Sponsors Link

Contoh Pengangguran Sukarela Di Dunia dan Pembagiannya

Pengangguran Sukarela didefinisikan sebagai situasi di mana pengangguran memilih untuk tidak menerima pekerjaan pada tingkat upah yang akan datang. Banyaknya jumlah dari orang yang menganggur di sebuah sistem perekonomian tanpa pekerjaan karena mereka memilih untuk menjadi pengangguran. Ini mungkin sebuah contoh yang tidak benar dimana seseorang lebih memilih untuk menganggur daripada menerima sebuah tawaran pekerjaan. Mereka yang menolak sebuah posisi sementara mencari posisi yang lebih baik dalam pembayaran atau dari segi manfaat

ads

Alasan untuk para pengangguran sukarela

Selalu ada alasan dibalik terjadinya sebuah peristiwa bukan? Begitu juga alasan dibalik pengangguran sukarela, berikut alasan tersebut:

  1. Tunjangan pengangguran yang murah, yang membuat menerima pekerjaan kurang atraktif.
  2. Tarif pajak yang tinggi, yang mengurangi biaya pasokan tunjangan gaji yang efektif.
  3. Menganggur berharap bisa mencari pekerjaan yang lebih sesuai dengan keterampilan / kualifikasi.
  4. Beberapa pekerjaan dipandang ‘merendahkan’ atau terlalu membosankan. Misalnya pemetik buah / satpam.
  5. Memiliki ‘waktu luang’ (tidak bekerja) selama masa pencarian kerja yang lebih baik.

Contoh Pengangguran Sukarela Di Dunia

Berikut beberapa contoh pengangguran sukarela yang pernah terjadi di riwayat pengagguran internasional yaitu:

1. Pengangguran di Inggris (1881-2015)

Pada 1970-an dan awal 1980-an, tunjangan pengangguran relatif tinggi. Mudah untuk mengklaim keuntungan dengan masuk ke kantor pengangguran setempat setiap dua minggu sekali. Tidak ada hukum bahwa Anda harus menerima tawaran pekerjaan atau kehilangan keuntungan. Pada akhir 1980-an dan 1990an, kelayakan untuk tunjangan pengangguran (JSA) diperketat sehingga sulit bagi penuntut manfaat untuk menolak tawaran pekerjaan. Diperdebatkan, ini telah mengurangi kejadian ‘pengangguran sukarela’ seperti contoh pengagguran siklikal.

2. Pengangguran tahun 1920-an

Benjamin dan Kochin (1979) berpendapat bahwa alat baru yang diuji skema Asuransi Nasional tahun 1920 menyebabkan pengangguran sukarela pada tahun 1920an dan 1930an. Mereka menyatakan tingkat pengangguran yang tinggi. Ini adalah karena operasi skema asuransi pengangguran yang memberi imbalan yang tinggi relatif terhadap upah dan tersedia karena beberapa pembatasan. Mereka berpendapat skema asuransi menaikkan tingkat pengangguran rata-rata lima sampai delapan persen.

Namun, Rodney Cross (1982) membantahnya. Dia menunjukkan hampir 3 juta klaim untuk tunjangan pengangguran ditolak pada periode ini. Keynes berpendapat bahwa pengangguran tahun 1920-an disebabkan oleh deflasi, permintaan dan perubahan struktural yang tidak mencukupi. Secara khusus, keputusan untuk memasukkan kembali Standar Emas pada tahun 1926 menyebabkan Pound terlalu tinggi, penurunan ekspor dan permintaan yang tertekan.

Meskipun tingkat pengangguran tinggi, pengusaha dapat melaporkan kesulitan dalam mengisi lowongan pekerjaan di sektor-sektor tertentu. Beberapa pekerjaan seperti mengajar dan dokter adalah karena kurangnya keterampilan. Tapi, beberapa pekerjaan sulit dipenuhi karena dianggap ‘tidak sesuai atau merendahkan’. Misalnya, pekerjaan seperti pemetikan buah memiliki tingkat suku bunga yang rendah oleh pekerja asli Inggris. Petani khawatir bahwa penurunan tenaga kerja migran akan membuat pekerja sulit memilih buahnya. Pengangguran sukarela lebih mungkin terjadi ketika pekerjaan kosong mengundang konotasi sosial negatif seperti cara mengatasi pengangguran teknologi.

Seberapa selektifnya pekerja dalam memilih menolak kerja?

Pekerja dengan keterampilan yang lebih tinggi cenderung lebih selektif terhadap tawaran pekerjaan. Mereka cenderung menolak tawaran pekerjaan rendah keterampilan dan bertahan karena harapan mereka bisa mendapatkan pekerjaan yang lebih sesuai dengan keterampilan mereka. Sebaliknya, pengangguran dengan keterampilan rendah lebih cenderung menerima pekerjaan lebih cepat seperti cara mengatasi pengangguran struktural.  Dengan kata lain, mereka yang memiliki kualifikasi memiliki harapan pasar kerja yang paling tinggi dan kemungkinan besar menolak “pekerjaan dengan bayaran rendah dan terbengkalai”.

Hubungan pemgagguran sukarela dengan bentuk pengangguran lainnya

  • Pengangguran friksional

Pengangguran sukarela memiliki hubungan dekat dengan pengangguran friksional. Pengangguran friksional adalah jenis pengangguran dimana orang berada di antara pekerjaan – meluangkan waktu untuk menemukan pekerjaan yang sesuai. Misalnya, jika seorang lulusan pengangguran menolak pekerjaan sebagai rak penampung pada minggu pertama pengangguran – ini adalah ‘pengangguran sukarela’ Namun, kita dapat dengan mudah menyebutnya sebagai pengangguran friksi karena mungkin diperlukan beberapa bulan untuk menemukan pekerjaan yang membutuhkan gelar seperti cara mengatasi pengangguran friksional

  • Pengangguran struktural

Jika pesawat terbang menjadi sepenuhnya otomatis, pilot yang terampil akan kehilangan pekerjaan mereka. Pilot yang menganggur mungkin berjuang untuk mencari pekerjaan di industri baru. Mereka mungkin mendapatkan pekerjaan kasar yang ditawarkan (misalnya penangan bagasi) namun untuk seorang pilot terampil yang terbiasa bekerja dengan prestise tertentu, mereka mungkin akan menolak ‘pekerjaan kasar’ ini dengan harapan bisa mendapatkan pekerjaan dengan tingkat keterampilan dan prestise yang tinggi. Kita kemudian bisa menyebut situasi ini sebagai pilot pengangguran sebagai ‘pengangguran struktural’ atau ‘pengangguran sukarela.

Permintaan kekurangan pengangguran

Permintaan pengangguran yang kurang terjadi terjadi ketika penurunan pertumbuhan ekonomi menyebabkan permintaan tenaga kerja lebih rendah. Ini tidak memiliki kaitan dengan pengangguran sukarela karena pengangguran disebabkan oleh kurangnya permintaan dalam ekonomi dan kurangnya lapangan kerja. Namun, pada saat tingkat pengangguran tinggi, orang mungkin masih melabelinya sebagai ‘pengangguran sukarela’. Pada tahun 1931 Inggris mengurangi tunjangan pengangguran karena kekhawatiran defisit anggaran dan kemungkinan ‘pengangguran sukarela’ Namun, pemotongan keuntungan tidak mengurangi pengangguran. Ini berkontribusi pada penurunan permintaan agregat dan pengangguran terus meningkat.

Sponsors Link

Namun, pada saat tingkat pengangguran tinggi, orang mungkin masih melabelinya sebagai ‘pengangguran sukarela’.  Ini berkontribusi pada penurunan permintaan agregat dan pengangguran terus meningkat.
Pengangguran tidak disengaja Ini adalah pengangguran ketika pekerja ingin bekerja dengan tingkat upah saat ini (atau tepat di bawah) namun dicegah.

Apakah pengangguran sukarela merupakan istilah yang cocok?

‘Pengangguran Sukarela’ sensitif secara politis karena dapat memberi kesan bahwa pengangguran adalah ‘malas / pekerja pemalu’ Ini dapat digunakan sebagai pembenaran untuk memotong tunjangan pengangguran – yang dapat menyebabkan kemiskinan. Mereka di sebelah kanan lebih cenderung memandang pengangguran sebagai komponen ‘sukarela’. Mereka yang berada di sebelah kiri lebih cenderung mengurangi tingkat pengangguran ‘sukarela’ dan menunjuk pada faktor struktural dan sosial.

Masalah lainnya adalah beberapa orang berpendapat bahwa pengangguran sukarela berarti pengangguran secara ekonomi tidak aktif. yaitu dengan memilih menolak kerja mereka meninggalkan pasar tenaga kerja. Ini berarti mereka akan menolak setiap pekerjaan yang mungkin terjadi. Dalam prakteknya, sebagian besar pengangguran sukarela adalah selektif terhadap jenis pekerjaan tertentu.

Apakah pengangguran sukarela tidak efisien?

Jika pengangguran yang terampil mengambil pekerjaan pertama yang ditawarkan, hal itu dapat menyebabkan kecocokan keterampilan yang tidak efisien dalam angkatan kerja. Terkadang menunggu untuk menemukan pekerjaan yang lebih sesuai dapat memungkinkan penggunaan pelatihan dan pendidikan yang lebih efisien.
Namun, jika pengangguran sukarela bertahan untuk waktu yang lama, ini juga merupakan jenis inefisiensi ekonomi dengan pekerjaan yang diperlukan yang belum terpenuhi.

Sponsors Link

Salah satu cara untuk menunjukkan pengangguran sukarela adalah perbedaan antara Angkatan Kerja (usia kerja, mencari pekerjaan) dan Pasokan Buruh Gabungan  (mereka yang memasok tenaga kerja mereka). Pasokan tenaga kerja agregat menunjukkan jumlah orang yang bersedia dan mampu memasok tenaga kerja mereka di pasar tenaga kerja. Jika orang menolak pekerjaan yang ditawarkan, maka ini dianggap sebagai ‘pengangguran sukarela’.

, , ,
Oleh :
Kategori : SDM