Sponsors Link

10 Cara Mengatur Keuangan Pribadi Mahasiswa

Sementara mahasiswa mungkin sangat malas menghadapi gagasan membuat anggaran keuangan, mengetahui bagaimana mengelola uang sangat penting untuk pengalaman kuliah. Nah, bagi yang ingin tahu cara mengatur keuangan pribadi mahasiswa, berikut telah kami rangkum tidak jauh berbeda dengan tips menghemat uang jajan mahasiswa.

ads

Tips dan Cara Mengatur Keuangan Pribadi Mahasiswa

1. Buat Anggaran

Siswa sekolah menengah yang riang bebas sering membelanjakan apa pun yang ada di rekening bank mereka, hidup dari kemurahan hati orang tua mereka atau barang rampasan pekerjaan paruh waktu. Begitu siswa pindah ke perguruan tinggi, anggaran menjadi sangat penting. Apakah anak Anda telah terpapar anggaran, penting bagi Anda untuk duduk bersama untuk melihat keuangan.

Petakan berbagai aliran pendapatannya, termasuk uang yang Anda berikan, penghasilan dari pekerjaan, dan uang yang berasal dari pinjaman mahasiswa, hibah, dan jenis bantuan keuangan lainnya. Kemudian, tunjukkan bagaimana mengategorikan pengeluaran sehingga ia tahu ke mana perginya semua itu. Meskipun Anda tidak dapat memaksa siswa Anda untuk tetap pada anggaran, Anda dapat merasa yakin dia tahu cara menggunakan satu dan memiliki gambaran yang jelas tentang apa yang dan tidak terjangkau.

2. Gunakan Layanan Online

Mahasiswa perguruan tinggi tidak mungkin untuk duduk dan membahas keuangan dalam spreadsheet Excel – terutama ketika ada pilihan yang lebih baik yang tersedia. Sebagai gantinya, tetapkan siswa Anda dengan layanan online atau aplikasi ponsel cerdas yang membuat pengelolaan uang menjadi mudah dan nyaman. Lagi pula, bahwa smartphone praktis dilekatkan ke tangannya. Selain aplikasi pengelolaan uang, pastikan Anda juga meluangkan waktu untuk mengatur siswa Anda dengan layanan perbankan online sehingga ia dapat mentransfer uang secara online atau menggunakan setoran bergerak.

3. Minimalkan Hutang

Ada beberapa cara untuk meminimalkan utang siswa seperti . Pastikan Anda menutup semua pangkalan sebelum mengirim siswa baru Anda ke sekolah. Tentu saja, mahasiswa tidak boleh menggunakan bantuan keuangan untuk membiayai pizza malam di kamar asrama mereka, tetapi godaan adalah hal yang kuat. Luangkan waktu untuk mengesankan pentingnya menggunakan utang dengan bijak. Bahkan jika pinjaman terlihat seperti “uang gratis” sekarang, mereka kembali menggigit Anda.

4. Pinjam Hanya Yang Dibutuhkan 

Tidak setiap siswa pergi ke sekolah dengan kepercayaan perguruan tinggi yang sepenuhnya didanai. Jika anak Anda perlu mengambil pinjaman mahasiswa, ingatkan dia bahwa jumlah yang dipinjam harus sepadan dengan jenis gaji yang tersedia setelah gelar diperoleh. Bahkan jika siswa Anda memilih untuk meminjam uang untuk sekolah, itu seharusnya untuk sekolah.

Mengambil lebih banyak uang untuk membiayai gaya hidup kampus yang mewah mungkin tampak penting sekarang, tetapi bisa menjadi masalah serius nantinya. Mahasiswa baru harus memulai pola hidup hemat sekarang sehingga mereka tidak membayar bunga untuk hal-hal seperti kamar asrama yang lebih besar atau biaya persaudaraan nantinya seperti cara mengatur keuangan rumah tangga dengan gaji 2 juta.

5. Pekerjaan Sambilan

Jika mahasiswi Anda ingin mendanai kehidupan sosial, itu harus dilakukan dengan pekerjaan paruh waktu, daripada pinjaman mahasiswa. Posisi kerja-studi biasanya menawarkan fleksibilitas yang dibutuhkan siswa dengan kenyamanan lokasi, sementara posisi di luar kampus sering membayar lebih seperti cara menabung yang menguntungkan.


6. Carilah Diskon Mahasiswa

Mahasiswa harus menjadi ahli dalam mengeksplorasi cara status pendidikan mereka dapat menghemat uang mereka. Vendor, tempat lokal, restoran, dan layanan dekat kampus sering menawarkan diskon mahasiswa yang dapat menghemat uang besar mahasiswa Anda selama tahun pertama. Terlebih lagi, dengan mencari diskon, siswa belajar nilai memburu penawaran hebat.

7. Berhati-hatilah dengan Kartu Kredit

Jika kuliah seperti membuat layar di lautan luas, maka perusahaan kartu kredit adalah hiu. Mereka secara khusus memangsa mahasiswa baru dan belum berpengalaman, perbankan dengan gagasan bahwa mahasiswa baru kekurangan uang tunai dan bersemangat tentang prospek “mudah” uang. Mereka juga mengharapkan mahasiswa baru ceroboh dengan kartu kredit, mengumpulkan biaya keterlambatan dan pembayaran bunga tinggi. Perusahaan kartu kredit sering memikat mahasiswa dengan tawaran kuliah-sentris, seperti janji tiket konser gratis atau perguruan tinggi gratis.

Mahasiswa mungkin juga ingin menggunakan kartu debit saat kuliah. Meskipun kedengarannya sangat mudah, pastikan bank siswa Anda tidak mengizinkan cerukan besar. Faktanya, matikan perlindungan overdraft sehingga siswa Anda hanya dapat membelanjakan apa yang dia miliki di bank dan tidak akan terbanting dengan biaya overdraft. Anda dapat mempersiapkan anak Anda dengan mengaturnya dengan kartu debit prabayar di rumah – dia akan segera mengetahui bahwa ketika uang itu hilang, uang itu hilang.

8. Tetapkan Batas Keuangan

Salah satu cara untuk membantu anak Anda mengekang pengeluaran tahun pertama adalah mengusulkan batasan keuangan untuk barang-barang yang tidak perlu. Menetapkan batas pembelanjaan tidak selalu mencegah mahasiswa baru Anda melakukan pembelian impuls, tetapi harus memberi jeda untuk menilai apakah iPhone baru benar-benar diperlukan. Dengan menetapkan batas yang cukup rendah dia memiliki beberapa ruang gerak tanpa memiliki kemewahan dalam hal menghabiskan daya. Tambahkan uang tidak penting ke dalam anggaran yang diusulkan siswa Anda, terpisah dari pengeluaran penting seperti gas dan makanan.

9. Hindari Buku Teks Harga Penuh

Meskipun benar bahwa beberapa profesor mengubah dan memperbarui teks hampir setiap tahun, sebagian besar menggunakan buku teks yang sama dari tahun ke tahun. Itu berarti siswa Anda tidak perlu membayar ratusan untuk berbelanja buku sebelum kelas. Ada banyak cara siswa Anda dapat menghemat uang untuk buku-buku teks perguruan tinggi , seperti mencari posting di buletin kampus, atau berbelanja di situs online.

Ketika tahun sekolah selesai, sarankan agar siswa Anda menjual buku teks bekas kepada orang lain yang membutuhkannya pada semester berikutnya. Toko buku sekolah, pengecer buku online, dan situs media sosial adalah tempat yang baik untuk mengiklankan buku teks untuk dijual. Murid Anda dapat memperoleh kembali sebagian dari uang yang dihabiskan untuk membeli buku, membuatnya tersedia untuk membayar pinjaman mahasiswa, melunasi utang kartu kredit , atau menambah tabungan untuk semester berikutnya.

10. Lindungi Informasi Pribadi

Ketika datang ke pencurian identitas, mahasiswa adalah beberapa yang paling terpukul dan paling tidak menyadari kejahatan. Menurut Javelin Strategy and Research, 18 hingga 24 demografi memiliki risiko tertinggi untuk pencurian identitas. Tidak hanya itu, tetapi rata-rata individu dari demografi itu membutuhkan 132 hari untuk mendeteksi dan melaporkan penipuan.


Jangan membagikan informasi pribadi. Hal-hal sederhana seperti memberikan kata sandi kepada teman, memberikan nomor Jaminan Sosial bila tidak perlu, atau meninggalkan dokumen pribadi, dapat membuka semua anak Anda hingga pencurian identitas seperti cara mengatur gaji bulanan yang kecil.

Untuk menangkap pencurian sebelum melangkah terlalu jauh, siswa harus memeriksa rekening bank dan kredit secara teratur, melaporkan setiap aktivitas yang mencurigakan dengan segera. Sementara layanan jaga identitas tersedia, biaya bulanan mungkin tidak sesuai dengan anggaran mahasiswa.

, ,
Oleh :
Kategori : Financial Planning