Sponsors Link

10 Penyebab Bangkrutnya Usaha Kecil Yang Patut Diketahui

Ada banyak sekali alasan dibalik penyebab bangkrutnya usaha kecil. Beberapa diantaranya adalah masalah internal dan beberapa lainya adalah masalah ekternal seperti penyebab bangkrutnya perusahaan nokia. Namun, berikut akan kami jabarkan penyebab bangkrutnya usaha kecil agar bisa menjadi pembelajaran dan pedoman bagi pemilik dan calon pemilik usaha kecil untuk bisa mengelola usaha kecil mereka dengan baik.

1. Mulai Dari Alasan yang Salah

Lebih dari 500.000 bisnis kecil baru dimulai setiap bulan dan banyak karena alasan yang salah. Contohnya, seorang tukang listrik yang bekerja untuk kontraktor bangunan memutuskan bahwa dia tidak perlu lagi menjawab kepada seorang majikan dan dapat melakukan lebih baik secara finansial dengan melangkah keluar sendiri.

Namun, apa yang gagal ia sadari adalah bahwa meskipun ia memiliki keterampilan untuk melakukan pekerjaan kelistrikan, ia tidak memiliki ketajaman untuk mengelola bisnis dengan sukses. Seiring waktu, antusiasmenya berkurang. Dia menutup perusahaannya yang masih muda dan, dengan gembira, kembali bekerja untuk majikannya yang sebelumnya.

Tidak seperti tukang listrik yang malang, Anda memiliki peluang sukses yang jauh lebih baik jika Anda memulai bisnis Anda untuk alasan yang benar. Ini termasuk memiliki hasrat untuk apa yang akan Anda lakukan, pola pikir positif yang membuat Anda terus maju ketika orang lain menyerah dan kemauan untuk mempelajari keterampilan yang dibutuhkan untuk menjalankan bisnis seperti cara mengatur gaji mingguan.

2. Modal Tidak Memadai

Memulai bisnis tanpa modal operasional yang memadai hampir pasti merupakan lonceng kematian. Tidak hanya itu, tetapi banyak pemilik bisnis baru yang meremehkan bahaya mengendarai roller coaster arus kas. Bahkan, 21 persen pengusaha telah menggunakan kartu kredit mereka untuk mendanai bisnis mereka. Kegagalan mengelola arus kas inilah yang menyebabkan salah satu konsultan pemasaran kehilangan bisnisnya. Digunakan untuk gaji biasa, ia gagal menyadari bahwa klien dapat mengambil minggu atau bahkan bulan untuk membayar.

Dipaksa untuk mengambil pinjaman mahal hanya untuk bertahan hidup membuatnya tidak punya pilihan selain menutup bisnisnya dan mencari pekerjaan di perusahaan lain. Melindungi modal Anda sebelum memulai bisnis memberi Anda penyangga yang baik untuk pasang surut dan mengalir dalam bisnis Anda. Sepertiga pemilik usaha kecil tidak memiliki asuransi dan satu dari tiga pemilik usaha kecil dituntut bahkan jika mereka tidak melakukan kesalahan dan harus menghabiskan sebagian besar modal mereka melawan tuntutan hukum seperti ciri-ciri perusahaan dagang.

Mendapatkan asuransi kewajiban yang tepat untuk bisnis Anda adalah langkah pertama untuk membantu Anda mengelola arus kas Anda dengan lebih baik. Sebelum memulai sebuah perusahaan, penting untuk memastikan berapa banyak uang yang Anda perlukan untuk menutupi biaya startup dan untuk menjaga bisnis tetap berjalan untuk tahun pertama atau kedua.

3. Perencanaan yang Tidak Tepat

Kurangnya perencanaan yang tepat adalah alasan umum penyebab bangkrutnya usaha kecil, gagal dan gulung tikar. Terlalu sering, para pengusaha yang berfokus pada pencapaian impian mereka akan kemandirian finansial gagal mengambil langkah yang teliti tetapi perlu untuk menciptakan rencana bisnis strategis yang menjadi faktor dalam komponen seperti kebutuhan tenaga kerja, analisis pesaing, prakiraan penjualan dan pengeluaran serta anggaran pemasaran.

Seorang pengusaha yang sedang berkembang, terpesona dengan gagasan menjadi pemilik salon, memulai usahanya tanpa melakukan riset pasar terlebih dahulu untuk melihat apakah daerah tersebut dapat mendukung upaya semacam itu. Mencoba semaksimal mungkin, dia tidak pernah mampu membangun basis pelanggan yang cukup kuat untuk menjaga pintu-pintunya tetap terbuka.

4. Manajemen dan Kepemimpinan Yang Salah

Keterampilan manajemen dan kepemimpinan yang efektif sangat penting untuk keberhasilan membangun bisnis, dan kurangnya baik dapat menyebabkan kebingungan dan konflik dalam jajaran, moral yang buruk dan produktivitas berkurang. Jadikan prioritas untuk memperoleh keterampilan yang dibutuhkan untuk memperkuat area di mana Anda tahu Anda lemah seperti cara mengatur keungan rumah tangga agar hemat.

5. Memperluas Jaringan Terlalu Cepat

Lebih dari satu perusahaan telah mengalami kebangkrutan sebagai akibat dari jangkauan pemilik bisnis melebihi pemahamannya tentang ekspansi. Tentukan perluasan hanya setelah meninjau, meneliti, dan menganalisis apa yang Anda perlukan tentang karyawan, fasilitas, dan sistem baru. Meskipun mungkin layak untuk melakukan banyak pekerjaan sendiri di awal kehidupan bisnis Anda, itu tidak akan menjadi masalah setelah perluasan Anda. Hanya perlu diingat, lambat dan mantap memenangkan perlombaan.


6. Kegagalan untuk Beriklan dan Pasar

Sebuah pepatah mengatakan, “Ketika bisnis bagus, ia membayar untuk beriklan, ketika bisnis buruk, Anda harus beriklan. ” Banyak perusahaan yang gulung tikar karena pemilik gagal mempromosikan dan memasarkan. “Jika Anda membangunnya, mereka akan datang” mentalitas tidak bekerja di zaman ketika konsumen dapat memilih dari berbagai pilihan. Anda harus membuat pesan Anda dilihat dan didengar.

Meskipun metode periklanan tradisional masih berguna, salah satu cara terbaik untuk memasarkan bisnis Anda adalah dengan situs web. Jadi hanya dengan membuat situs, yang dapat Anda lakukan dengan menggunakan sejumlah platform swalayan, Anda menempatkan diri Anda di depan banyak pesaing Anda. Saat Anda melakukannya, atur profil di jejaring sosial tempat pelanggan Anda berkumpul. Juga, mulailah email newsletter dan beriklan di Google dan Facebook keduanya merupakan cara murah untuk membangun kehadiran online.

7. Kurangnya Diferensiasi

Untuk menentukan proposisi nilai Anda, gunakan alat seperti Value Proposition Canvas , yang membuatnya eksplisit bagaimana Anda menciptakan nilai bagi pelanggan Anda dan bahkan membantu Anda merancang produk dan layanan yang diinginkan pelanggan Anda. Setelah Anda mengetahui UVP, komunikasikan dengan jelas, kepada pelanggan dan staf.

8. Keengganan untuk Mendelegasikan

Pengusaha dapat sering menjadi musuh terburuk mereka sendiri karena mereka berusaha melakukan semuanya sendiri. Salah satu contoh ekstrem datang dari seorang CEO dari perusahaan kecil yang sedang berkembang, yang setelah 10 tahun masih mengosongkan mesin pencuci piring di ruang istirahat karyawan.  Belajar mendelegasikan kesibukan kepada orang lain sambil berkonsentrasi pada tugas-tugas yang berkontribusi pada pertumbuhan perusahaan, seperti casting visi dan perawatan orang lain untuk posisi kepemimpinan.


9. Model Bisnis Tidak Layak

Hanya karena Anda memiliki ide bisnis yang membuat Anda bersemangat bukan berarti itu bagus. Di situlah menciptakan rencana bisnis, melakukan riset pemasaran dan mencari nasihat dari orang lain dapat menjadi penyelamat. Selain itu, Anda juga perlu mengajukan pertanyaan seperti: Apakah ada basis pelanggan untuk produk atau layanan ini? Apakah ada model pendapatan yang terbukti? Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membawa bisnis ke pasar dan berapa biayanya?

10. Meremehkan Kompetisi

Alasan terakhir yang layak disebut mengapa perusahaan keluar dari bisnis adalah meremehkan persaingan. Bahkan jika Anda memiliki model bisnis yang sehat, banyak dana untuk beroperasi dan keterampilan manajemen yang diperlukan untuk menjadi sukses, Anda masih menghadapi satu tantangan yang menakutkan: persaingan.

Juga, Anda harus mempertimbangkan startup yang mengganggu yang mungkin membangun perangkap tikus yang lebih baik, lebih murah, lebih cepat, lebih nyaman, dan berkualitas lebih tinggi. Untuk meningkatkan peluang keberhasilan Anda, lakukan analisis kompetitif sebagai bagian dari analisis pasar Anda secara keseluruhan. Menilai kekuatan dan kelemahan pesaing Anda dan terapkan strategi untuk meningkatkan keunggulan kompetitif Anda.

, , ,
Oleh :
Kategori : Financial Planning