Sponsors Link

Pasar Monopsoni – Ciri ciri, Kelebihan dan Kekurangan

Sponsors Link

Tidak akan pernah selesai ketika membahas tentang peran pasar dalam kehidupan sehari-hari, apalagi ketika membahas tentang jenis-jenis pasar. Seiring dengan kondisi dan situasi perekonomian dan keinginana masyarakat maka timbul beberapa jenis pasar yang pada umumnya terbagi menjadi dua yakni  ciri pasar persaingan sempurna dan pasar persaingan tidak sempurna. Yang dimaksud struktur pasar persaingan sempurna merupakan jenis pasar yang didalamnya terdapat sebuah keseimbangan antar semua pihak dengan peraturan dan kebijakan yang menguntungkan semua pihak bisa dibilang pasar ini adalah pasar yang ideal, sedangkan pasar persaingan tidak sempurna merupakan jenis pasar yang didalamnya terdapat sebuah ketimpangan ada yang dirugikan dan ada yang diuntungkan, selain itu juga banyak pro dan kontra dengan pasar jenis ini. Pasar persaingan tidak sempurna dibagi lagi menjadi beberapa bagian antara lain pasar monopoli, struktur pasar oligopoli, pasar monopsoni, pasar oligopsoni. Dan dalam pembahasan kali ini objek yang akan kita kupas adalah pasar monopsoni.

ads

Pasar monopsoni merupakan salah satu jenis pasar yang dimana terdapat satu pembeli yang menguasai pasar, dan hal ini berbeda dengan pasar monopoli, jika dalam pasar monopoli yang menguasai pasar adalah penjual satu penjual. Jadi pada dasarnya pasar monopsoni merupakan kebalikan dari pasar monopoli. Pasar monopsoni memiliki kekhasan yakni satu pembeli yang menguasai dan banyak penjual dalam pasar tersebut, sehingga penjual sangat bergantung pada satu pembeli tersebut dengan beberapa alasan antara lain kondisi dan situasi pasar yang memang tidak ada pembeli yang antusias, tempat terpencil yang sulit dijangkau, biaya oprasional yang tinggi dan lainnya. Jadi dengan terpaksa semua penjual menjual hasil produksinya pada pihak tersebut, pembeli yang menguasai pasar.

Lebih jelasnya dalam artikel ini akan kami berikan beberapa contoh pasar monopsoni. Misalkan dalam suatu pasar sayuran di daerah terpencil mereka kesulitan untuk menjual dan mendistribusikannya ke tempat lain atau pasar yang banyak pembelinya, alasan inilah yang menjadikan penjual-penjual tersebut menjualnya pada satu pembeli pedagang borongan, dengan begitu maka pedagang satu tersebut akan menguasai pembelian sayuran di daerah tersebut. Contoh lain di sutau peternakan susu sapi perah di daerah yang sulit dijangkau hanya mampu menjual susunya ke koperasi terdekat. Sehingga koperasi tersebut bisa menguasai pembelian susu sapi perah karena hanya koperasi yang memiliki fasilitas lengkap untuk pengolahan susu sapi dan dana yang cukup. Alasan tersebut yang menjadikan koperasi menjadi pembeli satu-satunya. (Baca Juga: Bentuk-bentuk Pasar , Instrumen Pasar Uang)

Tidak hanya selesai sampai di contoh saja, selanjutnya untuk memperjelas pemahaman anda tentang pasar monopsoni, kami akan memberikan ciri-ciri yang dimiliki oleh pasar monopsoni.

Adapun ciri-ciri pasar monopsoni, antara lain :

  1. Hanya terdapat satu pembeli

Satu pembeli yang ada dalam pasar menjadi salah satu ciri khas yang dimiliki oleh pasar monopsoni. Dengan hal ini yang diuntungkan dan mendapat hasil lebih banyak adalah pembeli ini, bukan penjual. Mengapa hal ini bisa terjadi ?. di sini para penjual harus mau menerima apapun keputusan dari sang pembeli karena hanya pihak tersebut satu-satunya yang mampu dan mau membeli hasil produk mereka, tidak jarang harga yang diberikan cukup murah sehingga para penjual mendapatkan keuntungan yang tidak banyak. Selain itu pembeli yang berkuasa ini bisa menjadi pihak yang mendapatkan keuntungan banyak karena mereka mengambil dari para penjual dengan harga yang murah kemudian didistribusikan ke tempat lain atau dijual dengan harga lebih mahal ke pihak lain. Inilah salah satu ciri khas yang dimiliki oleh pasar monopsoni. (Baca Juga: Sumber Keuangan Perusahaan , Faktor Penawaran Uang)

  1. Harga sesuai dengan keinginan pembeli

Pembeli memiliki kekuasaan penuh atas segala kegiatan jual beli di pasar ini, terutama pada pembentukan harga. Harga yang menentukan adalah pembeli yang berkuasa tersebut, ketika saat itu penjual dihargai murah tetap harus menerima karena jika protes atau tidak terima mereka akan kesulitan untuk mencari pembeli lagi. Meskipun pembeli bebas menentukan harga namun tetap ada ketentuannya, tidak bisa seenaknya sendiri tapi harus ada sebuah pertimbangan, seperti menyesuaikan dengan harga pasaran, memperhatikan nilai dolar dan lainnya. Poin pentingnya di sini adalah pembentukan harga sangat ditentukan oleh kehadiran dari pembeli. (baca juga : hukum permintaan dan penawaran , Fungsi Pasar Valuta Asing)

  1. Produk yang diperjual belikan barang mentah

Kebanyakan produk yang diperjual belikan dalam pasar monopsoni ini adalah produk mentah, karena proses kegiatan ekonomi di pasar ini semacam distribusi. Pembeli membeli produk dari penjual dan menjualnya lagi ke pihak lain. Memang masih ada produk yang jadi dan si pembeli tinggal menyalurkan, namun kebanyakan yang dibeli dari penjual adalah barang mentah kemudian diproses ulang dan disempurnakan untuk menjadi barang matang yang siap untuk digunakan oleh konsumen. (baca juga : Undang-undang Pasar Modal , Manfaat Pasar Modal Bagi Emiten )

ads
  1. Pendapatan tidak merata

Untuk masalah pendapatan masyarakatnya tentu tidak merata dengan adanya pasar monopsoni ini, karena bisa dibilang yang kaya semakin kaya dan yang miskin semakin miskin. Mengapa hal ini terjadi karena pihak penjual tidak bisa berbuat banyak tidak bisa menuntut kepada pembeli untuk produknya dibeli dengan harga mahal karena memang sulit mencari pembeli yang mau membeli hasil produksinya. Dengan hal tersebut jelas bahwa pendapatan dalam pasar monopsoni berat sebelah, karena memang para penjual hanya berpangku tangan pada pembeli yang berkuasa tersebut, yang bisa memiliki kenaikan pendapatan adalah pembeli tersebut. (Baca Juga: Peran Pemerintah Sebagai Pelaku Ekonomi , Hubungan Pasar Uang dan Pasar Modal dalam Perekonomian)

  1. Sering terjadi perselisihan

Dalam pasar monopsoni sering terjadi perselihan antara pembeli dan penjual, hal ini terjadi ketika harga yang ditetapkan oleh pembeli tidak sesuai dengan harapan penjual, maka di sini sering terjadi sebuah permasalahan antara keduanya. Hal ini terjadi juga karena kegelisahan penjual yang harus memutar otak lebih keras dengan harga bahan dasar selalu naik namun harga kadang tidak sesuai dengan harapan sang penjual. Bukan hanya itu ternyata peran orang ketiga sangat dibutuhkan dalam masalah ini, di pasar monopsoni ini bisa terjadi perselisihan karena tidak adanya pihak ketiga seperti layaknya pemerintah yang mampu mengatur penentuan harga hasil produksi agar sama-sama menguntungkan, namun kita tahu sendiri dalam pasar monopsoni tidak ada pihak lain selain penjual dan pembeli yang berkuasa jadi potensi timbulnya perselisihan begitu besar. (baca juga : penyebab terjadinya inflasi , Teori Ekonomi Makro)

Itulah beberapa ciri yang dimiliki oleh pasar monopsoni, setidaknya ada 5 ciri yang ada pada pasar monopsoni dari beberapa ciri tersebut bisa diambil sebuah kesimpulan yang bisa meringkas beberapa ciri tersebut menjadi lebih jelas lagi, yakni pasar monopsoni merupakan salah satu jenis pasar yang hanya memiliki satu pembeli dan menjadi penguasa pasar dengan kuasa untuk menentukan harga dan di sisi lain  terdapat beberapa penjual baik dalam satu bidang atau beberapa bidang yang berbeda. Namun terlepas dari itu semua pasar perlu diingat pasar monopsoni termasuk ke dalam salah satu jenis Pasar Persaingan Tidak Sempurna maka sama dengan pasar lainnya yakni memiliki kekurangan dan kelebihan. Adapun kelebihan yang dimiliki oleh pasar monopsoni sebagai berikut :

Kelebihan Pasar Monopsoni

  1. Kualitas dan mutu barang atau hasil produksi terjamin.

Dalam pasar monopsoni kualitas dan mutu produk terjamin dan terjaga, hal ini dikarenakan pembeli yang menguasai pasar hanya mau hasil produksi atau barang yang dibeli memiliki kualitas yang bagus, ketika kualitas barang tersebut menurun atau tidak memnuhi kualitas maka pembeli akan enggan membeli barang tersebut, otomatis ketika pembeli yang berkuasa tidak membeli sang penjual tersebut akan mengalami kebangkrutan. Inilah yang membuat para penjual harus bersusah payah dan konsisten dalam menjaga kualitas dan mutu dari produk yang mereka lakukan. (Baca juga : motif perekonomian , penyebab kegagalan usaha)

  1. Kreatifitas dan inovasi para penjual akan terasah

Ketika ada tuntutan kualitas dan mutu barang harus terjamin maka para penjual di pasar monopsoni ini selalu berupaya mencari sebuah alternatif yang tepat untuk memproduksi suatu barang yang berkualitas dengan pengeluaran yang minim agar mendapatkan hasil yang maksimal atau untung yang memadai. Dari sini pasti kreatifitas dan inovasi dari para penjual akan muncul untuk mengatasi permasalahan ini, mereka akan berusaha untuk menghemat atau menekan biaya produksi dengan tujuan menyeimbangkan antara biaya produksi dan hasil penjualan. Banyak upaya yang dilakukan oleh para penjual misalkan mencari bahan pengganti yang memiliki harga lebih murah, mendesain peralatan produksi agar hemat energi dan efisien, serta masih banyak lainnya. (baca juga : manfaat ekonomi kreatif)

  1. Penentuan harga lebih mudah harga

Dalam pasar monopsoni penentuan atau penetapan harga sangatlah mudah, tidak mempedulikan inflasi atau deflasi dalam kehidupan sehari-hari. Hal ini dikarenakan yang menentukan harga adalah satu pihak yakni pembeli yang berkuasa di pasar monopsoni tersebut, cenderung harga tetap tidak mengikuti inflasi atau deflasi yang terjadi. Jadi tidak ada kebingungan atau kesulitan dalam penetapan harga, selain itu harga yang ditetapkan pada semua penjual di satu bidang yang sama harga yang ditetepkan adalah sama, tidak ada perbedaan dan tidak pandang bulu semua sama baik itu saudara atau bukan. (baca juga : teori perilaku konsumen , kebutuhan dasar manusia)

  1. Penjual lebih mudah menemukan konsumen atau pembeli

Pasar monopsoni memberikan kemudahan bagi para penjual yang ada di pasar, mereka tidak perlu sulit-sulit mencari konsumen ataupun mengeluarkan biaya yang lebih untuk promosi berupa iklan dan lainnya untuk memperkenalkan produk yang mereka hasilkan. Hal ini terjadi karena dalam pasar monopsoni hanya ada satu pembeli yang dituju dan pembeli itulah yang akan menampung semua hasil produksi yang dilakukan oleh penjual, serta di bayar dengan upah yang pantas. Dengan demikian para penjual tidak usah pusing memikirkan siapa yang akan membeli hasil produksinya, mereka cukup fokus dalam produksi saja tanpa promosi. (Baca juga : peran pasar dalam perekonomian)

Sponsors Link

  1. Alur penjualan lebih mudah diatur

Yang dimaksud alur penjualan lancar di sini adalah penjualan tidak pernah surut, tidak akan salah tujuan dalam alurnya. Hal ini dikarenakan dalam pasar monopsoni hanya ada satu pembeli yang membeli hasil produksi dari penjual. Jadi barang yang sudah diproduksi langsung bisa dijual kepada pembeli tunggal tersebut tanpa harus menunggu, atau di kirim ke pasar namun langsung dibeli oleh pihak yang bersangkutan. (baca juga : kelebihan memilih pasar persaingan sempurna)

Demikian kelebihan yang dimiliki oleh pasar monopsoni, kemudian kita akan membahas tentang kelemahan yang dimiliki oleh pasar monopsoni, kelemahan tersebut antara lain :

Kelemahan Pasar Monopsoni

  1. Pembeli sering melakukan perbuatan yang semena-mena

Salah satu kekurangan yang dimiliki oleh pasar monopsoni yakni terletak pada penyalahgunaan kebebasan yang diberikan pada pembeli tunggal, sang pembeli tidak pernah memperhatikana kondisi sang penjual mereka hanya memikirkan dirinya sendiri, misal ketika terjadi inflasi semua bahan pokok harganya naik dan hal ini pasti akan membuat biaya produksi juga naik, namun sang pembeli tidak memperhatikan hal tersebut mereka tetap membeli dengan harga sama seperti biasanya. (Baca juga : ciri-ciri sistem ekonomi liberal)

  1. Aspirasi penjual tidak pernah didengar

Aspirasi penjual atau kritik penjual tidak pernah mendapat perhattian dari sang pembeli, dalam pasar monopsoni ini penjual hanya bisa menerima dan terus memproduksi suatu produk apapun yang terjadi mereka hanya bisa pasrah kepada pembeli tunggal tersebut.

  1. Masalah ekonomi hanya ditanggung penjual.

Ketika berbicara mengenai perekonomian tentu tak lepas dari permasalahan, mulai dari penyebab terjadinya inflasi, pengertian deflasi, cara mengatasi kelangkaan sumber daya alam dan lainnya. Salah satu kelemahan dari pasar monopsoni terletak di sini, semua permasalahan ekonomi yang merasakan hanya para penjual, pembeli tidak mau tau dan tidak merasakan.

Demikianlah penjelasan singkat mengenai pasar monopsoni, muali dari pengertian, ciri-ciri, contoh dan kelemahan serta kelebihannya. Pada dasarnya pasar monopsoni merupakan salah satu jenis pasar yang di dalamnya hanya terdapat satu pembeli dan penjual yang banyak.

Sponsors Link

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , , , ,
Oleh :
Kategori : Publik