika investor asing kehilangan kepercayaan. Ketika investor mengambil uang mereka, ini dikenal sebagai pelarian modal.
  • Mata uang yang lemah juga membuat lebih sulit untuk membayar defisit perdagangan yang berhutang kepada kreditor luar negeri.
  • Depresiasi meningkatkan biaya impor, misalnya kenaikan harga bahan makanan penting, bahan baku dan komponen dan juga teknologi impor.
, , ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Mikro