Sponsors Link

9 Pengaruh Nilai Tukar Rupiah Terhadap Perekonomian dan Masyarakat

Fluktuasi mata uang adalah hasil alami dari sistem nilai tukar mengambang yang merupakan norma bagi sebagian besar ekonomi. Nilai tukar satu mata uang versus mata uang lainnya dipengaruhi oleh banyak faktor fundamental dan teknis . Ini termasuk pasokan dan permintaan relatif dari dua mata uang, kinerja ekonomi, prospek inflasi, perbedaan suku bunga , aliran modal, dukungan teknis dan tingkat resistensi, dan seterusnya. Karena faktor-faktor ini umumnya dalam keadaan fluks abadi, nilai mata uang berfluktuasi dari satu momen ke waktu berikutnya. Tetapi meskipun tingkat mata uang sebagian besar seharusnya ditentukan oleh ekonomi yang mendasarinya, tabel sering berubah, karena gerakan besar dalam mata uang dapat mendikte kekayaan ekonomi secara keseluruhan.

Efek dan Pengaruh Nilai Tukar Rupiah Yang Sangat Jauh

Sementara dampak gejolak mata uang pada ekonomi jauh jangkauannya, kebanyakan orang tidak terlalu memperhatikan nilai tukar , karena sebagian besar bisnis mereka dilakukan dalam mata uang domestik mereka. Untuk konsumen biasa, nilai tukar hanya menjadi fokus untuk aktivitas atau transaksi sesekali seperti perjalanan ke luar negeri, pembayaran impor, atau pengiriman uang ke luar negeri seperti penyebab dolar menguat. Kekeliruan umum yang dilekatkan kebanyakan orang adalah bahwa mata uang domestik yang kuat adalah hal yang baik, karena itu membuat lebih murah untuk bepergian ke Eropa, misalnya, atau membayar untuk produk impor.

Namun dalam kenyataannya, mata uang yang terlalu kuat dapat menimbulkan hambatan yang signifikan pada ekonomi yang mendasarinya dalam jangka panjang, karena seluruh industri menjadi tidak kompetitif dan ribuan pekerjaan hilang. Dan sementara konsumen mungkin meremehkan mata uang domestik yang lebih lemah karena itu membuat belanja lintas batas dan perjalanan ke luar negeri lebih mahal, mata uang yang lemah benar-benar dapat menghasilkan lebih banyak manfaat ekonomi.Nilai mata uang domestik di pasar valuta asing adalah instrumen penting dalam toolkit bank sentral, serta pertimbangan utama ketika menetapkan kebijakan moneter seperti dampak kelangkaan. Oleh karena itu, secara langsung atau tidak langsung, tingkat mata uang mempengaruhi sejumlah variabel ekonomi utama. Mereka mungkin memainkan peran dalam tingkat bunga yang Anda bayar dari hipotek Anda, laba atas portofolio investasi Anda, harga bahan makanan di supermarket lokal Anda, dan bahkan prospek pekerjaan Anda.

Dampak dan Pengaruh Nilai Tukar Rupiah Terhadap Ekonomi dan Masyarakat

Tingkat mata uang memiliki dampak langsung pada aspek-aspek ekonomi berikut:

1. Perdagangan barang

Ini mengacu pada perdagangan internasional suatu negara, atau ekspor dan impornya. Secara umum, mata uang yang lebih lemah akan merangsang ekspor dan membuat impor lebih mahal, sehingga mengurangi defisit perdagangan suatu negara (atau peningkatan surplus ) dari waktu ke waktu. Sebaliknya, mata uang yang secara signifikan lebih kuat dapat mengurangi daya saing ekspor dan membuat impor lebih murah, yang dapat menyebabkan defisit perdagangan melebar lebih lanjut, akhirnya melemahkan mata uang dalam mekanisme penyesuaian diri. Tetapi sebelum ini terjadi, sektor industri yang sangat berorientasi ekspor dapat dihancurkan oleh mata uang yang terlalu kuat.

2. Arus Modal

Modal asing akan cenderung mengalir ke negara-negara yang memiliki pemerintahan yang kuat, ekonomi yang dinamis dan mata uang yang stabil. Suatu bangsa perlu memiliki mata uang yang relatif stabil untuk menarik modal investasi dari investor asing. Jika tidak, prospek kerugian mata uang yang ditimbulkan oleh depresiasi mata uang dapat menghalangi investor luar negeri. Aliran modal dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis utama investasi asing langsung (FDI) , di mana investor asing mengambil saham di perusahaan yang ada atau membangun fasilitas baru di luar negeri dan investasi portofolio asing, di mana investor asing membeli, menjual dan memperdagangkan surat berharga luar negeri.

3. Inflasi

Mata uang yang terdevaluasi dapat menghasilkan inflasi “diimpor” untuk negara-negara yang merupakan importir substansial. Penurunan tiba-tiba 20% dalam mata uang domestik dapat mengakibatkan produk impor berbiaya 25% lebih karena, penurunan 20% berarti peningkatan 25% untuk kembali ke titik harga awal seperti teori eokonomi mikro.

4. Suku bunga

Seperti disebutkan sebelumnya, tingkat nilai tukar merupakan pertimbangan utama bagi sebagian besar bank sentral saat menetapkan kebijakan moneter. Mata uang domestik yang kuat memberi hambatan pada perekonomian, mencapai hasil akhir yang sama dengan kebijakan moneter yang lebih ketat yaitu, suku bunga yang lebih tinggi. Selain itu, pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut pada saat mata uang domestik sudah terlalu kuat dapat memperburuk masalah dengan menarik lebih banyak uang panas dari investor asing, yang mencari investasi dengan imbal hasil lebih tinggi yang akan mendorong lebih lanjut mata uang domestik.


5. Bahan makanan

Rupiah yang kuat membuat impor lebih murah. Itu mengurangi inflasi dan menurunkan biaya hidup. Ini memungkinkan Anda membeli lebih banyak. Lebih penting lagi, Anda dapat menghemat lebih banyak tanpa merusak kualitas hidup Anda. Kemudian Anda bisa menabung untuk hari hujan, atau untuk pensiun. Rupiah yang lemah membuat harga impor lebih tinggi. Itu menurunkan standar hidup Anda karena Anda akan membayar lebih untuk sayuran buah-buahan impor, dan bahan makanan lainnya. Ini juga menyebabkan inflasi. Itu mengikis daya beli Anda dari waktu ke waktu.

6. Gas

Ketika nilai Rupiah naik terhadap mata uang lainnya, harga gas jatuh. Mengapa? Lebih dari 70 persen dari harga gas tergantung pada harga minyak. Semua kontrak minyak dijual dalam satuan Rupiah. Arab Saudi, yang menjual sebagian besar minyak dunia, telah mematok mata uangnya terhadap Rupiah. Ketika Rupiah naik terhadap dolar dan mata uang lainnya, begitu juga riyal. Itu membuat impor Arab Saudi lebih murah. Oleh karena itu, Arab Saudi dapat membebankan harga yang lebih rendah untuk minyak ketika Rupiah naik. Masih menerima nilai yang sama dari impornya. Ketika Rupiah melemah, harga gas naik . Itu karena Arab Saudi dan negara-negara OPEC lainnya harus mengenakan biaya lebih untuk minyak untuk menerima pendapatan yang sama. Juga, biaya impor mereka lebih tinggi, sehingga mereka membutuhkan lebih banyak pendapatan untuk membayar pengeluaran.

7. Pekerjaan

Rupiah yang kuat tidak baik untuk bisnis. Itu karena itu berarti mereka dapat mengekspor lebih sedikit. Mengapa? Rupiah yang kuat membuat produk mereka lebih mahal dibandingkan dengan produk asing. Seiring waktu, ini memperlambat pertumbuhan ekonomi. Ini juga menyebabkan perusahaan-perusahaan outsourcing pekerjaan di luar negeri. Itu karena tenaga kerja asing lebih murah karena dibayar dalam mata uang yang lebih lemah seperti peran kewirausahaan dalam membangun ekonomi indonesia.

8. Investasi

Rupiah yang kuat dapat membantu atau merugikan saham. Itu tergantung pada alasannya. Investor membeli Rupiah ketika mereka berpikir ekonomi Indonesiakuat. Itu berarti mereka juga lebih mungkin berinvestasi di perusahaan Indonesia melalui pasar saham. Di sisi lain, Rupiah yang kuat membuat saham lebih mahal. Itu mungkin membuat saham terlalu mahal bagi investor asing. Pelemahan Rupiah membantu Anda jika Anda sudah memiliki saham asing. Nilai-nilai itu akan tampak lebih tinggi berkat nilai tukar. Rupiahyang lemah membantu ekspor. Ini memperkuat pertumbuhan ekonomi. Itu juga membuat saham  lebih murah jika dibandingkan dengan saham yang terdaftar di bursa luar negeri.


9. Perjalanan ke Luar Negeri

Nilai tukar memberi tahu Anda berapa banyak yang dapat Anda beli di negara tujuan Anda. Ketika Rupiah kuat, Anda akan dapat membeli lebih banyak. Jika itu lemah, maka Anda mungkin ingin menunda perjalanan karena semuanya akan lebih mahal. Ada cara untuk menghindari dampak nilai tukar pada perjalanan Anda. Anda bisa pergi ke salah satu negara yang mematok mata uangnya ke  Rupiah. Itu berarti perjalanan ke negara itu tidak akan menjadi lebih mahal ketika Rupiah merosot.

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Mikro