Sponsors Link

15 Contoh Barang Tidak Habis Pakai Dalam Kehidupan Sehari-Hari

Barang – barang konsumen adalah kategori produk-produk konsumen yang tidak harus sering dibeli karena dibuat untuk bertahan untuk jangka waktu yang lama (biasanya lebih dari tiga tahun). Mereka juga disebut barang tahan lama atau barang tidak habis pakai. Barang tahan lama dipisahkan menjadi dua kategori: konsumen dan barang tahan lama produsen. Contoh barang tahan lama konsumen termasuk peralatan rumah tangga, mobil, perahu, perabotan, barang olahraga, dan perhiasan.

Barang tahan lama produsen termasuk mesin dan peralatan yang digunakan untuk memproduksi barang dan jasa. Barang tahan lama jarang dibeli karena mereka diharapkan bertahan selama tiga tahun atau lebih. Sebaliknya, barang yang tidak tahan lama dikonsumsi dalam waktu singkat. Mobil adalah barang yang tahan lama, tetapi bensin yang digunakan untuk menggerakkan itu adalah barang yang tidak tahan lama. Barang yang sangat tahan lama adalah barang yang tidak pernah aus. Batu bata dan berlian adalah contoh barang yang sangat tahan lama seperti contoh barang setengah jadi.

Barang Selai Pakai vs Barang Tidak Habis Pakai

Barang yang tidak tahan lama termasuk barang yang mudah rusak yang harus dikonsumsi segera setelah dibeli untuk menghindari pembusukan. Barang yang mudah rusak termasuk susu, buah-buahan, sayuran, dan daging. Kebanyakan barang yang tidak tahan lama tidak merusak, tetapi biasanya dikonsumsi dalam waktu yang singkat. Sabun, deterjen, deodoran, dan bensin termasuk dalam kategori ini. Varietas ketiga dari barang-barang yang tidak tahan lama termasuk barang-barang yang digunakan sekali dan kemudian dibuang. Popok sekali pakai dan piring kertas ada dalam kategori ini. Pakaian biasanya termasuk dalam barang yang tidak tahan lama, meskipun pakaian bisa bertahan lebih dari tiga tahun. Para ekonom memantau penjualan barang tahan lama dengan cermat karena merupakan indikator utama ekonomi. Barang tahan lama biasanya jarang dibeli karena barang itu masih ada. Pembelian mereka sering dapat tertunda selama resesi.

Misalnya, sebuah keluarga dapat menunda pembelian mobil baru ketika ekonomi melambat dan menjadi khawatir tentang pendapatan atau pekerjaannya. Sebaliknya, penjualan mobil biasanya meningkat menyusul peningkatan kepercayaan konsumen. Demikian juga, produsen dapat menunda pembelian peralatan baru jika mereka yakin bisnis mereka akan turun, tetapi memperluas kapasitas mereka dan membeli lebih banyak peralatan ketika mereka mengantisipasi peningkatan permintaan untuk barang atau jasa mereka. Pertumbuhan ekonomi biasanya mengikuti peningkatan pembelian barang tahan lama. Ternyata kedua jenis barang ini berperilaku berbeda selama siklus pasar. Memahami bagaimana dan mengapa mereka berbeda menyediakan cara cepat dan mudah dalam memahami ekonomi yang dapat menguntungkan konsumen dan pemilik bisnis.

Penting untuk disadari bahwa kriteria standar untuk pembagian barang menjadi tahan lama dan tidak tahan lama sesuai dengan apakah mereka bertahan lebih dari tiga tahun menyesatkan. Cara yang lebih baik untuk memahami barang sekali pakai adalah bahwa mereka biasanya tidak bertahan lama. Dalam arti kata yang paling murni, mereka dikonsumsi, yang berarti mereka harus sering membeli kembali, seperti bahan makanan, anggur dan minuman keras, dan bensin. Durable, di sisi lain, bisa bertahan tanpa batas. Produsen mobil menghabiskan banyak uang untuk mencoba meyakinkan Anda sebaliknya, tetapi Anda dapat mempertahankan mobil selama bertahun-tahun. Hal yang sama berlaku untuk mesin cuci dan pengering Anda serta perabotan di rumah Anda.

Contoh Barang Tidak Habis Pakai

Barang-barang konsumsi sering dibagi menjadi dua kategori: barang tahan lama dan tidak tahan lama. Durable memiliki masa pakai produk yang panjang dan tidak usang atau dikonsumsi dengan cepat ketika Anda menggunakannya. Karena mereka dibuat untuk bertahan, barang tahan lama biasanya lebih mahal daripada barang tidak tahan lama yang harus dibeli berulang kali seperti penyebab kelangkaan barang dan jasa.

Mesin cuci adalah contoh barang yang tahan lama membutuhkan waktu bertahun-tahun dan banyak penggunaan untuk memadamkannya. Cucian deterjen yang digunakan dalam mesin cuci adalah barang yang tidak tahan lama ketika botol kosong, produk habis dan harus dibeli kembali. Contoh lain barang tahan lama adalah mobil, peralatan, furnitur, perhiasan, barang elektronik dan barang olahraga. Berikut beberapa penjabaran tentang contoh barang tidak habis pakai berikut ini:

1. Perlengkapan Modal

Mesin yang digunakan oleh bisnis untuk menghasilkan produk dan layanan seperti robot industri atau atraksi taman hiburan.

2. Mesin

Mesin lain seperti model konsumen mesin pemotong rumput.


3. Alat-alat

Produk yang digunakan oleh orang untuk menyelesaikan tugas seperti palu.

4. Peralatan

Mesin yang digunakan di rumah seperti mesin cuci.

5. Transportasi

Peralatan transportasi seperti sepeda, kereta api berkecepatan tinggi, pesawat terbang atau kapal.

6. Konstruksi

Bahan konstruksi dan peralatan seperti batu bata atau truk sampah.

7. Mebel

Perabotan interior seperti tempat tidur.

8. Elektronik

Elektronik konsumen seperti komputer tablet.

9. Komputasi & Jaringan

Komputasi dan infrastruktur jaringan.

10. Energi

Infrastruktur energi seperti panel surya.

11. Olahraga & Hobi

Peralatan olah raga seperti kayak.

12. Mainan

Mainan dirancang untuk bertahan lebih dari dua tahun seperti satu set kereta.

13. Buku-buku

Buku-buku fisik seperti fiksi paperback.

14. Perhiasan

Fashion dianggap tidak tahan lama dengan pengecualian barang-barang berumur panjang seperti perhiasan dan jam tangan.

15. Alat-alat musik

Alat-alat musik seperti synthesizer atau drum kit.

Secara umum, produk tahan lama bertahan lebih dari 2 tahun. Produk yang tahan lama menarik bagi para ekonom karena orang dan bisnis berhenti membelinya ketika mereka tidak yakin tentang masa depan. Dengan kata lain, penjualan barang-barang seperti furnitur, kendaraan, perhiasan dan robot industri bertindak sebagai indikator ekonomi. Karena barang-barang konsumen biasanya mewakili barang -barang tiket besar, baik konsumen dan bisnis biasanya akan melakukan pembelian ini hanya ketika mereka yakin mereka mampu membelinya seperti contoh barang inferior.

Selama resesi , ketika konsumen kurang percaya pada ekonomi, ada peningkatan risiko bahwa permintaan barang tahan lama akan menurun. Ini penting untuk diingat ketika berinvestasi di perusahaan yang menghasilkan barang tahan lama . Juga, pesanan untuk barang tahan lama dapat memberi pertanda peningkatan atau penurunan produksi industri. Ketika konsumen dan bisnis mengurangi pembelian barang tahan lama, mereka menggerakkan suatu contoh klasik dari lingkaran setan. Dalam resesi, ketika banyak orang tidak mampu membeli mobil baru, penjual mobil dan pekerja garis di pabrik mobil kehilangan pekerjaan mereka. Akibatnya, mereka membeli lebih sedikit, yang menurunkan GDP dan meningkatkan pengangguran lebih lanjut.


Sepanjang siklus resesi, barang-barang yang tidak tahan lama dibeli, mungkin pada titik harga yang lebih rendah dan dalam jumlah yang berkurang, tetapi hanya ada begitu banyak pemotongan yang dapat dilakukan oleh keluarga. Pada titik tertentu, mereka masih membutuhkan bahan makanan. Oleh karena itu, pengurangan pengeluaran discretionary selama resesi mempengaruhi pasar barang tahan lama secara dramatis dan mempengaruhi pasar barang-barang non-durable jauh lebih sedikit seperti contoh barang kena pajak.

, , ,
Oleh :
Kategori : SDA