Sponsors Link

Contoh Pengangguran Siklikal dan Pengertiannya

Pengangguran siklikal adalah pengangguran paksa karena kurangnya permintaan agregat untuk barang dan jasa. Ini juga dikenal sebagai pengangguran dalam kasus tertentu. Bila terjadi resesi atau perlambatan pertumbuhan, kita melihat meningkatnya pengangguran karena penutupan pabrik, kegagalan bisnis dan peningkatan PHK pekerja dan redudansi. Hal ini disebabkan oleh turunnya permintaan yang menyebabkan kontraksi output di banyak industri.  Jenis pengangguran ini akan meningkat selama resesi dan menurun selama ekspansi. Bisnis tidak mau mengeluarkan uang untuk upah saat mereka yakin konsumen tidak membeli produk mereka seperti cara mengatasi pengangguran teknologi.

ads

Misalnya, seorang pekerja mobil dapat diberhentikan saat resesi, ketika orang membeli lebih sedikit mobil. Ketika orang membeli lebih sedikit mobil, pembuat mobil tidak membutuhkan banyak karyawan untuk memenuhi permintaan konsumen. Sehingga permintaan mobil berkurang, begitu juga akan pasokan dari pekerja di perusahaan atau toko mobil tersebut. Sebagai  bagian dari pengukuhan dan kekuatan ekonomi  dan konsumen mulai menghabiskan lebih banyak uang pada barang-barang (seperti mobil), pekerja auto pengangguran akan mungkin akan dipekerjakan kembali.

Mengapa Pengangguran Siklikal Bisa Terjadi?

Poin evaluasi penting yang harus diperhatikan adalah bahwa ekonomi tidak harus mengalami resesi karena pengangguran siklis untuk mulai meningkat. Banyak pekerjaan bisa hilang bahkan dalam fase perlambatan ringan dan satu alasan untuk ini adalah karena meningkatnya produktivitas. Katakanlah misalnya bahwa pendapatan di negara atau daerah di suatu negara berkembang pada 1 persen per tahun namun output per pekerja tumbuh sebesar 3 persen. Ini berarti bahwa output nasional yang sama dapat diproduksi dengan menggunakan lebih sedikit pekerja.

Yang mengatakan resesi membuat masalah pengangguran siklis jauh lebih buruk dan kita sudah pasti melihat hal itu terjadi di sebagian negara dan banyak permasalahan ekonomi lainnya selama beberapa tahun terakhir. Sejak puncak siklus perdagangan di tahun 2008, output nasional riil telah menurun sebesar 6 persen sementara lapangan kerja mengalami kontraksi hampir 3% dan tingkat pengangguran juga meningkat seperti cara mengatasi pengangguran struktural.

Tenaga kerja sebagai turunan permintaan

Hubungan antara output pendapatan nasional dan permintaan tenaga kerja terjadi ketika adanya resesi ekonomi atau perlambatan pertumbuhan, permintaan tenaga kerja dapat turun karena bisnis melihat untuk mengurangi pekerjaan untuk mengendalikan biaya. Hasilnya adalah turunnya lapangan kerja dan kenaikan pengangguran siklis. Hal ini akan mempengaruhi beberapa industri daripada yang lain tergantung pada seberapa parah dampak resesi di sektor ekonomi tertentu seperti cara mengatasi pengangguran musiman

Efek multiplier dapat memperkuat dampak dari penurunan pengeluaran untuk jumlah pekerjaan yang tersedia. Misalnya, ketika pabrik baja membuat ratusan pekerja menjadi berlebihan karena turunnya permintaan dan keuntungan dari pembuatan baja, ada efek putaran kedua yang cukup besar pada bisnis yang memasok pembuat baja dan pengurangan pendapatan riil, daya beli dan keuntungan untuk lokal. dan industri regional.

Alasan Dibalik Meningkatnya Pengangguran Siklikal

Pengangguran di beberapa Negara telah meningkat tajam dalam dua tahun terakhir namun tidak sebanyak yang diperkirakan oleh para ekonom. Ada beberapa alasan untuk terjadinya hal ini, yaitu:

  1. Dampak kebijakan stimulus ekonomi yang dirancang untuk meningkatkan permintaan dan produksi
  2. Banyak pekerja telah menerima pemotongan gaji atau pembekuan gaji
  3.  Beberapa pengusaha telah memilih untuk mengurangi rata-rata jam kerja daripada membuat lebih banyak pekerja berlebihan
  4. Nilai mata uang yang lebih rendah telah membantu menstabilkan penjualan dan produksi di banyak bisnis ekspor

Mengapa pengangguran siklikal naik dalam resesi?

Jika ada sedikit pesanan barang, perusahaan menghasilkan lebih sedikit dan oleh karena itu ada sedikit permintaan untuk pekerja. Efek pengganda negatif Jika perusahaan memproduksi lebih sedikit, maka akan ada sedikit permintaan untuk industri terkait, seperti transportasi dan permintaan untuk pengemudi truk. Perusahaan akan mencoba mengurangi biaya agar tetap bertahan selama periode pertumbuhan negatif, oleh karena itu, mereka akan mengurangi penggunaan staf baru untuk mencoba dan mengurangi tagihan upah. Dalam penurunan ekonomi, beberapa perusahaan akan gulung tikar dan pekerja akan kehilangan pekerjaan. Demikian pula, ketika ekonomi pulih dan mulai tumbuh kembali, perusahaan akan mulai mengulang kembali pekerja dan pengangguran siklis akan turun.

Sponsors Link

Efek histeresis

Pengangguran siklis dapat menyebabkan kenaikan tingkat pengangguran alami. Jika orang muda kehilangan pekerjaan dalam waktu lama dalam resesi, sulit untuk kembali bekerja karena kurangnya pengalaman kerja dan penurunan motivasi. Ini dikenal sebagai teori histeresis. Itu terjadi setelah resesi 1981 dimana pengangguran butuh beberapa saat untuk menguranginya. Namun, hal itu kurang di bukti setelah resesi tahun setelahnya.

Contoh Pengangguran Siklikal Di Dunia dan Di Indonesia

Berikut beberapa contoh pengangguran siklikal yang terjadi di Indonesia dan di Dunia yaitu:

Pengangguran Siklikal di Amerika Serikat

  • Pengangguran di Amerika Serikat meningkat setelah krisis ekonomi tahun 1982 dan secara tajam mengikuti resesi tahun 2008. Perekonomian Aamerika Serikat menghadapi pengangguran siklis selama krisis keuangan tahun 2008. Karena semakin banyak pemberi pinjaman hipotek subprime mengajukan kebangkrutan, rumah tidak dibangun. Akibatnya, banyak orang yang dipekerjakan sebagai pekerja konstruksi dan pembangun rumah kehilangan pekerjaan dan mengalami tingkat pengangguran siklis.
  • Perbedaan antara tingkat pengangguran alamiah dan pengangguran siklis
  • Tingkat pengangguran alamiah mengukur pengangguran ketika pasar tenaga kerja berada dalam kesetimbangan. Ini terdiri dari pengangguran sisi penawaran seperti pengangguran friksional dan struktural.

Misalnya, bahkan ketika ekonomi berada pada kapasitas penuh atau kerjaan yang penuh, orang mungkin menganggur karena mereka tidak memiliki keterampilan yang diperlukan untuk mendapatkan pekerjaan. Juga, meski bekerja penuh, akan selalu ada beberapa orang di antara pekerjaan (pengangguran friksional). Dalam grafik pengangguran Inggris di atas, tingkat pengangguran meningkat dalam resesi, namun bahkan dalam periode pertumbuhan misalnya akhir 1980an, pengangguran masih ada dan menunjukkan bahwa ada pengangguran struktural seperti cara mengatasi pengangguran friksional.

Sponsors Link

Contoh Pengangguran Siklikal Di Indonesia

  • Banyaknya permasalahan seperti naiknya harga BBM dan permasalahan sektor hutang di negara yang tidak terkendali menyebabkan jumlah pembelian di beragam sektor di Indonesia menjadi berkurang dan menyebabkan banyak perusahaan dan organisasi usaha memecat sebagian karyawan. Pemecatan tidak memiliki pola tertentu, boleh jadi mereka memangkas berdasarkan lama bekerja, umu dan faktor ketangkasan atau tidaknya pekerja.
  • Turunnya harga rupiah dipasar Internasional juga menyebabkan penurunan pembelian elektronik yang berdampak dari meningkatnya jumlah pengangguran siklikal oleh turunya pembelian barang produksi tersebut.

Jadi Secara umum, jika semua perdagangan dan langkah atau proses ekonomi dalam suatu negara lancar maka pengangguran siklikal tidak akan mendapati kenaikan jumlah yang tajam. Tapi jika dalam suatu negara mengalami pergejolakan tertentu yang menyebabkan pembelian dan peroses ekonomi kian menurun sudah dipastikan jumlah pengangguran siklikal akan kian naik tajam. Perlu adanya kolaborasi dan campur tangan pemerintah pusat dan daerah dalam menangani jenis pengangguran yang satu ini agar semua masalah bisa terkendali.

, ,
Oleh :
Kategori : SDM