Sponsors Link

5 kelebihan dan Kekurangan Sistem Ekonomi Demokrasi Di Dunia

Demokrasi ekonomi adalah istilah filosofis yang berasal dari sosio-ekonomi. Apakah itu kerangka teoritis atau aplikasi dalam skenario dunia nyata, nilai inti dari pendekatan ini tetap sama seperti contoh ekonomi kelautan. Tujuan universal demokrasi ekonomi adalah untuk mendorong pemberdayaan ekonomi, stabilitas, kontrol lokal atas keputusan yang memungkinkan lebih sedikit ruang untuk mengalirkan modal dan mencegah semua gangguan luar yang menghambat desentralisasi. Dalam demokrasi liberal, kekuatan ekonomi dipupuk oleh segelintir kapitalis yang lebih memilih produksi terpusat untuk mendapatkan keuntungan maksimal melalui biaya tenaga kerja yang rendah.

ads
  • Desentralisasi ekonomi penting untuk menghindari ketidaksesuaian karena monopoli perusahaan menciptakan kelangkaan sumber daya bersama.
  • Ini menguntungkan untuk mengalihkan kekuasaan pengambilan keputusan dari manajer perusahaan ke kelompok pemangku kepentingan publik yang lebih besar yang mencakup pekerja, konsumen, pemasok, dan masyarakat luas.

Jadi, monopoli / kekayaan terkonsentrasi memainkan peran besar dalam menciptakan masalah sosial. Pendekatan yang lebih komprehensif untuk demokrasi ekonomi dapat melibatkan restrukturisasi pemerintah provinsi dan nasional. Pembangunan ekonomi tidak mungkin tanpa produksi yang berorientasi pada kebutuhan manusia, komunitas dan sosial daripada akumulasi modal pribadi seperti contoh ekonomi syariah.

Konsep Dasar Ekonomi Demokrasi

Ekonomi dunia nyata akan selalu lebih rumit daripada model yang mendeskripsikannya. Namun, jika kita akan memahami dinamika esensial dari sistem ekonomi, pemodelan diperlukan. Marx memberi kita “model” kapitalisme yang tersisa, sampai hari ini, setidaknya dalam pandangan saya, sangat diperlukan untuk memahami cara kerja sistem kita saat ini. Di sini kita mempertimbangkan model untuk sistem yang berbeda, mungkin “sistem berikutnya.” Penjelasan singkat dari masing-masing lembaga utama ini:

  • Pengalaman sejarah memperjelas bahwa pasar adalah komponen penting dari sosialisme yang dapat bertahan lama. Perencanaan pusat tidak berfungsi untuk ekonomi yang canggih. Masalah pengetahuan dan insentif terlalu besar. Tetapi pasar-pasar ini sebagian besar harus terbatas pada barang dan jasa. Mereka seharusnya tidak mendominasi tenaga kerja atau modal. Dan, tentu saja, mereka harus diatur sedemikian rupa untuk melindungi kesehatan dan keselamatan konsumen dan produsen.
  • Perusahaan dalam Ekonomi Demokrasi dianggap, bukan sebagai entitas untuk dibeli atau dijual, tetapi sebagai komunitas. Ketika Anda bergabung dengan sebuah perusahaan, Anda memiliki hak untuk memilih anggota dewan pekerja, sama seperti Anda memiliki hak untuk memilih dewan kota atau kota yang mengatur tempat tinggal Anda. Dewan ini menunjuk manajemen tingkat atas dan mengawasi keputusan perusahaan besar. Meskipun para manajer diberikan tingkat otonomi, mereka akhirnya bertanggung jawab kepada tenaga kerja.
  • Mengenai penghasilan: Semua pekerja berbagi dalam keuntungan perusahaan. Saham-saham ini tidak perlu sama, tetapi pendapatan semua orang terkait langsung dengan kinerja perusahaan; karenanya, ada insentif untuk bekerja dengan tekun dan efisien dan untuk memastikan bahwa rekan kerja Anda melakukan hal yang sama.
  • Semacam kontrol demokratis atas investasi adalah penting jika ekonomi berkembang secara rasional. Ini selalu terjadi, tetapi, mengingat teror ekologis yang kita hadapi sekarang, belum pernah ada perkembangan rasional yang lebih mendesak lagi. Keputusan investasi dalam bentuk sekarang secara fundamental adalah masa depan kolektif kita. Kontrol demokratis sangat penting.
Sponsors Link

Kelebihan dan Kekurangan Sistem Ekonomi Demokrasi

Berikut beberapa kelebihan dan kekurangan sistem ekonomi demokrasi yang akan kita bahas kali ini:

1. Memakan Banyak Waktu

Demokrasi ekonomi, seperti demokrasi politik, berantakan dan memakan waktu. Modal yang dikendalikan secara demokratis kurang bergerak daripada modal korporat, dan kembalinya modal yang dikendalikan secara demokratis cenderung lebih rendah daripada di perusahaan, karena perusahaan yang dikendalikan pekerja lebih berkomitmen untuk mempertahankan perusahaan-perusahaan berpenghasilan rendah dalam operasi.

Koperasi produsen sering terlalu lambat, kecil, dan manusiawi untuk bersaing dengan perusahaan, dan mereka membutuhkan kebiasaan dan nilai-nilai kooperatif yang bertentangan dengan arus individualisme. Setiap strategi untuk memecah kekuatan ekonomi terkonsentrasi dengan memperluas sektor koperasi menghadapi tawar-menawar yang sulit, oposisi politik, dan hambatan budaya seperti jenis-jenis kelangkaan.

2. Peningkatan Produktivitas

Tetapi demokrasi ekonomi juga memiliki pertimbangan pragmatis yang menguntungkannya. Kerugian ekonomi yang disebabkan oleh partisipasi pekerja dapat diimbangi dengan peningkatan produktivitas yang dimungkinkan olehnya. Orang sering bekerja lebih keras dan lebih efisien ketika mereka memiliki saham di perusahaan. Kepemilikan pekerja adalah pilihan utama bagi masyarakat yang terancam oleh tanaman dan deindustrialisasi.

Eksperimen dengan berbagai jenis kepemilikan pekerja meningkat secara dramatis pada 1990-an, dibantu oleh jaringan pakar kebijakan yang berkembang, dan beberapa serikat pekerja mulai menawar kepemilikan pekerja, kontrol pekerja atas dana pensiun, dan hak-hak manajemen pekerja. Perkembangan ini memiliki potensi untuk menjadi blok bangunan dari gerakan yang serius untuk demokrasi ekonomi.

3. Pemilihan Pemimpin Terkuat

Dalam demokrasi yang lemah, seperti Demokrasi Perwakilan Terpilih, manfaat utama adalah bahwa Anda hanya perlu memilih orang yang akan melemparkan mereka suara untuk mereka untuk masa jabatan tersebut. Tentu saja jika calon Anda kalah, Anda dikecualikan dari demokrasi. Dalam kedua kasus, Anda tidak berdaya dan dengan demikian bebas melakukan hal-hal lain.

Bahkan jika Anda ingin terlibat dalam demokrasi, seperti menandatangani petisi atau mengambil bagian dalam demonstrasi, kontribusi Anda mungkin akan berdampak kecil. Dalam demokrasi yang kuat, seperti Demokrasi Perwakilan yang Dipekerjakan, Anda dapat menyatakan arahan khusus dan umum Anda kepada wakil Anda dan pastikan bahwa suara Anda dihitung dalam semua undang-undang. Tidak diperlukan kompromi, juga tidak mengganggu dan frustrasi pemilihan, partai dan pembiayaan kampanye.

4. Pemerintah sebagai majikan terakhir

Sudah lama ajaran sosialisme bahwa setiap orang yang ingin bekerja harus memiliki akses ke pekerjaan. Setiap orang harus memiliki hak kerja yang tulus . Pemerintah akan memastikan hak ini. Jika seseorang tidak dapat menemukan pekerjaan di tempat lain, pemerintah akan memberikan orang itu pekerjaan, upah rendah, tetapi layak, melakukan sesuatu yang bermanfaat seperti contoh sistem ekonomi tradisional.

Sponsors Link

5. Asosiasi tabungan dan pinjaman sosialis

Demokrasi Ekonomi memisahkan dua fungsi yang dicakup oleh lembaga keuangan kapitalis: pendanaan investasi dan tabungan / pinjaman untuk konsumsi pribadi. Yang pertama merupakan pusat pembangunan sosial jangka panjang dan karenanya tunduk pada kontrol demokratis. Demokrasi Ekonomi dapat berjalan tanpa yang terakhir, karena menghilangkan kebutuhan untuk tabungan pribadi untuk menghasilkan modal investasi. Namun demikian, asosiasi simpan pinjam, yang terstruktur sebagai serikat kredit atau koperasi pekerja, dapat memberikan manfaat bagi orang-orang tanpa menyebabkan kerusakan berarti.

Menawarkan kredit konsumen individu sehingga, misalnya, mereka bisa mengambil pinjaman dan membayarnya dari waktu ke waktu dengan bunga. Perumahan pasti akan menjadi bagian utama dari pinjaman ini. Individu tidak perlu menunggu sampai mereka menabung cukup untuk membeli rumah sebelum melakukannya. Uang untuk pinjaman ini akan datang dari penabung pribadi yang mendapatkan imbalan dengan tabungan mereka dilindungi , sementara juga menerima bunga atas tabungan mereka seperti contoh sistem ekonomi pancasila.

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Mikro