Sponsors Link

11 Contoh Ekonomi Kelautan dan Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi

Perekonomian kelautan mencakup berbagai bidang perdagangan dan industri yang terkait dengan pertukaran perdagangan internasional melalui laut, yang dilakukan di wilayah operasi pelabuhan laut dan sungai (pelayaran laut, industri pelabuhan, penangkapan ikan laut, pengiriman pedalaman, laut dan perairan pedalaman administrasi, pendidikan maritim, kegiatan akademik dan ilmiah dll seperti masalah ekonomi maritim di indonesia. Pengembangan lebih lanjut dari fungsi ini tergantung pada perubahan kondisi baik di lingkungan pelabuhan (internasional dan nasional) dan di dalam sistem port. Dalam situasi geopolitik saat ini, pengembangan pelabuhan laut dan sungai terkait erat dengan hal-hal berikut:

ads
  • proses integrasi  dan aksesi
  • Inisiasi usaha logistik yang dapat memperkenalkan mitra baru ke industri pelayaran dan pelabuhan,
  • Daya saing barang dan layanan pelabuhan di pasar Eropa dan dunia,
  • Perluasan infrastruktur untuk memasukkan pasar transportasi dari administratif mengingat persaingan kuat dari pelabuhan
  • Daya saing pelabuhan sebagai persimpangan transportasi air dan darat,
  • Pengaruh pelabuhan di daerah sekitar kota dan daerah sekitarnya.

Faktor eksternal yang membatasi pengembangan pelabuhan disebabkan oleh pembatasan navigasi jalur Oder udara sepanjang tahun, kurangnya jalur motor yang menghubungkan pelabuhan dengan pusat ekonomi nasional dan fasilitas transportasi, jarak pelabuhan dari laut terbuka, dan juga oleh aksesibilitas terbatas pelabuhan untuk kapal karena kedalaman rute jalur air dari Teluk seperti contoh ekonomi maritim.

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Contoh Ekonomi Kelautan

Faktor internal termasuk kedalaman yang terbatas dari rute perairan di dalam area pelabuhan (pemeliharaan parameter navigasi yang terus menerus, mahal), akses terbatas ke area tertentu dari pelabuhan dari daratan dan air, kondisi buruk dari beberapa infrastruktur dan fasilitas pelabuhan, surplus fasilitas konvensional, kualitas layanan terbatas yang dilakukan, termasuk layanan kontainer, kondisi pelabuhan lama yang usang, pembatasan yang disebabkan oleh kondisi geo-teknis yang buruk, degradasi industri pelabuhan, ketidak patuhan terhadap persyaratan perlindungan lingkungan, status hukum dan organisasi, dan keterkaitan antara pelabuhan dan kota.Penting untuk dicatat dimasukkannya kotadalam struktur organisasi tubuh yang mengelola pelabuhan.

  • Masalah tersendiri adalah daya saing masing-masing pelabuhan di kompleks pelabuhan, yang bergantung pada aksesibilitas yang berbeda dari pelabuhan-pelabuhan yang membentuk kompleks. Arah pengembangan yang dikejar hingga kini telah mengarah pada spesialisasi fasilitas pemuatan dan penyimpanan, penciptaan pelabuhan yang lebih modern dengan cekungan dalam, dan pengabaian pelabuhan seperti faktor yang mempengaruhi contoh perkembangan ekonomi.
  • Masalah lain adalah masalah yang belum terpecahkan dari penempatan struktur pelabuhan yang merepotkan, mencemari dan berbahaya, seperti bahan bakar cair dan terminal gas, stasiun tambat kapal tongkang, pelabuhan musim dingin, yard pemecah kapal, dll, Di mana terdapat permintaan pasar.
  •  Prospek buruk pelabuhan karena keterbatasan batimetrik, dan kegagalan untuk bersaing dengan dunia hiburan Berlin karena parameter sambungan transportasi yang kurang menguntungkan dan isolasi dalam hal ini kota-kota memiliki keuntungan yang tak terbantahkan. Selain itu, perubahan geografis dalam perdagangan luar negeri telah meningkatkan peran transportasi darat dengan mengorbankan transportasi laut.
  • Mengingat keraguan para ahli, perlu untuk mempersiapkan studi tentang peran masa depan dan pentingnya pelabuhan, termasuk perkiraan penanganan kargo pelabuhan dan strukturnya dalam kaitannya dengan pengembangan industri pelabuhan dan fungsi pelabuhan lainnya.
  • Pelabuhan memiliki cadangan lahan besar dalam batas-batas administratifnya, yang akan memungkinkan berbagai peluang untuk pembangunan di masa depan. Ini adalah wilayah yang terletak terutama di utara tata ruang tata ruang pelabuhan. Tata ruang fungsional dan tata ruang yang ada di laut dan pelabuhan sungai membutuhkan restrukturisasi dan modernisasi yang bertujuan untuk menciptakan kargo umum universal dan pelabuhan kargo curah.
  • Perusahaan industri yang ada yang memanfaatkan akses ke cekungan pelabuhan memerlukan restrukturisasi dan transformasi berkaitan dengan reorientasi produksi dan perkembangan baru dalam teknologi. Total volume bahan baku yang diimpor melalui laut untuk produksi telah turun secara substansial (misalnya pekerjaan baja dan industri kimia), dengan pergeseran bertahap yang terjadi dalam impor dan ekspor ke produk setengah jadi atau produk jadi. Beberapa perusahaan industri telah dilikuidasi.
  • Saat ini tidak ada pelabuhan kota yang terpisah secara jelas perlu sekali pelabuhan untuk pengiriman darat. Fungsi ini dipenuhi oleh berbagai dermaga di kota, tersebar di sekitar tepi sungai dan dimanfaatkan oleh berbagai pengguna. Ada port penumpang yang termasuk dalam struktur ruang laut dan pelabuhan sungai, terletak di lokasi yang elegan di kota.
  • Kapal penumpang yang berlayar di laut dan lebih kecil dilayani di sini di dermaga pendek. Di daerah yang berdekatan dengan laut dan perairan pedalaman ada kesempatan untuk memanfaatkan dermaga (sebagian didekapitalisasi) untuk memenuhi kebutuhan pelabuhan penumpang dan lebih jauh ke sungai.
Sponsors Link

Contoh Ekonomi Kelautan

Berikut akan kita bahas dan jabarkan 11 Conth ekonomi kelautan, yaitu:

1. Pembudidaya Rumput Laut

Rumput laut merupakan salah satu kekayaan laut yang amat berpotensi dan bisa menghasilkan tingkatan perekonomian laut yang kian tinggi. Oleh karena hal tersebut, banyak petani rumput laut yang tergerak untuk melestarikan dan mebudidayakn rumput laut disepanjang pantai dan pesisir yang kian banyak ditemukan sekarang ini.

2. Budidaya Ikan

Tentunya budidaya ikan tidak hanya terjadi dipesisir pantai dan lautan luas dengan menggunakan banyak metode dan cara-cara alami. Pembudidayaan ikan sudah banyak ditemui dan petani ikan sudah sangat berkembang serta mahir dalam menjalankan usaha budidaya ikan ini. Potensi yang dihasilkan oleh budidaya ikan cukup menggiurkan dimana semua hal akan menghasilkan baik ikan laut maupun ikan air tawar yang sekarang banyak dibudidayakan menggunakan tambak maupun kolam-kolam ikan.

3. Garam

Hal apalagi yang menarik selain mendapatkan garam hanya dengan menglah air laut? Walaupun terbilang harga jual garam tidak terlalu tinggi namun hasil laut yang satu ini banyak di lakukan dan diolah oreh para nelayan di tepi pantai. Ini dikarenakan kemudahan dan cara menglah garam yang tidak sulit dan terbilang mudah.

4. Petambak udang

Coba sebutkan jenis udang apa saja yang anda ketahui? Ada banyakjenis udang yang sebenarnya merupakan kekayaan dari ekonomi kelautan dimana sangat berpotensi sebagai salah satu sumbermata pencarian para nelayan dan petani udang. Penambakan udang sudah kian marak ditemui di beragam daerah di pesisir pantai bahkan di beragam daerah lainnya.

5. Budidaya Kerang

Salah satu jenis satwa laut yang tidak kalah berpotensi lainnya dalah kerang. Ada banyak jenis kerang yang dibudidayakan dan disukai oleh masyarakat hingga berpotensi sebagai ladang usaha.

Sponsors Link

6. Nelayan

Tidak mengherankan bahwa 80% penduduk yang tinggal di dekat pantai dan pesisir adalah para nelayan yang melakukan pencarian hasil laut setiap harinya sebagai mata pencarian mereka.

Selain 6 jenis contoh ekonomi kelautan diatas berikut 5 contoh tambahan yaitu:

7. Pasar Kapal apung

8. Pemburu Hewan Teripang

9. Usaha Pengawetan Ikan

10. Tambang Minyak Lepas Pantai

11. Usaha Pelelangan Ikan

 

 

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Mikro